Saturday, 31 August 2013

Sekolah itu Tempat ‘Penitipan’ Anak



Senang rasanya melihat anak-anak bahagia ketika berjumpa teman-temannya di sekolah. Ya, sekolah ibarat rumah kedua anak-anak. Hampir 7 jam per hari anak-anak berada di sana, belum lagi kalau ada program khusus dari sekolah seperti les tambahan ataupun mengikuti ekstakurikuler bisa lebih dari jumlah jam tersebut.
Memiliki orangtua yang super sibuk berada di sekolah memang menjadi pilihan yang baik. Orangtua pun sadar betul akan keadaan tersebut dan memilihkan sekolah yang bisa menghandle keadaan yang dialaminya. Alasannya, di sekolah pasti anak-anak berada di tangan yang tepat, siapa lagi kalau bukan guru mereka. Betul?
 Namun, guru ibarat manusia biasa. Ada kalanya juga tak mampu membendung semua yang diinginkan oleh orangtua. Seperti contohnya adalah ketika ada salah satu anak di kelas sakit dan harus dibawa pulang.
“Aku nggak mau pulang, di rumah nggak ada orang. Adanya pembantu, aku nggak mau pulang.” kata seorang anak.
Lain lagi kalau ada anak yang mengaku, “Di rumah nggak ada orang. Bapak ibu kerja.”
Sebagai guru yang bisa dilakukan adalah mencoba membujuk anak untuk tinggal di UKS dulu. Kalau tidak mau? Wah, ini masalahnya. Anak ingin tetap di kelas dan justru rintihan sakitnya mengganggu teman yang lain. Ya sudah, mau tidak mau rayuan maut seorang guru harus dikeluarkan. He!
Tugas guru harus tetap dilaksanakan! Selamat berjuang!


Friday, 30 August 2013

Dimas 'Unik'


Anak bisa jadi adalah cermin orangtua. Katanya sih, buah jatuh tak jauh dari pohonnya. Hi! Benarkah? Aku sih meng-iyakan. Soalnya sedikit banyak sifatku lunturan dari bapak dan ibuk.

Melihat Dimas yang sangat unik, aku jadi berpikir ada apa dibalik itu semua?

Dimas membuang rumput

Dimas ini anak kelas III, tingkahnya berbeda dengan teman yang lainnya. Bahkan di tengah kalangan teman-temannya, Dimas terkenal usil. Tapi kala itu, ketika ada tong sampah (tiga warna, merah, kuning, dan hijau) baru di sekolah, dipandanginya tulisan di tong sampah itu.

Sekejap kemudian di tengah terik matahari, Dimas berlari ke tengah lapangan mencabut rumput-rumput di sana dan berlari mendekati tempat sampah yang bertuliskan “Daun”. Temannya? Biasa saja. Mereka asyik dengan teman-teman yang lainnya. Bahkan tampak tak memperdulikan Dimas. Begitu juga dengan Dimas, asyik dengan dunia sendiri. Aku yang melihatnya begitu tertarik.

Berulang-ulang Dimas melakukan hal yang sama, berganti dari daun kemudian kertas dan plastik.

Hanya aku pandangi, tiba sampai Dimas menemukan botol minuman bekas di gundukan pasir. Dipandanginya sebentar dan dimuntahkan sisa air di dalamnya.

Masih kupandangi dari kejauhan.

Dimas berlari mendekati keran air yang ada di dekatku. “Buat apa Mas?” tanyaku.
“Nyiram pasir, Bu.”
Ku biarkan saja, bahkan aku penasaran apa yang akan dia lakukan. Sebenarnya, celana putih yang dia kenakan sudah kotor semua, justru membuatku semakin tertarik pada Dimas. Anak ini memang berbeda!

Dimas bohong!
Dia tidak menyiram pasir, melainkan membuat gundukan pasir dan memposisikan botol bekas yang berisi air dengan leher botol di bagian bawah. Diperhatikannya, airnya tidak tumpah. Aku mulai mendekatinya tanpa menegur. Dikorek-korek pasir yang dekat leher botol itu, dan keluarlah air dari dalam botol sedikit demi sedikit.

Amazing! Dimas sedang bereksperimen.

Tet...tet....bel masuk berbunyi. Dimas mencuci tangan dan hendak masuk kelas. “Mas, minumnya siapa ini?”
“E..punyaku, Bu.”

Dimas itu bisa dikatakan sebagai korban perhatian full dari orangtuanya. Ketika di rumah, dia tak pernah keluar rumah. Mungkin ini sebabnya. Awal mula kelas I dulu, menurut gurunya dia tidak mau pulang kalau sudah di sekolah. Nah kan?

Di rumahnya, ada berbagai hewan seperti belalang, cicak, dan lainnya. Semua dipeliharanya, itu semua juga ditemukan di sekolah. Unik kan?

Kalau di kelas, bisa ditebak Dimas seperti apa?
Aku sudah 3 x ngajar di kelasnya. Dan, inilah Dimas, tak pernah bisa diam. Muter kelas mulu.

“Bu, Dimas ini lho usil banget.”
“Bu, Dimas nggak mau berkelompok.”
“Bu, Dimas ini lho ngambil pulpenku”
Dan lagi-lagi.

Aku juga sempat syok ketika Dimas berkata, “Bu, nggambar bokong boleh?”
Temannya yang lain tertawa terbahak-bahak. “Dimas memang ngomongnya jorok-jorok, Bu.”

