Thursday, 13 August 2015

Cerita Di Balik Nasi Sisa


Assalamualaikum.

“Pokoknya ikut mudik!!” teriak saya saat ibu melarang saya ikut mudik dengan alasan usia kehamilan saya menginjak usia tujuh bulan lebih. Takut lahiran di jalan, katanya.

Lebaran tahun ini adalah lebaran yang paling menyedihkan bagi saya. Karena kali pertama saya tidak bisa ikut mudik ke rumah si mbah di Pati. Padahal kesempatan untuk bertemu si mbah sangat langka. Paling banter setahun tiga kali. Kalau ditanya kapan terakhir ketemu si mbah? Pas pernikahan saya, Desember lalu. Nah ini sudah bulan apa?

“Nanti si mbah juga ke sini kalau kamu lahiran.” bela ibu.

“Momennya sudah beda, Bu.” bantah saya lagi.

Life must go on. Di hari kedua lebaran, selepas bapak ibuk mudik, drama kehidupan pun dimulai. Hanya berdua dengan suami di rumah ternyata membuat saya cukup kuwalahan mengurus pekerjaan rumah. Pegel-pegel deh nih tubuh. Padahal suami tak berpangku tangan. Mungkin karena tubuh mulai berat dan kembali beradaptasi setelah sebulan berpuasa kali ya.

Di balik itu semua, saya mencoba menikmatinya. Salah satunya saat menyiapkan makanan untuk suami.

“Pengen ketupat deh, Mi.” pinta suami saat saya bertanya suami ingin dimasakin apa. 

Eh, ketupat?

“Tapi Ummi udah masak nasi banyak lho, Bi.”

Foto pinjam dari mbah google
Baru saja mulut saya terkatup, ada saudara datang membawa baki. Pucuk dicinta ulam pun tiba. Suami jadi sumringah deh setelah tahu dapat jatah hantaran ketupat sayur. Yah, cukup meringankan pekerjaan saya, tidak membuat lauk untuk suami. Tapi, apa kabar nasi saya? Hem~

*** 

Mubadzir. Saya tahu betul itu. Atau kurang bersyukur? Sudah terlanjur masak nasi cukup banyak, ternyata malah tak termakan. Meskipun tak ada maksud.

Mengingat di luar sana banyak sekali orang yang harus bersusah payah terlebih dahulu sebelum bisa makan nasi, saya pun berusaha untuk memanfaatkan nasi tersebut. Takut kualat pula. Kan serem.

Cara mudah memanfaatkannya, ya, menggunakan nasi itu untuk makanan ternak milik suami. Sayang iya, selain masih bagus, jumlahnya juga banyak. Selama ini tradisi di rumah saya memang gitu, meskipun lebaran, nasi tetap harus ada. Tapi mau gimana lagi? Ibu dan bapak pergi eh malah ada rezeki ketupat dari saudara, masak mau ditolak?

Ya sudah, nasi pun masih banyak. Nasi sisa itu mau dibuat nasi goreng, suami juga tidak suka. Mau dibuat kerupuk gendar juga prosesnya cukup lama dan suami tidak mau saya terlalu capek.

Ngomongin soal nasi sisa, saya ingat cerita si mbah. Ah, makin kangen beliau. *sebentar lagi saya lahiran* Pernah, saat saya liburan kuliah, si mbah menegur tante yang membuang nasi sisa begitu saja di tempat sampah. Saya tahu si mbah saya ini orangnya cerewet, tapi cerewetnya kala itu beralasan sih. *ups

Diceritakannya, dulu, saat ibu bersaudara masih kecil (tante belum lahir), bisa makan sehari sekali itu sudah untung banget. Itu pun bukan makan nasi lho. Si mbah kakung adalah seorang buruh tani dan kerja serabutan memotong tebu, sedangkan si mbah putri adalah pengupas kapuk (bahan untuk membuat kasur) yang musiman ini hanya bisa memberi makan nasi pada anak-anaknya saat bayaran (gajian) tiba.  Bayaran didapat si mbah saat hari Sabtu. Itupun hanya cukup untuk membeli beras sekilo. Padahal anaknya berjumlah empat, total enam orang, termasuk mbah kakung dan mbah putri. Cukupkah beras sekilo itu? Tidak!
Gambar karya fero
Ya, seminggu sekali keluarga mbah makan nasi. Nah, selain itu makan apa? Di sinilah kecerdasan si mbah putri diolah secara tajam dan terpercaya *hihihi. Di akalinya ibu bersaudara dengan singkong rebus. Sehari-hari singkong rebuslah yang jadi makanan pokok mereka. Bonusnya, nanti saat si mbah bayaran baru makan nasi, dan karena sekilo tidak cukup untuk enam orang, awalnya ibu bersaudara disuguhi singkong rebus terlebih dahulu baru kemudian nasi. Trik itu dilakukan si mbah agar ibu bersaudara lumayan kenyang dan nanti makan nasinya tidak terlalu banyak, jadi nasi dari beras sekilo tadi tidak akan kurang. Oh tidak~

Di momen lebaran seperti kemarin maupun dalam kehidupan sehari-hari, perkara nasi sisa pasti dialami oleh banyak orang. Kitalah tokoh utamanya. Mau diapakan nasi sisa itu?

