Thursday, 30 January 2014

Tips Sukses Seminar Proposal

Artikel ini aku khususkan untuk teman-teman satu perjuanganku di PGSD Universitas Muria Kudus angkatan tahun 2010. Kemunculan artikel ini bukan bermaksud untuk menggurui, hanya sekedar berbagi pengalaman karena kebetulan aku sudah (pernah) mengalaminya. Senang hati apabila ada tambahan informasi dari teman-teman yang (juga) memiliki pengalaman seminar proposal.

Sebelumnya aku akan mengulas sedikit tentang proposal ya? Proposal itu ibarat rencana kita sebelum melakukan penelitian. Perlu diingat, jangan pernah takut melakukan kesalahan saat menyusun proposal. Milih mana salah di proposal atau setelah selesai skripsi? Maunya ya nggak salah ya?

Kembali ke proposal, itu terdiri dari 3 bab, yaitu bab 1 sampai bab 3 ditambah lagi lampiran yang berisi instrumen penelitian kamu. Bab 1 secara garis besar berisi latar belakang kita melakukan penelitian sesuai judul, Bab 2 itu teorinya, dan Bab 3 itu jalan cerita penelitian dan senjata kita mengolah data hasil dari penelitian (sesuai buku panduan).

Setelah lembar konsultasi dari kedua dosen pembimbing nampak tiga huruf, yaitu ACC, apa yang selanjutnya kamu lakukan? SEGERA!
  1. Buat lembar “Persetujuan Siap Diuji” (contoh di sini) dan daftar isi.
  2. Fotokopi proposal kamu sebanyak tiga kali (ada empat termasuk yang asli), jilid (cover biru tanpa laminasi) rapi. Ingat, pastikan semua halaman tidak terlewat apalagi double. Sekalipun itu sudah kamu serahkan pada petugas fotokopi, tapi semua adalah tanggung jawabmu.
  3. Daftar seminar di sekretariat dengan membawa: (3 fotokopi proposal, 2 sertifikat seminar nasional (Progdi), 1 sertifikat seminar regional (Progdi), Fotokopi sertifikat KMD, Fotokopi SK Bimbingan, Fotokopi bukti pembayaran SK Bimbingan)Bagi teman-teman yang sertifikatnya masih kurang, tenang, masih tetap bisa daftar dengan catatan HUTANG dengan pihak sekretariat.
  4. Berikan nomor hape kamu yang bisa dihubungi oleh pihak sekretariat.
  5. Setelah mendaftar, tunggu jadwal seminar keluar yang biasanya ditempel di kaca depan sekretariat. Kamu juga biasanya akan mendapat konfirmasi lewat SMS. Biasanya jadwal keluar dengan hari H seminar ada jedanya dua hari.
  6. Selama jeda dua hari (menyesuaikan), siapkan: (a) PPT yang berisi poin-poin penting proposal kamu (Bab 1-Bab 3, ingat yang penting saja). Batasi maksimal ada 25 slide, kamu yang jago main trigger atau apa itu bisa gunakan trik tersebut agar PPT kamu lebih menarik. Terpenting lagi adalah kamu menguasai materi kamu. Nggak lucu aja, PPT-nya sudah oke tapi kamu nggak menguasai materi. Betul tidak? Usahakan jangan buat PPT yang norak (terlalu banyak gambar yang ngejreng banget, tampilkan gambar yang mendukung saja). Lihat contoh PPT Seminar Proposal, (b) Siapkan buku yang termasuk buku inti (tergantung variabel pada judul proposal kamu), (c) Siapkan jurnal yang kamu gunakan (abstraknya saja tak apalah), (d) Siapkan pula media (optional).
  7. Hari H seminar, apa yang perlu diperhatikan? (a) Kenakan atasan putih, dan bawahan hitam, jangan lupa jas almamater. Bagi yang berjilbab, kenakan jilbab dengan warna yang ceria, jangan terlalu over, (b) Siapkan soft copy PPT kamu di flashdisk untuk jaga-jaga kemungkinan buruk netbook/lapotop kamu eror. (c) Bawa buku, jurnal, dan media kamu.
  8. Action seminar-nya itu bagaimana? (a) Tempat, penonton, dan dewan penguji itu menyesuaikan. Ingat, tetap PD ya? Seminar itu akan ada dewan penguji sebanyak 3 orang (dosen pembimbing 1, 2 dan dosen tamu). Perlu diperhatikan, biasanya yang agak rewel adalah dosen tamu, hal itu bisa dikarenakan dosen tersebut belum tahu detail penelitian kamu nantinya seperti apa,so ,jangan pernahciut nyali ya? Terus dosen yang lainnya? Biasanya lebih ke teknis penelitian dan proposal kamu saja. Ada kalaimat yang harus dihapus, ditambahi, dsb. (b) Seminar diawali dengan pembukaan oleh ketua dewan penguji (dosen pembimbing 1). Pembukaan tersebut berisi perkenalan dosen penguji, berdoa, dan selanjutnya kamu mempresentasikan PPT kamu. Setelah kamu presentasi, inilah yang selalu ditakutkan oleh banyak mahasiswa, koreksian dan “Ditanya apa ya?”
  9. Beberapa pertanyaan dasar yang seringkali ditanyakan oleh dewan penguji adalah: (a) Kenapa memilih judul seperti itu? (b) Kalau saya tawarkan dengan judul lain bagaimana? (c) Kenapa memilih media tersebut? (d) Teknik pengumpulan data yang Anda gunakan dalam penelitian ini apa saja (e) Dsb...
Intinya satu, kamu PD dan menguasai materi kamu, maka pertanyaan dewan penguji sesulit apapun akan lewat. Oke? Sukses ya? Kalau ada tambahan silahkan komentar di bawah ini ya? Banyak yang sharing maka banyak berbagi pula.