“Dimas, Bu Ika ijinin kamu nggambar bokong tapi bokong kamu sendiri. Bisa?” Dimas malah ketawa.

“Ya, ndak bisa to Bu.” Terang Dimas.

Dimas itu unik, sekalipun dia sering sekali muter kelas dan paling akhir mengumpulkan tugas, tapi nilai dia selalu bagus. Dia mengerjakan sendiri. Temannya semua sudah pada ngumpulin. Terakhir aku mendata nilai Matematika dia dapat 80. Tulisannya juga termasuk dalam tulisan standar, nggak jelek-jelek amat. Nilai plus nih! Amazing kan?

Ah, Dimas!
Aku rasa orangtuanya tidak bisa disalahkan sepenuhnya. Toh, aku juga belum mengenal dia seutuhnya. Tapi hal ini membelajarkanku tentang pentingnya peran orangtua memberikan kebebasan terarah dalam bersosialisasi dengan sesama.

Teori dari kampus memang benar-benar nyata, siswa itu beraneka ragam karakteristiknya. Banyak hal yang mempengaruhi, salah satunya faktor dari keluarga. Keluarga, ya benar. Keluarga adalah media bersosialisasi utama dan pertama sebelum anak mengenal dunia luar.

Kalau kata ibuk, “Ndidik anak jaman sekarang itu susah-susah gampang.”
Betul?

About Ika


Hai, aku Ika Hardiyan Aksari. Aku adalah seorang ibu dari 1 anak, guru wiyata bakti di SD, guru privat, dan bloger Semarang.

diyanika.com adalah blog personalku yang isinya gado-gado. Dulunya blog ini bernama ichaituika.blogspot.com dan berganti nama menjadi diyanika.com pada 6 Juni 2015.

Kenapa kok namanya diyanika.com? Karena kalau pakai nama Ika Hardiyan Aksari kan kepanjangan, makanya aku cari singkatnya saja, Diyan dan Ika. Begitu ceritanya.

"Soal bahagia, tak harus sempurna",  itu tagline blog ini. Kenapa menggunakan tagline tersebut? Selama ini aku itu kalau menulis harus sempurna banget. Itu tak sejalan dengan tujuanku ngeblog, yaitu berbagi. Makanya dengan sering membaca tagline itu aku bisa lebih terpacu untuk lebih banyak berbagi lagi tanpa banyak alasan untuk membuat tulisan yang sempurna. Karena kalau mikir tulisan yang sempurna aku malah nggak jadi update blog ini. Hihi.

Aku akan membagikan apa yang aku tahu terlebih yang pernah ku alami sendiri. Minimal dalam seminggu ada satu postingan yang baru. Karena ngeblog bagiku harus enjoy, bikin hepi, dan terpenting antara dunia maya dan dunia nyata bisa jalan seirama.

Saya pernah menempuh pendidikan di:
TK Kartini 01 Demak - 1997-1998
SD N 1 Kebonagung Demak 1998-2004
SMP N 1 Godong Grobogan 2004-2008
SMA N 1 Gubug, Grobogan 2008-2010
S1 PGSD Universitas Muria Kudus 2010-2014

Untuk kerjasama, Anda bisa hubungi saya di:
Facebook : Diyanika
Twitter: @diyanika
IG: @diya_nika
Email: ichaituika@gmail.com
WA: 085727351413

Berikut beberapa tulisan di blog ini yang pernah mendapat apresiasi dari blogger lain atau brand tertentu. Bukan maksud pamer, hanya sebagai pengingat dan penyemangat diri kalau hobi ngeblog itu sangat menyenangkan. Bahlan menghasilkan.

Tahun 2013
  1. Selanjutnya ‘Mbolang’ di Waroeng Pati-Dua Kelinci, Pati Jawa Tengah mendapat juara 5 dengan hadiah uang 200.000
  2. Sehari Tanpa Gadget: Aku Bisa Membuat Boneka Jari dari Kertas, dapat pulsa 30.000
  3. Kelengkengku = SPPku, dapat juara 3 dengan hadiah buku Tere Liye dan sebuah tas

