Monday, 7 July 2014

Hari Ketiga Jualan di Pasar

"Kamu nggak malu dulu ngajar kok sekarang malah jualan di pasar?"
"Kamu kan kuliah, kok malah jualan?"

Tak ada memang orang yang berkata seperti itu secara langsung kepada saya. Tapi mata mereka mengisyaratkan seperti itu. Apa saya yang terlalu sensi? Sejujurnya saya juga maju mundur, antara mau jualan dan tidak. Tapi buat apa saya capek-capek buat souvenir kayak gini (lihat Diyanika-Shop) kalau nggak bisa masarin sendiri. Gagal dong saya sebagai produsen.

Jujur, saya memang masih malu-malu setiap bertemu dengan teman saat jualan di pasar. Tapi saya juga balik tanya, apa yang harus saya maluin? Bahkan nabi saja menganjurkan berdagang sebagai salah satu cara untuk memperoleh rezeki halal Allah. Gengsi? Ini hidup yang sebenarnya. Saya harus memilih. Terlebih lagi banyak teman kuliah saya justru standing applause karena saya sudah bergerak dan tidak diam selama menunggu wisuda Oktober nanti dengan memproduksi aksesoris tersebut.

"Yang namanya jualan itu butuh kesabaran, Nok." kata simbah yang jualan senjata (sabit, bendo, pisau, cangkul, jebakan kucing, dkk)
"Iya, Mbah."
"Ini kan baru diuji, yang penting berangkat terus, dapat sedikit-sedikit kan lumayan. Mbah saja pernah sehari nggak dapat apa-apa. Padahal pergi pulang naik bus. Butuh biaya. Kamu kan rumahnya dekat sini. Enak."

Saya diam mendengarkan sambil menggenggam uang Rp 5.000 hasil jualan hari ini.

10 comments:

  1. semangat mbak, klo tidak salah 9/10 rezeki ada di jalur perdagangan

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, informasi yang bermanfaat nih. Semakin semangat jualannya :D

      Delete
  2. Walah walahh... selamat berjualan mbakkk

    Blogwalking back : Tazaemjayy - The Next Author

    ReplyDelete
  3. Semangat Mbak,,Semoga sukses...

    ReplyDelete
  4. orang yg dapat cacian di awal,,insyaallah nantinya akan sukses :) tetap semangat mbak ika,,,

    ReplyDelete
  5. Wah keren nih mbak dirimu :) ayo maju terus, berusaha, dan optimis selalu ya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya mbak, kesuksesan yang sesungguhnya itu dumulai dari awal. Agar perginya tak cepat layaknya kilat.

      Delete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!