Friday, 8 August 2014

Berani Teriak

Seringnya saya diam apabila ada orang yang melakukan sesuatu tak sesuai jalurnya. Pikir saya, ah, nanti juga dapat balasan dari Allah. Tapi kali itu TIDAK.

Di SPBU dekat rumah, seperti pembeli yang lainya saya pun antre sesuai urutan. Saat itu pukul 11.00 WIB. Bisa dibayangkan lah matahari hampir tepat di atas kepala, saya pun tak memperdulikannya. Tetap antre.

Tak selang beberapa lama ada pembeli yang datang dan saya pikir mereka hanya ngadem di depan antrean perempuan di depan saya. Eh, pas giliran maju pembeli yang ngadem itu ambil urutan di depan perempuan yang depan saya tadi.

“Hellooo, Dik! Antri dooongggg...” teriak saya refleks. “Mbak, maju, Mbak.” pinta saya pada perempuan yang ada di depan saya.

Tahu tidak tanggapan mereka? Malah ketawa seperti ngece. Tapi mereka mundur juga karena gertakan saya. Di belakang saya mereka malah ngomongin saya. Tak perduli ah. Enak banget, datang-datang minta urutan di depan. Padahal pembeli yang lain rela-relain antre sambil panas-panas-an.

Sepanjang perjalan pulang dari SPBU, saya malah mikir, kok tumben ya saya berani teriak seperti itu. Tapi ada rasa ploong gitu, seakan-akan habis menyelamatkan orang. Hihihi.

Kalau Anda menghadapi kejadian seperti yang saya alami, apa yang Anda lakukan? Diam atau berani teriak?

8 comments:

  1. Bener banget tu mbk,, kita harus berani... Kalau memang benar. Keenakan kita yang berjam jam ngantri terus di dahului sama yang baru dateng enak saja yah hhehehhee
    Lucu juga nih baca ceritanya :D

    ReplyDelete
  2. emang harus digituin mbak... kalo saya sering disalip kalo lagi ngantri di kasir supermarket... dari mulai negur tuh orang langsung, komplain ama kasirnya yg mengijinkan orang nyalip antrian ampe ngehadep supervisor supermarketnya....
    saya mikir orang yang nyalip antrian itu ga punya etika dan empati

    ReplyDelete
  3. tetep aku tegur lah...antri itu kan buaya...kasarannya ke toilet di spbu aja juga antri lho....kita harus berani menegur dek....toh juga klo di ketawain berarti itu orang nggak tau etika.hahahah

    ReplyDelete
  4. Hahaha kalo aku yang ngalami yang kayak gitu ya sama kayak kamu mbak, tegur lah, enak aja main serobot kayak gak pernah sekolah aja haha

    Teguran dari sesama manusia itu jauh lebih enteng dibanding teguran langsung dari yang maha kuasa :D

    ReplyDelete
  5. Dah bener... kebiasaan tuh orang2 gak mau antri jadi emang harus ditegur biar sadar

    ReplyDelete
  6. Emang harus ditegur yang ngga tertib kayak gitu, moga mereka segera sadar yaa

    ReplyDelete
  7. Saya sering jadi korban diserobot antrian. Dan saya orang yg ga berani teriak. Bisanya cuma saling senyum antar korban lainnya yg diserobot.

    ReplyDelete
  8. Selama kita benar, pertahankan kebenaran itu. beranikan diri.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!