Tahun 2014
  1. Alhamdulillah, 250.000 Masuk Kantong, dapat beasiswa sebesar 250.000 dari DATAPRINT
Tahun 2015
  1. Karena Dia Terlalu Mencintai Saya, mendapat juara 3 dengan hadiah uang 50.000
  2. Mudahnya Membeli Aplikasi di Google Play Store dengan Pulsa, job review dengan fee pulsa 300.000
  3. Yuk Ikutan Training Menulis Bagi Blogger dapat pulsa 25 ribu.
  4. Hal-Hal yang Perlu Diketahui (Calon) Orangtua untuk Tumbuh Kembang Si Kecil dapat undangan seminar di Hotel Santika Semarang dan Doorprize.
  5. Mau Kredit Motor? Cek Dulu Ke Cermati.com dapat pulsa 100ribu
  6. Sampel Gratis dari Pepsodent Deep Clean (DL 31 Mei 2015) dapat 4 sampel
  7. Mainan Bernama Lego dapat uang Rp 50.000
  8. Cara Berlangganan Tabloid Halo Jepang! Tiap bulan dapat kiriman majalah.
  9. Resolusi Kecantikan Bagi Bumil: Anti Jerawat dapat pulsa 50 ribu
  10. Oh...Mukena Parasit dapat uang Rp 50.000
  11. Kecil Sih Tapi Berarti Besar dapat kaos dari Kampung Semarang
  12. Cara Allah Melindungiku, hadiah: pasmina dan eyebrow
  13. Diary Gado-Gado Ala Penjual Pulsa, pulsa 25 ribu
  14. Membingkai Arti Merdeka Bagi Warga Sekolah di HUT RI Ke 70, hadiah: paket hadiah senilai Rp 750 ribu
  15. Obat Rindu untuk Anak TKW, hadiah: pulsa Rp 25 ribu
Tahun 2016
  1. Nyicil Biaya Pendidikan Anak Mulai Sekarang, 3 artikel terbaik dengan hadiah Rp 250.000
  2. Rindu Sosok Bu Erte, hadiah: paket pasmina, bros, dan pembatas buku.
  3. Tips Menyusun Liburan Keluarga yang Berkesan Bersama Sun Life, mendapat hadiah Tab
  4. Sarapan yang Nggak Pakai Ribet dan Penuh Nutrisi, juara 3 tulisan terbaik, hadiah uang Rp 250.000
  5. Nyicil Biaya Pendidikan Anak Mulai Sekarang, juara 3 tulisan terbaik, hadiah uang Rp 250.000
  6. Tinggal Klik Tanpa Berisik, mendapat voucher taksi senilai 200.000
  7. Kisah Menyakitkan di Hari Pertama Mengajar, juara I dengan hadiah voucher belanja 100.000, kaos, pasmina, dan tongsis.
Tahun 2017
  1. Kreatif di Tengah Keterbatasan? Kenapa Tidak?, juara hiburan mendapat powerbank ASUS
  2. Botok Lamtoro Bukan Makanan Orang Miskin, 3 tulisan yang berhak mendapat ZenFone Max ZC550KL.
  3. Menjadi Guru yang Open Minded? Harus Dong!, pemenang hiburan yang berhak mendapat voucher belanja 500.00
  4. Tips Gurih Bikin Konten yang Pancasilais tapi Disukai Banhak Orang, juara 3 flash blogging dnegn hadiah uang tunai Rp 750.000
  5. Little Hippo, Clodi Lokal yang Murah dan Berkualitas, pemenang ketiga yang berhak mendapat uang cash 500.000

  6. Ingatkah Kamu Kepadaku, dapat pulsa 25 ribu
  7. Pisang Cavendish Sunpride, Teman Setiaku Saat Lapar Melanda Setelah Selesai Mengajar, dapat hadiah hiburan berupa payung.
  8. Kalau Bisa Tidur Lebih Awal dan Bangun Lebih Pagi, Kenapa Harus Begadang?, juara 3 dengan hadiah uang cash Rp 250.000 dan voucher perawatan MUZTREAT senilai 200.000.
  9. Resep Keluarga Harmonis ala HIJUPXArisan Resik dan Pengalamanku Menggunakan Resik V Godokan Sirih, juara 2 dengan hadiah 750 ribu.

Thursday, 29 August 2013

Obat Pancingen?


“Bangun tidur ku terus mandi
Tidak lupa menggosok gigi
Habis mandi ku tolong ibu
Membersihkan tempat tidurku
Bantal guling dirapikan


Ah, menyenangkan sekali ketika mendengar kerenyahan suara anak-anak menyanyikan lagu di atas. Apalagi kalau baris yang terakhir diganti dengan, “bantal guling ambune pesing”. Seperti saya dulu juga begitu. Suasana bangun tidur memang harus menyenangkan, karena awal dari kegiatan-kegiatan yang akan kita lalui. Bukankah seperti itu? Bisa-bisa kalau bangun tidur sudah mrengut, seharian bisa mrengut terus deh.

Berbeda situasinya kalau bangun tidur justru keadaan badan sedang terganggu. Seperti saya kemarin. Membuka mata dan merasakan ada sesuatu yang aneh pada tenggorokan. Rasanya gatal, perih, dan buat menelan ludah rasanya sakit.

Mengingat apa yang saya makan kemarin. Hu~ gorengan plus es di siang bolong. Ah, memang menggiurkan. Kalau akibatnya seperti ini pasti nggak mau.

“Saya pancingen!”

Pancingen atau kalau di dunia kedokteran sering dikenal dengan radang tenggorokan ini memang memiliki ciri-ciri yang saya sebutkan di atas. Kalau pun sudah parah bisa juga tubuh jadi meriang, keluar ingus, kepala pusing, badan demam, dan juga suara jadi serak.

Pancingen ini disebabkan oleh banyak hal. Seringnya karena masuk angin, minum es terlalu banyak, kurang tidur, flu ringan (gejala) sampai flu berat. Kemudian bagaimana cara mengatasinya?

“Lebih baik mencegah daripada mengobati.”

Setuju?
Kalau seandainya saat ini sedang merasakan tanda-tanda mengalami radang yaitu tenggorokan terasa sakit dan gatal, bisa coba resep keluarga saya berikut ini.

Bahan:
Satu sendok makan garam dapur
Air hangat

Takarannya seperti di atas

Hasilnya kalau sudah diaduk ya jadi keruh dan segera minum ya?
Cara penyajian:
Larutkan garam dalam air hangat. Segera minum dalam sekali tenggak.

