Tuesday, 23 July 2013

Rp 20.000? Dapat Apa Ya?


Hidup di desa itu ada nikmat dan nggak nikmatnya. Sama halnya hidup di kota deh ya? Kalau hidup di desa seperti aku ini salah satu kenikmatannya adalah kemudahan dalam menemukan pasar tradisional. Karena yang ada di sana bisa dikatakn fresh banget lah ya. Selain itu juga lumayan murah. Tapi apa jadinya kalau aku yang notabene boros banget ini diminta ibu untuk menyiapkan menu buka dan sahur hanya dengan uang di tangan hanya sebesar Rp 20.000.
“Ha? Kok uang belanjanya sama uang sakuku kuliah, Bu? Dapet apa nanti?” rengekku pada ibu.
“Dapet menu buka dan sahur. Ibu biasanya juga segitu. Udah pokoknya ibu percayakan padamu menu hari ini (22/7/2013).” kata ibu sambil berlalu pergi bersama bapak.
Buat beli separuh menu makan di restoran fast food aja nggak dapet. Lah ini? Ibarat tertegun, saat itu mungkin aku seperti sapi ompong yang plompang-plompong. Ini harus kuhadapi.
Otakku mulai berpikir keras, pokoknya cukup nggak cukup uang ini harus bisa buat belanja, kalau tidak nanti juga kasihan bapak ibu, pulang dari ladang nggak ada makanan.
Langkah utama yang ku lakukan adalah mengecek bumbu dapur yang ada. Oh, ternyata masih lengkap, alhamdulillah. Ada juga buncis dan wortel yang masih tersisa. Setelah itu mikir lagi, menu apa ya yang mau aku masak nanti?
Aha! Sayuran yang masih ada itu harus aku gunakan biar jatah uangnya nggak kurang. Akhirnya aku mengeksekusi sayur bobor (paham nggak ya sayur ini? sayur daun kacang panjang yang muda lengkap dengan santan bening) sebagai menu buka puasa nanti sore. Terus sahurnya? Aku buat tumis buncis aja.

Belanjaan
Senang rasanya kalau bisa ke pasar sendiri. Eits! Kali ini jangan deh. Ke pasar hanya megang uang Rp 20.000, bisa-bisa aku kalap dan bahan-bahan untuk membuat menu buka dan sahur jadi tak terpenuhi. Pengalaman, seringkali kalau ke pasar belanjaan yang ku beli lebih banyak yang tidak sesuai list. Hihihi. Jadi, kali ini aku nitip sama tante aja deh. Melasnya diriku nggak bisa ngecengin penjual-penjual di pasar.
Dengan sigap aku untuk membuat list belanjaanku, dan hasilnya ini nih!
1.     Mbayung (daun kacang panjang yang muda) 1 ikat
2.   Labu (waluh) 1 potong
3.    Kelapa tua Rp 1.000
4.   Ikan pindang Rp 5.000 (3 ekor)
5.    Bakso Rp 2.500
6.    Tahu kuning Rp 2.000
Jumlah uang yang aku keluarkan untuk belanjaan di atas adalah Rp 12.500. Tenang. Uang masih ada sisa, jadi bisa masuk kantongku deh. Hehe lumayan J

Ikan pindang

Tapi, tak layaknya cerita sinetron yang selalu berakhir happy ending, di penghujung acara masak-memasak ku buka tempat penyimpanan beras. Ya, bisa ditebak, ternyata berasnya habis. Alamak, masih cukupkah uang Rp 7.500 untuk membeli beras. Apakah harus mengambil uangku? Ah, tidak profesional kali aku ini.
“Dik, beras yang kualitas sedang sekilo berapa yah?” tanyaku pada adik keponakan.
“Terakhir beli kemarin ada yang Rp 7.000 mbak, tapi mending beli yang Rp 7.500.”
“Hahahahaha...Oke oke.” hatiku bersorak gembira. Ini kebetulan atau apa ya, nge-pas banget uangnya. Moga aja gasnya nggak sampai habis di jalan. Bisa-bisa mati kutu deh.
“Kenapa mbak?”
“Uangku ini tinggal Rp 7.500, aku kira nggak dapet beras.”
“Ho? Dapet kok.”
Meluncurlah segera aku membeli beras. Tak apalah cuma sekilo, yang penting bisa makan. Fiuh, beginikah jadi ibu rumah tangga? Puyeng euy.... inikah kegiatan ibuku setiap hari. Ah~ perempuan itu memang diciptakan sangat cerdas. Angkat 4 jempol!

