Sunday, 25 October 2015

Cara Membuat NPWP

Assalamualaikum.

amplop berisi kartu npwp saya
Sekali dayung, dua pulau terlampaui. Mumpung keluar rumah sekalian deh beberapa urusan dikelarin. Lagian juga kantor BPJS dan kantor pajak wilayah Demak berdekatan.

Pas mendaftarkan Ghifa sebagai anggota BPJS (Baca: Syarat dan Cara Menambahkan Anggota Keluarga Baru untuk Keanggotaan BPJS) sekalian saya juga membuat NPWP. Untuk syaratnya sudah saya siapkan. Yaitu, KK dan KTP (milik saya dan suami). Masing-masing ada kopiannya pula.

Menurut info dari teman yang pernah membuat NPWP, kalau istri ingin memiliki NPWP maka suami harus memiliki NPWP terlebih dahulu atau pas membuat NPWP dua-duanya harus membuat NPWP. Makanya, awal mula saya ingin membuat NPWP untuk diri sendiri dan suami. Akan tetapi, karena menurut petugas bisa membuat NPWP tanpa membuatkan NPWP untuk suami, saya pun membuat NPWP atas nama saya sendiri.

Syaratnya apa saja?
  1. Fotokopi KTP
  2. Mengisi formulir yang telah disediakan
  3. Materai 6000 untuk pengajuan surat pernyataan kalau benar-benar memiliki usaha

Itu dia syaratnya. Tinggal nunggu nomor antre-an. 10 menit-an, nomor antre-an saya dipanggil. Duduklah saya di depan ibu-ibu yang tampangnya agak serem. Tapi setelah muncul pertanyaan, “Mbak lahir di Pati?” langsung deh obrolan mengalir begitu saja. Tanpa terasa, proses pembuatan NPWP saya pun selesai.

“Ini nomor NPWP-nya sudah aktif. Untuk kartunya nanti akan dikirim ke rumah ya, Mbak.”

Kemarin siang, pak pos pun datang dengan membawa amplop dengan kop surat dari Kementerian Keuangan Republik Indonesia. Yeay! Kartu NPWP saya sudah jadi dan ini semua GRATIS lho. Kapan Anda membuat NPWP?

8 comments:

  1. Aku udah bikin... online, tapi kartunya gak dateng-dateng. Nomernya udah aktif sih, banyak urusan yang udah pake NPWP ku itu... trus kemarin aku ditelepon kantor pajak, diminta ngisi + bayar SSP, soalnya dari bulan Juni belum ada pembayaran katanya ahahaha... aku pan gak tau, Kirain udah dibayar aja sama yg ngasih kerjaan, soalnya bayaranku itu udah dipotong pajak juga -_-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah lo malah ruwet gitu ya. Menurut petugasnya kini lebih mudah bayarnya pake ATM mak, jadi nggak repot-repot ke kantor lagi.

      Delete
  2. Aku udah, kak. Cepet emang prosesnya, malah kemarin ga sampe 5 menit xD

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini malah cepet banget. Mungkin lama karena petugasnya ngobrol terus sama saya ya. Saking asyiknya.

      Delete
  3. Makasih bu atas infonya, saya belum punya npwp hehe

    ReplyDelete
  4. Eh, sesimpel itu? Walah kirain bakal rumit dengan syarat yang banyak.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!