Aturan minum:
3 x 1 hari

“Rasanya bagaimana?”
Namanya juga air hangat dan garam, ya pasti asin gitu deh. Hihihi

Minum es memang nikmat sekali ya dimusim kemarau ini. Kalau mengalami pancingen, minum rutin selama dua hari insyaallah pancingen akan hilang. Oya, yang perlu diketahui setiap minum larutan di atas, maka akan sering meludah. Ludahnya itu berupa dahak yang berwarna putih kekuningan. Hal itu menunjukkan kalau pancingen akan segera lenyap. Apabila selama berhari-hari pancingen tidak kunjung sembuh pula, mengunjungi dokter menjadi solusi yang tepat. Selamat mencoba.

Kalau telat, bisa-bisa radang itu jadi batuk. Kalau batuk, saya juga punya resep tradisional. Bisa dilihat di Obat Batuk Tradisional.

Wednesday, 28 August 2013

Review Kompas Edisi Selasa, 27 Agustus 2013 “Guru Diajak Kenali Daerah Perbatasan”


Saya merasa beruntung dilahirkan di tanah Jawa
Semua serba mudah
Apapun murah
Saya juga merasa beruntung telah digiring menjadi calon guru



Guru juga butuh kesejahteraan! Tak memungkiri sekalipun telah mengabdikan diri pada negara untuk membayar hutang negara pada anak negeri dalam mencerdaskan anak bangsa, guru juga butuh uang “transport”.

Kemah Wilayah Perbatasan yang diadakan di Nunukan, Kalimatan Utara itu bertujuan agar 47 guru SMA/SMK/MA dari 34 provinsi di Indonesia tahu bahkan sadar akan keadaan pendidikan di daerah perbatasan.

Tujuannya mungkin ingin menyentil guru yang 'enak-enakan' di sekolah. Lupa tugasnya. Sedangkan di luar sana? Ngelus dada.

Daerah perbatasan, ini adalah suatu daerah terdepan di negeri kita yang menyapa negara tetangga. Tapi kenapa justru kurang perhatian ya? Bukankah kalau dianalogikan layaknya diri kita, maka daerah perbatasan ini seperti busana yang kita pakai. Tak perlu yang mahal, sederhana tapi bersahaja. Tapi kenyataan daerah perbatasan di negara kita bagaimana?

Memang benar, selama ini jumlah pendidik PNS dan fasilitas di sana cukup memprihatinkan. Giliran pendidik  non-PNS hadir secara sukarela untuk mengabdikan diri malah tak tersentuh. Hoh~

Saya sebagai mahasiswa calon guru sesungguhnya prihatin. Karena secara umum mahasiswa saat ini inginnya mendapat tugas di kota. Lha yang daerah? Sekalipun kalau SK awalnya di daerah maka nantinya akan minta pindah juga. Sebenarnya salah anak daerah itu apa ya? Bukankah mereka juga sama-sama memiliki hak yang sama untuk mendapatkan pendidikan. Ya, itupun sudah tercantum dalam Undang-Undang Dasar 1945, kebanggan kita. Koreksi diri L

Sunday, 25 August 2013

Selanjutnya ‘Mbolang’ di Waroeng Pati-Dua Kelinci, Pati Jawa Tengah

Oleh: Ika Hardiyan Aksari


Dilahirkan di kota Pati tak membuat saya mengenal secara dalam kota kecil yang berada di jalur Pantura ini. Ibu saya asli orang Pati, tapi sayangnya kalah dengan jagonya hingga akhirnya harus diboyong ke Demak semenjak usia saya satu tahun.

A dan B adalah posisi PT. Dua Kelinci dan Waroeng Pati di Google Maps
Nenek saya tinggal di Desa Kedungsari RT 03 RW 01 Kecamatan Tayu Kabupaten Pati, tepatnya di Jalan Raya Tayu-Pati Km 4. Waktu yang harus saya bayar agar dapat bersua dengan nenek adalah selama 2,5 jam. Ah, tak perlu menunggu lebaran, seringkali ketika ada libur kuliah saya berkunjung ke sana. Sekalipun tanpa bapak dan ibuk. Tak lengkap memang, tapi nenek sudah sangat senang, apalagi saya ini cucu tertua dan terjauh rumahnya. Iya, cucunya yang lain kan rumahnya di samping rumah nenek semua.

Layaknya tamu agung, setiap kali saya datang, nenek selalu saja masak ini dan itu. Kulkas penuh dengan jajan dan buah, es krim juga tak pernah ketinggalan. Bukan saya namanya kalau nggak melek lihat makanan yang cemawis. Hi, libas semua. Kenyang? Tidak. He, ada satu makanan yang sudah jadi langganan setiap kali saya ke tempat nenek. Mau tahu apa? Kasih tahu nggak ya? He, Bakso.

Kiri: penampakan bakso pakai kol
Kanan: minuman wajib tiap kali santap bakso

Bersumber dari Wikipedia, bakso atau baso adalah jenis bola daging yang paling lazim dan pertama kali ditemukan oleh Mas Fredy dalam masakan Indonesia. Bakso umumnya dibuat dari campuran daging sapi giling dan tepung tapioka, akan tetapi ada juga bakso yang terbuat dari daging ayam, ikan, atau udang. Dalam penyajiannya, bakso umumnya disajikan panas-panas dengan kuah kaldu sapi bening, dicampur mi, bihun, taoge, tahu, terkadang telur, ditaburi bawang goreng dan seledri. Bakso ini merupakan makanan khas Thionghoa Indonesia lho. Karena Indonesia orangnya beragam, banyak juga yang melakukan inovasi terhadap makanan bernama bakso ini.

