Monday, 8 December 2014

Judes Rezeki Kabur

Semakin banyak orang yang kita temui, maka semakin banyak pula berbagai karakter seseorang yang kita tahu. Kemarin, saat mengantar undangan ke rumah teman, kebetulan karena itu kali kedua kunjungan saya dan dengan rute yang berbeda alhasil saya takut nyasar, bertanyalah saya pada orang.

Tepat di depan suatu salon.
Sumber di SINI

"Mbak ndherek tangklet (ikut tanya). Gang ini apakah yang menuju SD tiiiittttt itu ya, Mbak?" tanya saya pada orang yang duduk agak jauh dari temannya yang sedang dilayani pemilik salon-saya kira- Belum sempat menjawab, pemilik salon tersebut yang langsung nerocos bagaikan mercon yang ujungnya tidak memberikan jawaban. Saya pun pamit.
Hmmm... Mungkin ogah ditanya-tanya. Pikir saya.

"Matursuwun... nggih. Monggo."

Adik saya yang nangkring di atas motor langsung ngedumel, persis dengan perkiraan saya, "Tanya kok malah dijudesin. Tahu gitu nggak usah tanya sini."

"Sudahlah. Ayo lanjut saja, lurus tidak usah masuk gang itu. SMS Mbak Eka aja suruh nunggu di gang." Perintah saya sambil menyalakan mesin motor.

Setelah bertemu dan sampai di rumah teman, saya nyeletuk, "Tadi kan bingung gang sebelah mana, nah tanya orang yang di sana tuh, eh malah dimarahin, judes."

"Loh, tanya alamat sini? Kamu tanya di mana?"

"Itu tuh yang salon dekat tiiittt...."

"Ohhh...ya ya. Emang gitu orangnya. Aku dulu juga pernah kena judesnya. Padahal aku mau tanya ada gas nggak di situ. Eh malah dislantap, kabur deh nggak mau ke situ lagi sampai sekarang."

***

Belajar dari pengalaman. Kesan kita terhadap orang bagi saya penting. Apalagi kita hidup bermasyarakat. Tak ingin rasanya dikenal sebagai sosok yang jelek. Namun bukan berarti kita jadi manusia bertopeng. Ya, sewajarnyalah. 

Apa yang kita berikan akan kembali lagi pada kita. Kita judes kepada orang ya nanti juga ada yang gantian judes kepada kita. Bukan mendoakan. Bukankah karma itu tak perlu menunggu sampai alam kubur. Idiiihh...jadi serem. Lagian buat apa sih ya judes, takut ah kalau rezekinya kabur.

28 comments:

  1. hehehhe....iya aku kadang kalo dijawab gitu ngedumel dalam hati tau gitu nggak tanya xD
    tapi bener rejeki kabur soale ndak mau cari masalah sama org gitu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ndak mau cari masalah ya plus ndak mau kena bibir manyun. Kabur aja ya.

      Delete
  2. Wah serem juga itu orang. Aku juga pernah kok mbak dijudesin gitu, tapi sebelum kabur gantian aku judesin :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sofi berani bgt ya. Kalau saya lebih milih diem terus pergi.

      Delete
  3. ya bu ika karma itu tidak menunggu kita mati dulu tapi didunia kita bisa langsung mendapatkannya. hehhe

    ReplyDelete
  4. paling sebel tanya baik2,pake senyum manis,jawabnya kecut..aish :(

    ReplyDelete
  5. Heihiehei. Kalau sudah begini bawaannya malas aja ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya malas lihat orangnya. Padahal cantik lhoo.

      Delete
  6. belajar petuah bijaksana dari mba Ika nih. So wise bingits bikin ati adem :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aih, wise binggooo ya Mbak? jadi malu deh.

      Delete
  7. Untungnya gue nggak judes, cum takut pedes :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, kamu pasti ngga ngefek deh ya kalau harga cabe lagi melambung.

      Delete
  8. bener bgt, makanya saya takut nih...kalo lagi bete mending di rumah dulu tenangin diri dulu baru kalo udah bs senyum keluar rumah. ga enak kan kluar rmh muka cemberut kalo ditanya orang :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah iya ya Mbak, harusnya cara Mbak ini dicoba sama semua orang. Uh...kalau semua kayak Mbak, dunia ini akan adem ayem dan tentrem.

      Delete
  9. Kalau nanya baik-baik terus dijudesin begitu, saya suka iseng diam dulu lalu lliatin dia sampai dia juga liat mata saya. habis itu, pergi deh. Entah bagaimana selanjutnya. Hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, saya belum berani kalau kayak gitu. Mending kabur aja.

      Delete
  10. judes memang membikin hati kalut.. bahkan apa yang kata mbak katakan, "seseorang akan cenderung merasa tak nyaman dan akhirnya menjauh".

    itu mungkin alasan,mengapa senyum bernilai shadaqah, dan shadaqah akan mempercantik rejeki kita... keren..keren..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaaa betul banget. Bahkan agama islam sudah mengatur sampai sedemikian detailnya. Alhamdulillah.

      Delete
  11. haha nyerocos kayak mercon ya mak? xixixix...

    ReplyDelete
  12. Yaaa kayak mercon orang nikahan di Betawi sono noh.

    ReplyDelete
  13. Bkn ga ada guna judes sih. Kalau yg judes dipasang sbg pemikat dagangan larilah org. Lbh cocok di bagian penagihan hutang atau pos keamanan hehe..blogwalking...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh iyaaaa betul depcollector kan cocok ya kalau berwajah judes. Hehehe.

      Delete
  14. Betul mak, jangan judes deh rejeki bisa kabur beneran. Dan rejeki itu bentuknya nggak cuma duit tp juga teman, kesempatan dan bantuan. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semoga kita selalu jadi orang yang sadar diri bahwa judes itu tidak selamanya baik.

      Delete
  15. Hai Mba Ika...aduh iya yaa..rejekinya jadi kabur deeech... lagian kalau masih bisa senyum dan ramah kenapa kudu bikin orang lain jadi tidak nyaman...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya. Tapi jarang orang yang memiliki pikiran seperti Mbak.

      Delete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!