34 comments:

  1. Uang segitu di kampung masih oke nduk
    Trus mana tuh hasil masakannya kok nggak di potret..gosong yaaaaaa
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dapetnya pecel kan Pak de?
      Lha ini sampai 2 rumah ikutan makan.
      Ha, kok tahu kalau gosong??
      Nggak pede ah, nanti pak de malah ngiler lihat masakanku :)

      Delete
  2. sayur bobor?
    daku gak paham... hehe..
    btw, selamat yah, berhasil belanja dengan 20ribunya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kapan-kapan aku posting deh sayur bobor itu kayak apa?
      Maklum makanan orang kampung :)

      Delete
  3. untung bumbu dapurnya msh komplit ya, kan bawang dan cabe sedang mahal.. T_T
    Enaknya hidup di kampung... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak, untung banget, kalau habis mau minta siapa coba?
      Pake ngesot2 minta tetangga mungkin :)

      Delete
  4. hehe, murah juga ya, mba. mana ada pindangnya juga. enak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ih tapi kata ibu masih kurang itu mbak, alias kemahalan kalau uang segitu hanya dapet menu sahur ma buka. Ah....kurang cerdas! Siap belajar.

      Delete
  5. kalau mau irit masaknya yang simple mbak, nasi goreng contohnya... hhehe... saya kalau belanja mah cuma habis Rp.5000,- buat makan 2x

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih...ternyata banyak ibu-ibu cerdas ya? 5.000 dapat apa aja nih Mbak? telur 1, sama bumbu ya mbak :) Sayangnya aku nggak terlalu suka nasi goreng.

      Delete
    2. iya kebetulan aku masak untuk diri sendiri jadi ngirit. untung beras udah dapat bantuan, jadi 5000 itu buat beli bahannya aja. masak lainnya juga 5000 krn aku ga pake daging/ ikan...hehe..vegetarian

      Delete
    3. Mbak vebegatarian? Sejak kapan? Enak nggak sih Mbak?

      Delete
  6. nasi-nya belum dihitung, hehehe

    ReplyDelete
  7. Waaah wenak tenan ya, kalau di desa itu nikmat luar biasa, nah aku yang di kota 20.000 itu bisa sekali makan kalau beli jadi...tapi bisa juga siiich 20.000 jadi menu makan untuk tiga orang dalam satu kali makan. Hehee...

    Wanita memang luar biasa, yang lebih luar biasa adalah wanita yang menjadi ibu rumah tangga yang full tanggung jawab.

    Salam
    Astin

    ReplyDelete
    Replies
    1. Pati bisa Mbak kalau kita cerdas mengaturnya. Yang penting masak sendiri biar higienis dan terjamin juga kebersihannya :)

      Salam balik dari saya :)

      Delete
  8. 20rb buat beli gado-gado 2ribuan (4 bgks), gorengan 4000 (8 biji), dawet seribuan 4 porsi buat buka, 6000 sisanya buat beli telor 1/4kg ma minyak goreng 1rb :D aaarrghhh...ga cukup buat beli beras !!!