Saya adalah penikmat makanan berkuah yang satu itu. Dan di tempat nenek ada satu warung yang sudah jadi langganan setiap saya ke sana. Bakso Barokah Cabang Pak Dalimin Pasar Tayu. Warung bakso ini dulunya hanya seukuran 3x3 meter, tapi sekarang? Wah, sukses berat deh yang punya. Sebenarnya hanya kehadiran sayur kol saja yang membedakan bakso ini dengan bakso yang lainnya. Dan ini adalah kali pertama saya makan bakso dengan campuran kol. Jadi saya nobatkan makanan ini sebagai makanan khas dari Pati. 

Dari pintu rumah nenek warung ini terlihat.
Kol. Seringkali ibuk saya berujar kalau kol itu malah justru membuat rasa baksonya hambar. Tapi, inilah sensasinya. Nyatanya pengunjung selalu ramai dan pelataran depan warung yang sudah megah ini selalu penuh dengan parkiran motor.



Kiri: mas pelayan kuwalahan nih. Mau bantu bawa mangkoknya?
Kanan: belakang tante pengunjung sampai bejubel

Ada satu lagi makanan, tepatnya buah yang saya nobatkan sebagai makanan khas Pati. Ada yang tahu buah apa itu? Durian! Salah. Sudah biasa itu. Ace? Biasa banget, yang lain dong. Nyerah?? Namanya matoa. Matoa ini kalau diperhatikan bentuknya seperti kedondong buah (dondong ukuran kecil). Warnanya hijau bercampur dengan ungu. Rasanya manis, legit dan ada bau duriannya. Bisa dibayangin nggak? Seperti kelengkeng dan rambutan teksturnya. Enak deh pokoknya. Saya saja kalau makan nggak mau habis. Untung saja di depan dan belakang rumah nenek ada. Lahap terus deh.

sumber gambar di sini
penampakan matoa

Bersumber dari Wikipedia, pohon matoa ini ternyata buah khas dari Papua. Menurut tante saya yang ada di Penang, Malaysia di sana juga ada. Nah, kok di Pati juga ada ya? Wah, berkah nih. Bijinya dibawa kabur sama kelelawar mungkin ya? He. Dan apakah ada yang tahu harga pasaran matoa di Pati berapa? Perkilonya bisa sampai 12-25 ribu. Termasuk mahal untuk macam buah dengan bentuk yang besarnya hampir menyamai bola pimpong ini. Masih banyak orang yang belum mengenal kenikmatan buah ini, kalau mau mencoba, datang saja ke Pati setiap bulan Juli-Oktober. Karena di saat itulah musim panen tiba, akan banyak yang jualan matoa di pinggir jalan. Dan paling banyak ditemukan adalah di sekitar Pati Utara (daerah Tayu dan sekitarnya). Oya, ternyata buah matoa ini juga ada di beberapa daerah di Kudus. Meskipun sedikit jumlahnya.

sebelah kiri pohon matoa
yang ada di depan rumah nenek

Satu lagi, mungkin ada yang penikmat bakso juga. Saya ada satu tempat yang rekomended banget. Yaitu bakso milik Pak Tarno. Letaknya tepat di depan Pasar Puri, Pati. Kalau bakso Pak Tarno ini saya acungi jempol deh. Sama dengan bakso yang lain dalam bentuknya, tapi setiap kali mau berangkat atau pulang dari rumah nenek tetap saja racikan bumbunya selalu pas. Tidak malam tidak siang bakso tempat Pak Tarno selalu ramai. Tidak mobil tidak motor semua pada mampir.

penampakan depan pasar Puri

Bakso sudah, matoa sudah sekarang apalagi ya? Ada satu tempat yang dari dulu ingin sekali saya kunjungi setiap kali di Pati. Sering lewat di depannya. Tapi karena seringkali melihat orang-orang yang bermobil serta berdasi yang sering mampir di sana, saya selalu mengurungkan diri untuk mampir. Saya hanya pengguna sepeda motor, pikir saya seperti itu. Wajar bukan kalau memiliki pikiran tersebut? Terlebih lagi ketika saya bertanya pada teman-teman di kampus, ternyata mereka juga belum ada yang ke sana. Alasannya sama dengan saya.
"Sepertinya mahal deh."
"Tempatnya mewah banget."
"Masak kita naik motor mau mampir di tempat mewah kayak gitu."

Beda cerita kalau bakso-bakso yang pernah saya kunjungi, memang banyak yang pakai mobil, tapi tempatnya kan beda, merakyat. Kalau tempat yang satu ini beda banget. Rasanya minder. Saya rasa hal ini wajar dan banyak yang merasakan hal yang sama dengan saya.


Halaman depan warung bakso Pak Tarno
Waroeng Pati namanya.

Sabtu, 24 Agustus 2013, sepulang dari tugas PPL di SD Negeri 1 Mlati Lor, Kudus. Akhirnya saya nekat. Bermodalkan uang ala mahasiswa, saya segera meluncur di Jalan Raya Pati-Kudus Km 6,3. Butuh waktu sekitar setengah jam untuk sampai di sana. Di sepanjang perjalanan saya menemui baliho-baliho bertuliskan “Waroeng Pati”. Tepatnya mulai di daerah Pentol (daerah Kudus) dengan terpampang jelas 15 km lagi. Dalam hati saya hanya berbisik, “Iya, saya ini juga mau ke sana.”

Tepat jam makan siang saya tiba di Waroeng Pati yang letaknya satu komplek dengan PT. Dua Kelinci. Karena ini adalah kali pertama, maka mencari informasi dari orang sekitar adalah kunci sukses mbolang ala saya.