Contoh PPT Seminar Nasional

Berikut ini aku sajikan contoh PPT Seminar Nasional yang telah diuji.

Halaman pertama perhatikan judul harus ditulis dengan huruf kapital

Halaman kedua

Halaman ketiga

Halaman keempat

Halaman kelima

Dan seterusnya. Aku yakin kamu bisa membuat PPT yang lebih keren lagi. Semangat ya?

Contoh Halaman Persetujuan Diuji

Proposal Skripsi oleh Ika Hardiyan Aksari (NIM 201033174) ini telah diperiksa dan disetujui untuk diuji.



Kudus, 19 Nopember 2013
Pembimbing 1




.........................
NIP.

Kudus, 19 Nopember 2013
Pembimbing II




.......................
NIP.


Mengetahui,
Ka. Progdi Pendidikan Guru Sekolah Dasar




.......................
NIP.

20.000 Aku Menangis

Waktu menuliskan cerita ini radio di hapeku sedang memutar lagu “Selimut Hati”. Suara laki-laki gondrong yang kerap dipanggil Once itu sungguh khas di telingaku.

“Selimuti hatiku...”
“Selimuti hatiku...”

Begitulah ending lagu tersebut.

Selimut hati. Otakku mulai mengencer, mencari arti dua kata tersebut. Selimut dalam KBBI berarti pelindung tubuh, sedangkan hati adalah organ tubuh yang berwarna kemerah-merahan di bagian kanan atas rongga perut. Jadi, secara harafiah selimut hati adalah pelindung organ tubuh. Haha.. ya paling tidak seperti itulah.

Menurut kamu selimut hati itu apa? Bagaimana kalau aku mengartikan sebagai salah satu “penghambat” dalam diri. Selimut itu menutupi, apabila langkah kita ada yang menutupi pasti langkah kita pun akan terbatas. Layaknya ketika musim hujan, aku hanya nyaman ketika berada di balik selimut. Tak ingin lepas dan hanya ingin bermalas-malasan di atas tempat tidurku.

Aku pastikan lagi, ini selimut hati bagiku.

3 minggu ini, aku merasakan ada ketidak-beresan dalam diriku. Ada oenghambat. Bodohnya aku tak tahu apa penyebabnya dan bagaimana cara mengendalikannya. Naluri ibu, seringkali mencium ketidak beresan pada diriku.

