Sunday, 12 May 2013

Aku Korban Bully



Jawa Pos edisi Sabtu, 11 Mei 2013 ada rubrik Gagasan yang memuat tentang bullying yang dialami oleh seorang mahasiswi (selanjutnya aku sebut A) di waktu SD. Diceritakan bahwa dulu A mengalami bully yang tak lain dan tak bukan dilakukan oleh temannya sendiri yang sok menjadi jagoan. Hal tersebut mengakibatkan tak satupun siswa di sekolah berani berteman dengan A. Karena kalau berani berteman dengan A, maka temannya yang sok jagoan itu akan bertindak. Ini dikarenakan A memiliki masalah dengan teman sok jagoan itu.
sumber gambar dari 
sumber gambar: scriptsforschools.com
Dari membaca artikel tersebut, aku menjadi teringat kejadian 15 tahun (usiaku dulu 6 tahun dan duduk di kelas 1 madrasah diniyah) yang lalu. Waktu itu aku masih duduk di bangku taman kanak-kanak. Karena ibuku menginginkan aku juga paham betul tentang agama, ibu menyekolahkanku juga di madrasah diniyah. Kalau orang-orang di tempatku sering menyebutnya dengan sekolah arab. Sekolah ini berangkat setelah dzuhur tepatnya pukul 14.00 WIB dan selesai habis ashar.
Di madrasah diniyah inilah, di tempatku menimba ilmu agama aku menjadi korban bully oleh temanku sendiri (selanjutnya akan aku sebut P). Berbeda dengan cerita di koran Jawa Pos di atas, bully yang aku alami ini tak terbayangkan oleh orang dewasa. Karena P itu bertindak layaknya preman yang suka malakkin teman-temannya, termasuk aku. Lebih kerennya lagi P tidak hanya malakkin anak perempuan, laki-laki pun dijamah.
Pemalakan itu dilakukan setiap hari, aku masih ingat betul setiap anak dipalak uang sakunya sebesar Rp 50. P adalah anak salah satu guru di madrasah diniyah, dia selalu berangkat lebih awal. Hal ini digunakannya untuk memperlancar aksinya. P selalu menunggu di depan pintu dan menghadang anak satu perstu. Bully yang P lakukan sangat beragam. Mulai dari cubitan yang rasanya ampuuun deh, jambakan, dorongan, dan tampang sinis. Satu yang pasti, dia selalu mengancam kalau ada yang berani melawan dan mengadu kepada guru maka akan dijatuhi hukuman olehnya.
Hingga suatu hari akhirnya ada teman yang melaporkan tingkah P tersebut kepada bapaknya P. Kemudian, datanglah bapak P bersama guruku, Bu Aisyah namanya. Bapaknya marah besar. Tidak menyangka kalau anaknya berbuat seperti itu. P menangis. Cukup lama bapak P marah di kelas. Semua yang ada di dalam kelas jadi diam. Sedangkan Bu Aisyah mencoba menenangkan P yang menangis terus. Bapak P berusaha meminta maaf kepada semua siswa atas nama P dan mengganti uang yang selama ini dipalak oleh anaknya itu. Semenjak kejadian itu, P itu tidak pernah mengulanginya lagi.
Itu cerita bully yang pernah aku alami tapi tak ku sadari. Apakah pembaca juga pernah mengalami hal yang semacam ini? Pesanku, jangan pernah takut untuk melaporkan kepada pihak terkait. Terlebih kepada orangtua dahulu.



No comments:

Post a Comment

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!