Bertemulah dengan satpam (laki-laki) yang jaga di luar kompleks parkiran di depan PT Dua Kelinci. "Pak kalau mau ke Waroeng Pati, parkirnya di situ (depan pabrik-seberang jalan ada parkiran luas banget) atau di depan pabrik Pak?" tanya saya. Setelah mendengar penjelasan pak satpam, saya memarkirkan motor saya di dalam pabrik sebelah kanan yang ada tulisannya, “Sepeda Motor Tamu”. Lepas helm, beberes sebentar, saya hampiri ibu satpam yang ada di sebelah kiri pintu masuk pabrik.

“Buk, saya baru pertama kali ke sini. Boleh tanya tidak, kalau Waroeng Pati di sebelah mana ya?”
Dengan ramahnya, ibu satpam itu menunjukkan pintu samping untuk masuk ke Waroeng Pati. Pintunya sangat mungil, ya muat untuk satu orang. Saya berpikir, ini mah pintu kelinci. Hihihi. Warung yang buka setiap hari dari pukul 10.00 WIB sampai 21.00 WIB kecuali weekend sampai pukul 22.00 WIB ini, bangunan pertama kali yang saya lihat adalah mushola. Mushola ini muat untuk seorang imam dan 5 jamaah. Dindingnya terbuat dari kayu, sederhana memang, tapi justru terlihat unik dan nyaman.


Pintu masuk dari samping :)
bangunan sebelah kiri itu adalah musholanya.

Bagi yang muslim tidak perlu susah-susah cari tempat sholat.
Letaknya kalau dari ruang utama, keluar lurus saja. Dekat ayunan.

Tersedia mukena dan sajadah juga lho.
Ada pintu samping pasti ada pintu utama ya? Ya, pintu utamanya itu berada tepat sebelah timur Kios Kelinci. Jadi kalau pengunjung menggunakan mobil, bisa langsung turun dan masuk lewat pintu depan. He, mungkin juga saya yang nyasar lewat pintu samping.


Saya di pintu masuk utama, sebelah kanan itu adalah Kios Kelinci, yang mampir? Boleh banget.

"Selamat datang." kata hatiku demikian ketika masuk ke Waroeng Pati.
Namanya juga mbolang, harus siap sedia untuk selalu bertanya. Makanya saya pun bertanya pada mbak-mbak cleaning service yang ada di sana, "Mbak kalau mau pesan makanan saya langsung atau....?" Belum selesai bertanya, dengan sigap mbak-mbaknya langsung menerangkan dengan senang hati. Tahu banget kalau saya ini baru pertamakali ke sini ya? Hihihi.

Waroeng Pati mengusung cara "jemput tamu", maka dari itu saya memilih tempat duduk di luar sambil menikmati keasrian tempat itu.

Dan tak lama ada pelayan cantik dan masih muda datang menawarkan menu kepada saya.
"Mbak, nggak milih tempat di dalam saja? Di sini kan agak panas?" tanyanya.
"Nggak papa mbak, saya pengen suasana beda saja, nanti kalau kepanasan saya pindah ke dalam boleh kan?"
"Oh...boleh banget mbak." terang pelayan ramah itu.

Wajar saja kalau pelayan tersebut menawarkan tempat lain kepada saya. Karena di Waroeng Pati ada tiga tempat yang bisa dipilih sebagai tempat ternyaman untuk menikmati hidangan. Antara lain kursi yang ada di luar (pilihan saya), lesehan di luar, dan juga di ruang utama.


Suasana duduk di luar
sebelah kanan ini ada almari kaca yang di dalamnya ada miniatur kelici yang lucu-lucu lho


lesehan di luar


Suasana di ruang utama
kental dengan ornamen Jawa
"Kalau perlu apa-apa bisa panggil saya di sana (ruang utama), Mbak."

Setelah memesan makanan, saya pun memilih berkeliling untuk mengeksplor apa saja yang ada di Waroeng Pati ini. 15 menit cukup lama untuk menunggu, tapi tak rugi, saya justru menemukan beberapa keunikan di sana. Diantaranya:
1.   Joglo banget
Ruang utama dengan lekuk dinding yang indah. Joglonya itu lho. Seperti rumah sendiri. Ya, mungkin tema seperti itulah yang ingin diusung oleh Waroeng Pati. Beda dari yang lain. Ada salah satu sudut ruangan utama, yaitu “gebyok” sebagai ikon ruangan tersebut.
tampilan ruang utama dari luar

2.    Kolam ikan koi
Ikan koi, orang mengenal sebagai ikan keberuntungan. Terutama untuk masalah financial. Terlepas dari itu, kolam ikan ini bisa jadi tempat favorit anak-anak ketika datang ke Waroeng Pati. Dan nyatanya memang seperti itu, anak-anak yang datang ke sini selalu tertarik untuk menjajal kolam yang penuh dengan ikan sebesar paha orang dewasa. Suara gemericik dari air terjun mini semakin menambah asri tempat makan yang berdiri di kawasan PT. Dua Kelinci dengan luas sekitar 12 Ha.


Ikan koinya bikin ngiler pengen nyemplung
3.    Lampu unik
Lampu taman yang unik. Itulah pikir saya ketika pertama kali melihatnya. Digantungkan di antara ranting-ranting pohon, ada pula pohon yang menggunakan lampu tersebut sebagai buahnya. Kalau malam pasti sangat indah. Tak tahu pasti terbuat dari bahan apa, tapi tetap saja ada etnik yang menarik di lampu tersebut.