“Cah ayu, akhir-akhir ini kok jarang sekali megang skripsi?” tanya ibu sambil mengelus punggungku, malam kemarin.

Akunya malah nyengir. “Ngumpulin semangtnya susah buk.” jawabku sekenanya.

Ya, setiap kali hendak menghidupkan notebook rasanya begitu berat. Sampai ada teman blogger yang berujar, “Jangan sampai terlena dan down.” nasihat beliau.


Yah, beliau sudah pernah melewati masa itu. Tahu persis apa yang aku rasakan. Dan kedua kata tersebut saat ini aku rasakan dan rasanya begitu menguasai hatiku.

Kembali ke cerita tentang ibu. Setelah mendengar jawabanku, ibu malah mencari dompetnya.

“Ini buat beli pulsa, tapi harus semangat lagi ya?” kata ibu terdengar renyah di telingaku.

“Lho sejak kapan ibu harus memberi jatah beli pulsaku?”cegahku. Belum selesai cegahku, bapak ikutan membuka dompetnya.

“Bapak ya kasih Rp 10.000 wis.”

“Waduh, apa-apaan ini kok malah menakutkan.” kataku nggak nyambung banget, aku pun sadar.

“Loh, kok menakutkan to?” ibu heran.

Aku tak menjawab dan masuk kamar. Tak ku sadari ibu menyusulku.

“Ini diterima saja.” Ibu memberikan dua lembar uang sepuluh ribuan.

“Ibu ngerti semangatmu nggak bisa dibeli dengan uang Rp 20.000, tapi bue pengen kamu semangat lagi.”

Halah...ibu.” elakku, namun aku mengharu.

“Sudahlah, ini (memberikan uang sepuluh ribu) uang bayaran jahitan tadi, dari ibu. Yang ini (memberikan lagi uang sepuluh ribu) dari bapak, batine dodol (keuntungan menjual) pisang. Diterima ya? Maaf, bapak ibu baru bisa membeli semangatmu dengan uang Rp 20.000.” ibu undur diri.

Aku mematung di tempat. Menangis.

Wednesday, 8 January 2014

Si Senyum Tipis


Rindu ingin segera bertemu dengan dia begitu menggebu. Senyumnya yang tipis, itulah yang selalu ku rindukan darinya. Berangkatlah aku, tepat pukul 15.30 WIB. Ku kendarai motorku dengan kecepatan 50 km/jam. Tak lama, 10 menit kemudian aku sudah sampai di teras rumahnya. Ku parkirkan motorku, ku tengok ruang kerja ayahnya. Ada seorang perempuan, tapi tak ada ayahnya.

“Permisi...”
Kulihat ayah dan ibunya ada di ruang tamu. Ku dipersilahkan duduk dan tak lama ku lihat si empu senyum tipis muncul dari balik tirai.
Aku rindu.

“Halo, apa kabar Mas Nicho?”

Dia adalah Nicho. Murid les ku semenjak 1 tahun lalu (Kelas 5 SD). Semenjak bulan September lalu aku tak bertemu dengannya karena kesibukanku PPL dan KKN.

“Mbak Ika kangen deh sama Mas Nicho, tapi Mbak Ika juga tahu Mas Nicho nggak mungkin kangen sama Mbak Ika. Iya kan?” godaku padanya dan dia hanya tersenyum, masih tipis.

Sebelum les dimulai, aku bercerita sebentar untuk mencairkan suasana sore itu. Terlebih lagi dia tak seperti murid les ku yang lainnya, dia spesial. Bahkan saking spesialnya dia tak mau les selain les denganku. Pernah, ketika ayahnya memintanya untuk les juga (selain denganku) di salah satu bimbel terkenal berinisial P, dia hanya berangkat 3 bulan dan akhirnya tak mau berangkat lagi. Aneh, padahal uang pembayaran di bimbel tersebut sudah dibayar selama 1 tahun.

"Wis pokoke sama Mbak Ika saja." kata ayahnya suatu hari.

