Tuesday, 11 March 2014

Judulnya tentang Bapak

Saya matikan kompor dan segera menghampiri Ibu.
“Jemput Bapakmu, nduk.”
“Di mana?” tanya saya pada Ibu.

Setelah mendengar cerita singkat Ibu, saya pun bergegas mengenakan jilbab sekenanya dan tancap gas. Tapi jujur dalam hati, “Ini skripsi bagaimana kabarnya?” Tepat disaat saya sedang semangat mengerjakan bab 4 sambil membantu Ibu memasak, malah ada kejadian seperti ini.


Satu jam lebih, saya harus bertempur dengan kejamnya jalanan sepanjang Mintreng-Gubug-Kedungjati-Tepusan(8 KM dari Bringin, Salatiga-hutan yang biasanya saya kunjungi). Naik-turun-terjun, ibarat diblender dengan kecepatan full. Semua untuk Bapak.

Sepanjang perjalanan justru banyak hal yang melintas dalam otak saya. Skripsi saya yang tak kelar-kelar, berbagai hambatan dan godaan, sampai pada kejadian yang menimpa Bapak. Bahkan semua yang terjadi selama 3 bulan ini seperti ujian bagi saya. Seberapa kuatkah saya mengerjakan skripsi ini? Kuliah dari semester awal sampai semester 7 ini rasanya begitu mulus, inikah ujian yang sesungguhnya?

Inilah hidup. Apa yang terjadi nanti, tak ada yang tahu. Tapi orang di luar sana adakah yang ingin tahu masalah apa yang terjadi pada diri setiap insan? Tak penting. Survive-lah!

“Skripsi saya akan selesai di waktu yang tepat.” saya mengademkan hati.
“Bapak lebih butuh saya saat ini.” saya meyakinkan hati kembali.

Handphone bapak hilang di hutan, saat kembali ke hutan untuk mencarinya tiba-tiba ban motor bapak meletus. Inilah, “sudah jatuh tertimpa tangga pula.” Kami pun harus menikmatinya.

Saat saya sampai di sana, di rumah warga yang biasanya jadi tempat pemberhentian bapak sebelum ke hutan, tampak bapak langsung menyambut saya.

“Kok cepet banget? Ngebut ya?” saya hanya nyengir. Bapakpun segera memposisikan motor.

Kami pulang dengan dua motor. Bapak menggunakan motor saya dengan keranjang penuh dengan pisang. Saya mendapat pinjaman motor warga di sana. Ada yang bertanya kenapa dijemput? Kenapa nggak pinjam motor warga sana? Tak mungkin-lah motor warga sana digunakan untuk memuat pisang sebanyak itu. Kalau seandainya rusak kan motor saya sendiri.

“Bapak depan saja, tak ikutin dari belakang.” kata saya.

Sepanjang perjalanan, dari belakang, saya pandangi punggung Bapak. Dengan posisi yang tak nyaman, posisi duduk yang lebih sempit (motor bapak motor laki, ini pakai motor perempuan-bukan jenis kelamin ya), tapi bapak tetap saja tak mengeluh. Padahal saya tahu persis, pasti pegal banget. Terlebih lagi jalanan yang kami lewati tak semulus jalan tol. Terbukti, selama perjalanan kami beristirahat empat kali, bapak hanya diam, dan saya selalu siap di belakangnya.

Inikah bapak saya?
Bapak yang dulu terlihat ganteng, kata ibu.
Bapak yang dulu seringkali bela-belain jemput saya di kos sepulang kerja meskipun cuaca sedang hujan deras.
Bapak yang menangis saat melihat saya diruwat (tradisi orang Jawa).
Bapak yang selalu nge-banggain saya di depan orang (sungguh berbanding terbalik dengan ibu)
Bapak yang selalu bilang, “Ini kaos hadiah nulis yo? Waah, apik.”
Bapak yang pernah bilang, “Mending Bapak saja yang sakit dan diinfus daripada kamu, nduk.”
Bapak yang...
Bapak yang...
Rasanya saya tak sanggup lagi menyebutkan satu per satu, terlalu banyak.

Tapi apa yang sudah saya berikan pada Bapak? Untuk menjemput bapak saja harus saya awali dengan ngedumel. Kalaupun saya capek, pasti akan lebih capek bapak. Pun tahu Bapak tidak ingin skripsi saya terbengkalai begitu saja, tapi tak layak jika skripsi selalu jadi alasan ajaib yang harus saya lontarkan.