Nih, lampu uniknya :)

4.    Ayunan
Kolam ikan menarik bagi anak, tapi ayunan yang satu ini juga tak kalah memikat hati anak-anak. Tapi sayangnya ayunannya hanya satu. Bagaikan di rumah sendiri deh ketika melihat Helen (usia anak TK Besar) yang datang bersama keluarganya dari Jepara. Ayunan ini alas duduknya terbuat dari kayu yang dari warnanya tampak rapuh tapi ternyata kuat banget.


Helen naik ayunan

  5.    Logo dua kelinci
Masih penuh dengan benda-benda yang unik, saya juga tertarik dengan pajangan dinding yang satu ini. Seperti logo Dua Kelinci yang sengaja dipajang di pintu masuk depan sebelah kanan (arah depan).


Malah jadi kebayang acara peletakkan batu pertama, kalau yang satu ini peletakan "logo pertama"
6.    Cermin Gedhe
Keunikan di Waroeng Pati itu adalah bertebarannya kaca atau cermin. Mulai dari pintu depan sebelah kiri (arah depan), toilet, dan di ruang utama di beberapa sudut. Namun, ada satu cermin yang gedhe banget. Sampai-sampai semua isi di ruang utama bisa terlihat di sana. Banyak pengunjung mengira kalau itu bukan cermin, melainkan ruangan di bagian lain, termasuk saya. Ah~ tertipu. Hihihihi Selamat ya??


Ini nih, cermin penipu itu. Hihihihi

7.    Timbangan bakul cabe
Waktu lihat benda yang satu ini saya bilang, “Lho kok ada timbangan bakul dipakai tataan (alas), mbak?” Dengan ramahnya mbak pelayanan menjelaskan kalau benda tersebut memang menjadi salah satu benda unik yang dimiliki Waroeng Pati dan sekarang dijadikan pajangan.


Narsis bersama mbak pelayan yang ramah banget.
timbangan ada di sebelah kanan.
Oya, belakang saya itu adalah gebyok Waroeng Pati

8.    Toilet ber-AC
Aneh? Saya merasa aneh. Pernah ke hotel yang cukup mewah, tapi toiletnya nggak sampai ada AC-nya. Lha ini di Waroeng Pati sampai ada AC-nya. Katroknya keluar deh! Tapi keren banget lho toiletnya. Awalnya saya mikir, ini nih ruangan apa sih? Tempo dulu banget deh pokoknya. Pas lihat ada plang dengan tulisan “Toilet”, saya manggut-manggut dan mencoba masuk. Bersih. Harum lagi. Nggak seperti ada di toilet.

Pojok kiri atas, tampilan WC-nya menipu banget. Hihihihi
Ini seperti bukan WC deh.
Standarnya WC hotel bintang 8.

Lama berkeliling, pesanan saya pun datang. Tak sabar ingin segera mencicipi Naga (Nasi Gandul) Pati. Nggak pakai lama, setelah dicampur dengan sambal ijo, satu sendok masuk ke mulut. Hem~ santan. Seperti kenal rasa ini. Ya, seperti rawon atau nasi pindang dari Kudus. Tapi yang satu ini nggak terlalu manis. Satu sendok lagi, lagi.
Pesanan datang.


Ini dia nasi gandul, maskotnya Waroeng Pati


Pacarnya nasi gandul, sambel ijo

Sebenarnya ini adalah kali kedua saya makan nasi gandul. Dulu pernah beli di depan Pasar Puri pas pagi hari. Jadi rasanya anget banget di perut, tapi sama saja, saya tidak terlalu suka makanan yang memakai santan.

Nasi gandul di Waroeng Pati memang berbeda dengan Nasi Gandul di warung lainnya. Hal itu akan terasa di mulut orang yang sering mengkonsumsi MSG. Seperti saya penyuka MSG. Sesuai dengan iklan yang ada, kalau nasi gandul di Waroeng Pati tak menggunakan MSG. Alamat baik untuk penderita asam urat, darah tinggi dan kawan-kawannya. Berbeda dengan saya, orang yang sering mengkonsumsi MSG maka lidah saya tidak merasakan tendangan dari Naga di Waroeng Pati. Fiuh~


Itu tuhh....yang lewat jalur Pantura jangan lupa mampir ya?
Tempat ini mudah ditemukan kok.
Kalau lihat baliho yang satu itu, mampir segera ya?
Senada dengan pengunjung yang saya wawancarai, Ian namanya. Laki-laki berkaos merah itu juga merasakan nasi gandul di Waroeng Pati kurang nendang. “Ini kali pertama saya ke sini. Biasa aja nasi gandulnya, memang beda rasanya sama di warung yang lainnya. Mungkin ya gara-gara nggak ada MSG-nya itu tadi.” tandas laki-laki yang bekerja di Semarang dan kebetulan ada tugas di Pati.

Tapi yang belum pernah nyoba nasi gandul di tempat lain, rekomended banget buat nyobain nasi gandul di Waroeng Pati. Kalau yang sudah pernah dan mau nyoba makanan lain? Bisa. Ada SORI (Soto Kemiri). Rasanya hampir sama dengan nasi gandul, bagi saya sendiri rasanya agak manis dibandingkan nasi gandul.