Nicho itu anak yang cerdas, hanya saja perlu perhatian khusus. Dia tak banyak bicara, bahkan menurutku sangat kurang. Selain itu, dia juga sangat tertutup. Ayah ibunya yang sering cerita kepadaku, bahkan memintaku untuk mengajarinya untuk lebih berani berbicara ataupun mengutarakan pendapatnya baik di dalam keluarga maupun di sekolah.

Pernah suatu hari ketika perayaan hari natal tahun 2012, Nicho mau ikut acara drama di gereja sebagai gembala. Walah, ibunya senang sekali. Ya, itu kali pertama Nicho mau terjun ke masyarakat. Alhamdulillah, aku ikut senang.

Ada yang buatku sedih di awal pertemuan kami kemarin.
“Mbak, kemarin ditinggal sama Mbak Ika nilainya Mas Nicho turun. Tidak mau belajar dia maunya belajar sama Mbak Ika.” terang ibunya.

Ya Allah...

Banyak pertanyaan yang muncul dalam hatiku, masak iya dia segitu mencintaiku? Masak iya dia begitu tergantung padaku? Bagaimana nantinya kalau dia sudah SMP? Apakah aku akan terus-terus-an jadi guru privat dia?

Nicho..Nicho...
Kamu itu tetaplah anak yang unik.
Paling tidak aku akan berusaha yang terbaik agar kamu bisa jadi anak yang cerdas!


Nicho yang mengenakan baju garis-garis lho ya?


Sunday, 5 January 2014

Ahmad Rifai Rifan


The Art of Dying (sebuah renungan)

Bayangkan kita diberi uang dg jumlah tertentu. Tapi setiap detik kita harus mengeluarkan uang itu. Kita bebas memilih mengeluarkan uang itu untuk apa. Ada yg mengeluarkan uang itu untuk membeli barang yg membahayakannya, ada yg membuang begitu saja uang itu, ada pula yg mengeluarkan untuk barang yg bermanfaat.

Mungkin kita akan mengatakan bahwa orang yg membuang uang atau yg membelanjakan uang mereka untuk sesuatu yg membahayakan adalah orang yg bodoh. Sudah dikasih modal, tetapi mengapa modal itu malah dihabiskan sia-sia bahkan dibelanjakan untuk sesuatu yg membawa petaka bagi masa depannya.

Namun kita tak sadar bahwa usia kita jauh lebih berharga dari sekadar uang. Usia kita adalah modal dari Allah untuk mencari bekal yg bisa kita bawa untuk perjalanan hidup yg sangat panjang. Setiap detik hakikatnya kita sedang melepaskan satu per satu dari seluruh modal usia kita. Kita kadang lupa bahwa tiap detik sebenarnya kita sedang berjalan menuju titik nol. Ajal.

Nonton sinetron penting nggak? Nonton infotaiment penting nggak? Ngobrol ngalor ngidul tak jelas dg temen penting gak? Nonton YKS penting nggak? Berjam-jam nonton film, dengerin musik, keliling mall, penting nggak? Jawablah dalam hati. Lalu renungkan, bukankah begitu sering kita memboroskan usia untuk hiburan, padahal tidak setiap saat jiwa butuh dihibur.

Yg perlu kita tumbuhkan adalah kesadaran bahwa waktu yg terlewat tak bisa kita ulangi lagi. Maka hargailah waktu kita. Setiap detakan jantung, setiap hembusan napas, hakikatnya kita terus berjalan menuju satu titik yg bernama kematian. Maka jangan ada satu detik pun waktu kita terbuang untuk hal2 yg tak menghebatkan masa depan kita.

Mari berkompetisi dalam prestasi, dalam kebaikan, dalam kontribusi, dalam ibadah. Semoga Allah memberkahi sisa usia kita. Semoga kita bisa memanfaatkan usia kita untuk mengumpukan bekal sebanyak mungkin untuk kita bawa melanjutkan perjalanan yg masih amat jauh: alam barzah, padang mahsyar, shiratal mustaqim, hingga ke surga. Aamiin.