Yang pasti dari cerita si mbah, saya belajar tentang arti bersyukur yang sebenarnya. Bersyukur itu mudah secara lisan tapi sulit untuk diterapkan. Bisa kentut saja harusnya kita juga harus bersyukur, nah, ini bisa makan nasi setiap hari harusnya bersyukurnya berlipat-lipat. Bukan malah lalai.

"Maka, nikmat Tuhan-Mu yang manakah yang engkau dustakan?" (QS Ar-Rahmaan: 13) 

Bagaimana caranya agar kita lebih mudah untuk bersyukur? Sadar lingkungan. Masih banyak saudara kita yang kekurangan. Perkara nasi sisa, saya baru ngeh, ternyata banyak sekali olahan makanan yang bisa kita buat dari nasi sisa. Resepnya pun bisa kita temukan di google. Banyak pula!

Jadi, yuk, bersyukur! Sekalipun itu karena hal kecil yang sering kita remehkan, seperti sebutir nasi sisa apalagi perkara kentut.

15 comments:

  1. Saya sering banget mbak kalo makan pasti nyisain makanan. FYI, saya ini gak bisa makan di depan orang rame. Jadi kalo pas ada acara kampus ato kegiatan apa gitu mesti makanan sisa. Seenak apapun makanan itu kalo didepan orang rame pasti sisa. Penyakit dari lahir mbak. Baca ini jadi inget jaman kecil dlu kalo nasinya gak habis suka sembunyi-sembunyi buang ke tempat sampah. Takut ketahuan ibu hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hai Bayuuu..
      Saya baru tahu kalau ada penyakit begituan. Hihihi.
      Yuk ah dikurangi dari sekarang kebiasaan kurang baiknya ini.

      Delete
  2. Setuju !!! Bersyukur itu mudah secara lisan tapi sulit untuk diterapkan.
    Sya follow blognya ya mbak

    ReplyDelete
  3. betul mba, kita sekarang gampang buang2 makanan, padahal cerita2 nenek kita dulu miris banget...harus lebih banyak bersyukur...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak. Jadi nggak ada salahnya kalau kuta makan dengan secukupnya ya mbak. Jangan berlebihan nanti malah mubadzir.

      Delete
  4. satu butir nasi mengandung rejeki ya mb

    oya tulisannya bagus bagus, ni baru baca baca dari cerita istri, aku taro di blogroll bloggku yaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rezeki yg sering tak kita sadari mbak.

      Oh ya monggo mbak. Terima kasih banyak.

      Delete
  5. Wah, selamat mbak atas kehamilan tujuh bulannya :)

    Aku juga kalo makan sebisa mungkin nggak nyisa sih, tapi entah kenapa kalo dateng ke event tertentu makan malah nggak napsu akhirnya nyisa :(
    Cerita jaman dulu emang sedih-sedih ya, ibuku juga sering cerita gimana susahnya nenek dan ibu di jaman dulu. Mesti banyak-banyak belajar bersyukur dan menghargai makanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Makasih Mbak :D
      Iya, simpel sebenarnya Mbak tapi syarat makna.

      Delete
  6. Nasi sisa kalau masih bagus aku masukkan wadah tertutup, simpan di kulkas & bisa dibuat nasgor kapan2. Kalau udah basi, kasihkan tetangga yg piara ayam.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sebenarnya nasi sisa itu malah rendah gula ya Mak. Tapi ya mau gimana lagi, suami nggak terlalu suka nasi goreng. Ujung-ujungnya dikasihkan ke ayam.

      Delete
  7. Iya, ibu saya suka ngomel kalo ada nasi sisa. Selain itu, untuk menghormati ibu, saya selalu mengusahakan makan masakan ibu, termasuk saat saya sudah sempat makan di luar :)

    Salam kenal ya Mbak Ika :D Terimakasih sudah ikut #GiveAwayLebaran...
    Sering2 ya main ke blog ku www.heydeerahma.com :)

    =Dee=

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sama-sama Mbak :D\
      Sukses ya untuk GA yang Mbak adakan.

      Delete
  8. selamat2 ya atas kehamilannya yaa, aku kalo makan selalu menyisakan barang sesendok makanan tuh ;(

    *salam kenal

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!