Apa yang sudah saya persembahkan untuk bapak? Sebagai anak semata-wayangnya, belum ada yang saya persembahkan untuknya. Saya tahu bapak pun tidak berharap saya memberikan sebongkah emas, berhektar-hektar tanah, asalkan saya jadi anak yang penurut saja, bapak senang. Tapi, penurutkah saya?

Saya berjanji, mulai hari ini, setiap hari akan selalu berusaha menanyakan pada diri saya sendiri, “Sudahkah saya berbakti pada Bapak dan Ibu, hari ini?”

21 comments:

  1. buktikan dengan membuat mereka bangga, mba. insya Allah mereka bakal senang :)

    ReplyDelete
  2. Semangat kakak! Tetaplah jadi putri Bapak yang senantiasa berbakti padanya dan memberikan yang terbaik di setiap hal yang kamu lakukan. Insya Allah Bapak dan juga Ibu akan senantiasa bangga pada kakak.

    ReplyDelete
  3. Mbak mosok ibune dimasak? coba cek kalimat ini "sambil membantu memasak Ibu" hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihi...
      Terimakasih mbak Nunu koreksinya :)

      Delete
    2. Hahaha
      Telitibanget sihmbak Nunu ini.
      Saya saja baru sadar.. :)
      Eh, masalah Bapak ya?
      Saya sempat merasa hal yang sama sepertimu.. :)
      Dimana saat bapak saya sakit dan saya harus memberikan hasil tabungan saya dan bla bla..
      Intinya apa yang kamu rasa pernah saya rasakan juga..

      Salam..

      Delete
    3. Iya nih Mbak Nunu emang jos markojooossss!

      Delete
  4. ayo semangat menyelesaikan skripsi supaya bapak makin bangga padamu ;)

    ReplyDelete
  5. Jadi inget bapakku juga mak Ika. kadang saya juga sering ngedumel kalau bapak rewel :) hehe. inspiratif mak postinganya

    ReplyDelete
  6. Aaaah terharu bacanya .. mudah2an bapak (dan juga ibu)-nya sehat terus supaya bisa semangat lihat anaknya pake toga :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin ya Allah, semoga lekas ya Mak :)
      Saya sudah tidak sabar.

      Delete
  7. hedewh saya merinding :"""
    selama ini saya justru meremehkan ayah saya,
    yg kerjanya tergolong enak (seorang pegawai salah satu perusahaan swasta yg kerjanya cuma ngadep komputer dan tidur kalo udah capek)

    saya mesti bangga2kan mama
    karena mama yg selama ini terlihat lebih ngurusin segalanya tentang saya

    padahal dibalik itu, ada sosok ayah yg nyuruh mama buat ngingetin apa saja tentang saya :"""

    dulu ayah saya pernah bela2in anter saya sekolah,
    dari rumah saya di daerah gresik ke rungkut, Surabaya
    padahal beliau sedang bekerja di Mojokerto yg jaraknya nggak akan jauh kalau berangkatnya dari gresik :"""

    sorry jadi curhat hehe

    Btw semangat ya bikin skripsinya, semoga selesai tepat waktu dan mendapat nilai yg memuaskan =)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mbak Hanny, Bapak juga sangat berperan bagi kita, sangat.
      Aamiin terimakasih doa dari Mbak. Semoga jadi kenyataan.

      Delete
  8. AYo semangat menyelesaikan skripsinya, agar bapak makin bangga. Peerjuangan bapak-ibu akan ada yang membalasnya berlipat. Tugas kita berbakti dan meringankan beban mereka semampunya. Tak mungkin bisa membalasnya kecuali berjalan bersama di waktu yang sama

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Bundaa, tak akan ada yang bisa membalas jasa bapak dan ibu kecuali dengan cara berbakti.

      Delete
  9. Terimakasih semua
    . Saya merasa tidak sendiri kalau seperti ini.
    Alhamdulillah kemarin sudah meletakkan berkas bimbingan di meja dosen. Semoga segera direvisi.

    ReplyDelete
  10. Senangnya memiliki bapak yang hebat dan terus menyayangi...jadi terharu membaca kisahnya non..salam utk bapak tercinta ya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih Mbak, disampaikan Mbak salamnya.

      Delete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!