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yuk, jadi adu menu masakan nih. Hem~ gado-gado enak juga.
      Yang mau cari menu buka dan masih bingung, bisa dicoba.
      Mbak nasinya minta sama tetangga aja mbak, biasanya kalau di kampung bisa tuh. Tapi jangan setiap hari. Bangkrut ntar :)
      Gorengan di tempatku sudah 600 mbak, nggak ada yang 500 :(

      Delete
  9. klo aku cuma bertiga, mending beli lauk mateng aja mbak... ga repot n irit ga juga hehehe...3x tapi jempol buat ika

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sayangnya bapak termasuk yang tidak suka jajan mbak, maunya masakan istri atau anaknya. Jadi ya mau tidak mau masak jadi keharusan :)

      Delete
  10. Uang segitu bisa buat beli lauk apa aja di tempatku kak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tinggal di mana kamu?
      Wah ada yang lebih kampung dibanding aku, mau dong boyongan ke sana #pindah pasar

      Delete
  11. klo tinggal sendiri atau berdua sih uang segitu udah bisa makan utk sahur dan makan malam setelah berbuka (edisi anak kostan gitu ceritanya) :D

    salam kenal Mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ciehhh anak kos-an harus serba irit asalkan makan tetap terjamin gizinya, bisa nggak sih???? hihihihi

      Salam kenal juga mbak :)

      Delete
  12. 20000? tadi pagi saya ke pasar dapat:
    1. 5 buah tahu : 2000
    2. 5 bungkus tempe bungkus daun : 1000
    3. wortel 1/4 kg (isi 5 buah) : 2000
    4. sawi sendok 1/4 kg (isi 3 batang) : 2000
    5. kembang kol 1/4 kg : 3000
    6. jeruk nipis 1/4kg : 2000
    7. pepaya 1 buah : 5000
    Total : 17000, masih sisa 3000
    Bahan sayuran diatas bisa untuk masak 2 kali, karena aku makan sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wuih.... yang ini cerdas banget. Masih sendiri ya mbak, lumayan dengan belanjaan segitu. Masuk kulkas tinggal beres :)

      Delete
  13. Ko bisa ya uang 20 ribu buat makan 2 keluarga.??
    Hebat bener mba hahaha keren lahh, biasakan hidup hemat :D

    Hehe salam dari Rio di Indramayu :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya, bisa. Sayurnya kan jadi 1 wajan. Jadi bisa dibagi tetangga pas minta.
      Iya, harus berhemat di jaman yang boros ini.

      Delete
  14. Hahahaa ibunya keren banget. Memang irit kok sebenarnya kalau masak untuk orang serumah. Apalagi kalau ada kulkas, gak semua harus dimasak saat itu juga. Kalau keluar malasnya terus beli, ya jebol dah budget kita heheee....

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha, kantongnya bisa bolong sana-sini mbakk :)

      Delete
  15. 20.000 buat saya udah pas mba untuk menu seharian..dg catatan menu ndak banyak variasi dlm satu hari :)

    ReplyDelete
  16. 20rb pernah jadi belanjaanku selama seminggu..

    Beli sayur obral 4 jenis 5000 aja.
    Di pasar mingguan,obralnya sore pas pasar mau tutup.

    Jadi yg diobral itu wortel,kol,terong,buncis,daun bwg,kentang,tomat,labu Siam,
    Udah beli itu aja 10 rb dpt 8 jenis.
    10 rb lagi mungkin beli telor,mie instan,perkedel jagung 1000 3 biji(yg kecil2) ahhauhhahaha.

    Dgn catatan aku masih ada stock beras banyak, jadi bisa nasinya agak banyakkan

    #nasib anak kost

    ReplyDelete
  17. karena aku keluarga dg anak 3 dan seleranya beda2, paling nggak sehari aku harus keluar minimal 50ribu sekarang..huhu...
    Pengen ngirit kok belum bisa :(

    ReplyDelete
  18. Di kampungku segitu jg cukup buat masak sehari. Apalagi kalo ada yg ngasih rebung, bayam, lembayung, kangkung, lbh hemat, hahaha

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!