(Surabaya, 5 Januari 2014)

Ini ada status Bang Ahmad Rifai Rifan.
Rasa-rasanya Allah begitu sayang denganku. Melalui status FB beliau seperti ada cambukan semangat untuk kembali beraktivitas. Padahal hanya 3 tugas, kenapa aku hanya berkeluh kesah?
Ya Allah...
Hamba ingin meninggal dengan nama yang baik, hamba ingin meninggal dan dikenang kebaikan-kebaikan hamba di mata masyarakat.

Wednesday, 1 January 2014

Kalau Hujan Itu...

  1. Motorku jadi cepat karatan, aku kan agak malas nyuci tiap hari. Habis hujannya tiap hari juga.
  2. Tas ku makin penuh isinya. Isinya makanan ringan. Habisnya kalau ke kampus pas hujan pasti malas keluar ruangan, nggak mau kelaperan ya harus bawa makanan di dalam tas.
  3. Jadwal berantakan. Di jalan hujan, pasti naik motorku tidak bisa ngebut seperti Rossi lagi dong. Apalagi kalau hujan lebat banget, bisa-bisa perjalanan yang harusnya hanya 1 jam bisa jadi 1,5 jam. Nah, ke sana-sananya pasti berantakan semua deh.
  4. Jalanan depan rumah jadi becek. Rumahku kan di pinggiran kecamatan, jalanannya pun belum kesentuh sama aspal/cor jadi maklum saja sepatu atau sandalku nggak pernah bersih kalau keluar rumah.
  5. Depan rumah banjir. Ada selokannya, tapi cetek. Makanya kalau hujan satu jam saja langsung banjir. Mau diciduk tuh lumpur malah jadi masalah sama tetangga nanti. Ya sudah, banjir ya banjir kan hanya banjir lewat.
  6. Aku jadi rempong. Selain bawa makanan ringan tiap kali pergi ke kampus, sandal jepit dan jas hujan harus tetap ada di dalam bagasi motor. Samapai kampus harus nenteng-nenteng sepatu pantofel untuk ganti di kamar mandi.
  7. Males ngapa-ngapain. Ini mah bukan aku saja deh ya? Bahkan semua orang pasti langsung setuju. Hujan-hujan gini itu enaknya di rumah, di dalam kamar sambil dengerin radio serta menikmati makanan berkuah, hangat lagi.
  8. Males mandi. Dingiiiiin banget. Awas, jorok!
  9. Yuk, bersyukur! Hujan itu tetaplah nikmat Allah. Jadi kita ucapkan, “Alhamdulillah...”
Sumber gambar dari sini


Tahun Baru with Guling


Gak ada pacar yg ngajakin ngerayain taun baru ya? Sabaaaar. Bukankah jomblo adalah status terindah sebelum nikah. Bilang sama guling yg tiap malam setia menemani kesendirianmu, "Ling, temani aku sampe nikah ya"
Bilang sama guling di sebelahmu, "Ling, asal lu tahu ya, gue gak punya pacar bukan karena gak laku. Tapi karena pilihan. Jadi gue ini sebenernya single, bukan jomblo". Kata guling, "Ah, menghibur diri luu"
Bilang ke guling, "Gue serius, Ling. Banyak yg nembak gue, gue tolak". Kata guling, "Iya, udaah udaah, gak usah ngotot gitu, gue percaya koook, kalo lu sebenernya boong"

Bilang ke guling, "Ling, gue mau bilang, makasih ya, tiap malem lu udah bersedia nemenin kesendirian gue". Kata guling, "Iya, gue akan terus setia nemenin lu. Selamanya". *Nangis2 sama guling
Itu cuplikan status facebook dari penulis muda Ahmad Rifai Rifan. Aku yang baca hanya nyengir, secara aku ini nggak jomblo kok, aku sudah punya tunangan. Tapi status itu nendang banget buatku.