Ada yang nggak suka makanan bersantan? Tenang. Bagi yang tidak suka makanan bersantan, ada menu lain yang bisa dinikmati di Waroeng Pati. Seperti halnya dengan Bakmi Goreng Sukro. Dengan suwiran ayam, acar timun yang segar dan tambahan sayur membuat saya tidak sungkan untuk menyantap menu yang satu ini. Siapa tahu Anda juga berminat. 

Bakmi Goreng Sukro

Kalau untuk adik Helen (yang naik ayunan di atas) beda lagi ceritanya. Ketika ditanya menu pesanannya apa, dia langsung menjawab dengan lantang, “Nasi gandul”. Ini anak lidahnya pasti belum terkontaminasi oleh MSG deh, jujur banget jawabnya.

Berfoto ria dengan adiknya Helen :)


Mbak yang ada di Waroeng Pati, ramah bangeett...
ketika masuk di ruang utama maka akan disambut oleh mereka

Jika di makanan ada nasi gandul sebagai makanan khas Pati, maka di jajaran minuman ada CEMOE Waroeng Pati. Namanya unik ya? Berwarna coklat muda dan pas diaduk keluar kacang tanah yang disangrai dan potongan kelapa kecil-kecil. Karena penasaran dengan segera saya cicipi.

Wedang ronde, ya rasanya seperti itu. Tapi rasa pedas di tekak tenggorokan sangat kuat. Cocok banget nih untuk minuman di kala malam menjelang sebagai penghangat tubuh. Kalau mau dihidangkan dengan es bisa, tapi minta untuk esnya agak banyak ya? Biar makin seger. Jadi ada sensasi segar dan ujung-ujungnya rasa pedas. Hi, asik banget.


Cemoe....Cemoee....!

Satu lagi minuman yang saya pesan, yaitu Es Kelapa Muda. Sebenarnya minuman ini termasuk promo dengan Mie Goreng Sukro yang dipatok brandol Rp 25.000. Minuman ini disajikan dengan gelas berbentuk toples mini. Warnanya pink keorange-an (halah warna apa sih?), hem~ menggiurkan sekali. Langsung deh saya srutup. Eits, rasanya kok malah asem banget. Lumayan segar sih di siang bolong, tapi rasanya nggak secantik tampilannya. Dan satu lagi, kan kelapa muda ya, tapi sudah muda-ketuaan deh. Habisnya terlalu kenyal banget.


Es Kelapa Muda-Setengah Tua, hihihihi
Tapi seger banget kok

Et all, untung saja semua bisa ditutupi dengan suasana yang tercipta di sana dan pelayanan yang sangat menyenangkan. Adem banget. Setelah puas menikmati pemandangan di sana, akhirnya saya memutuskan untuk pulang. Namun sebelumnya nggak tega rasanya kalau saya makan enak ibuk di rumah nggak ngerasain juga. Siap bungkus deh.

Ya, di Waroeng Pati juga melayani box untuk makanan yang kita bawa pulang atau sengaja dibawa pulang. Sediakan kocek antara Rp 2.000-Rp 5.000 untuk mengganti biaya box-nya dan makanan aman sampai rumah.


Narsis dulu bersama karyawan Waroeng Pati

Ibuk makan sampai lupa diri. Hihihihi

"Alhamdulillah.."
Keinginan makan di tempat mewah itu kesampaian juga. Membayarlah saya ke kasir yang letaknya sebelah kiri dari pintu masuk. Huh~ saatnya pulang. Nah, tahukah berapa uang yang harus saya keluarkan dengan menu sebanyak tadi? Ya! Rp 47.000. Cukup terjangkau bagi kantong mahasiswa macam saya ini. Kamu? Kapan mau nyobain ke sini? Saya justru memiliki keinginan suatu hari bisa ke sini lagi bersama keluarga dan Paijo. Semoga bisa!



Puas jalan-jalan, makan juga sudah. Saatnya menghampiri kuda besi saya. Eh, dari kejauhan tampak ban depan kempis. He, saya hampiri lagi ibu satpam. Lagi-lagi dengan sigap dan penuh keramahannya, beliau menunjukkan bengkel yang letaknya tepat sebelah barat PT. Dua Kelinci. Alhamdulillah, hanya 5 menit untuk bisa sampai di bengkel. Sepanjang perjalanan itu saya menemukan banyak mesin ATM di depan PT. Dua Kelinci. Diantaranya ada di bagian timur dan barat pintu masuk pabrik. Tak ada yang ingin perjalanannya tersendat, tapi nyatanya semua pertolongan mudah didapatkan di sana. Alasan apalagi untuk tidak datang ke tempat satu ini? Ajak keluarga dan segera cicipi menu yang ada! Kalau mau datang sama pasangannya, bisa. Ketika malam menjelang sangat rekomended bagi yang suka romantis-romantisan. Capcus deh!


Kehabisan uang? ATM banyak kok di depan Waroeng Pati.


Ketika kuda besi saya ngambek.
Waroeng Pati masih terlihat dari sini. Lihat tulisan kiri atas.

Catatan penting bagi diri sendiri:

Mau kita naik motor apa mobil sekalipun, Waroeng Pati tetap saja tempat makan yang memiliki pelayanan yang sangat memuaskan. Bagi kamu yang mahasiswa seperti saya, jangan takut kantong jebol kalau mau hang out ke sana, apalagi kalau mau ngajak kencan pacarnya? Jadi kalau saya coba, kenapa Anda tidak?



Tulisan ini saya ikut sertakan dalam Lomba Blog Waroeng Pati.