Aku ini hanya gadis desa. Apa hubungannya? Nggak ada hubungannya juga sih mau gadis desa atau gadis kota kalau mau tahun baruan di luar ya fine-fine saja. Adikku misalnya, semalam pulang kerja langsung capcus dengan cowoknya. Buat apalagi kalau nggak tahun baruan, di Semarang noh! Aku ngiri? Iya *teriak keras

Sebenarnya keluar di malam tahun baru hanya urusan mau dan tidak mau. Kalau masalah dapat ijin bapak ibu pasti nggak akan kasih ijin, kabur kan bisa. Hahahaha. Jangan! Kalau sudah kabur apakah dia juga mau kabur dari rumah? Ah, lupakan soal malam tahun baru. *merem sambil nangis

21 tahun aku melewati tahun baru. Jangan ditanya pernah ngapain aja ya? Aku tidur nyenyak dengan guling. Iya, tidur, masih nggak percaya? Perlu aku lihatin fotonya? *cukup

3 tahun ini setiap kali malam tahun baru datang aku menghabiskannya dengan belajar dan kemudian tidur. Belajar untuk ujian semester di tanggal 2 Januari. Selalu seperti itu. Awalnya aku merasa kok begini banget ya hidupku, diisi dengan belajar dan belajar sedangkan di luar sana banyak sekali yang sama - sama mau menghadapi ujian juga bisa enjoy menikmati malam tahun baru sambil bermain kembang api. Oke ini pilihan hidup seseorang. *bisikin diri sendiri

Bukannya calm down eh malah dikomporin SMS dari tante, "Lagi keluar tan?"

"Nggak. Di rumah. Ade ape?", jawabku.
SMS tante masuk lagi. 
"Tahun baru woy, jalan-jalan sono sama abi, biar kayak anak muda."
Reply dariku.... 
"Maksud loooooo???" *timpuk pake sandal
Terserah deh ya? Aku ya aku, malam tahun baru kalau aku habiskan dengan belajar dan tidur dengan guling itu urusanku. Kamu keluar dan bisa main kembang api, selamat ya?

Google aja tahun baruan, kamu?

First GA Mbak Titis Ayuningsih

Cihuuyy! Info giveaway nih. Deadlinenya masih lama kok 1 Februari 2014. Jadi buruan yuk ikutan! Kamu bisa dapetinini nih!


Pemenang pertama : Pulsa sebesar Rp. 20.000 
Pemenang kedua : Pulsa sebesar Rp. 10.000 
Pemenang ketiga : Pulsa sebesar Rp. 5000

Caranya mudah banget lho, hanya mendoakan, memberisaran dan kritik untuk si empunya blog. Yuk langsung klik DI SINI.

[KUIS] Novel Sarvatraesa dari Mbak Dian Nafi

DL : 31 Desember 2013 - 5 januari 2014



Mau dapetin novel gratis dari Mbak Dian Nafi? Itu lho novel Sarvatraesa. Mau tahu novel ini seperti apa? Diincip yuk....

Tentang Sarvatraesa:
Apa yang lebih mengganggu daripada rasa kepenasaran. 
Apa yang lebih melukai ketimbang rasa dikhianati setelah memberi kepercayaan. 
Apa yang lebih ditunggu kecuali balasan rasa cinta yang telah penuh diberikan dan membutuhkan setidaknya penerimaan.
Dia yang berasal dari keluarga sederhana, merasa tertohok harga dirinya ketika keluarga sang profesor mengungkit kembali latar belakangnya. Meskipun benar Sarva tampan dan cerdas, dia bukanlah siapa-siapa jika bukan keluarga sang profesor yang mengangkat derajatnya.
Dia berusaha mencari kehormatan bagi dirinya sendiri dengan melepaskan bayang-bayang mertuanya. Dia pergi ke Aceh, juga ke Ambon. Mengabdikan diri sebagai dokter tentara di daerah yang penuh silang sengkarut itu. Istri dan anaknya di Jakarta sesekali ditengoknya.
Di Aceh maupun di Ambon, Sarvatraesa terlibat cinta dengan perempuan lain. Davina meradang dan berharap jika Sarva hendak menikah lagi, dia rela berbagi tetapi hanya dengan Mayana.
Karena Davina tahu Mayanalah cinta pertama Sarvatraesa. Yang menghabiskan seluruh rasa lelaki itu sehingga tak bersisa untuk siapapun, kecuali petualangan-petualangan. 
Apakah Mayana menerima permintaan gila ini?

Gimana, tertarik? Yuk segera KLIK DI SINI.