Thursday, 22 December 2016

Toilet Training Kak Ghifa Hari Ke-2




Sekitar jam 1.30 pagi, Kak Ghifa tampak resah. Guling kanan, guling kiri. Mau pipis nih, pikirku. Kuangkatlah dia. Eh, malah nangis.

"Pipis di kamar mandi yuk, Kak."

Eh malah meronta-ronta minta rebahan. Aku rebahin lagi.

"Ayo, sayang kalau pipis di kamar mandi, yuk!"

Dia malah nangis. Celananya diangkat-angkat. Aku pegang celananya. Dia ingin celananya dilepas.

"Ayo dilepas terus pipis di kamar mandi ya." pintaku lagi. Pas aku angkat dia meronta lagi. Aku rebahin lagi. Dia tengkurep sambil nungging. Duh, pipis nih.

Ternyata, iya, pipis di tempat. Bermaksud buat nyebokin dia eh dia malah nangis lagi. Oke urusan pipis kali ini nggak pake cebok dan Kak Ghifa tidur sambil nungging dan nggak mau pakai celana. Mblundus. Hahaha.

Apakah mblundus sampai pagi? Nggak. Setelah dia tertidur agak pulas kupakaikan celana panjang. Dingin euy.

Sekitar pukul 05.00 dia terbangun. Dengan merengek dia turun di ke bawah.

"Abi, Kak Ghifa, Bi." aku minta gantian sama suami.

"Mi, e-ek." Wew. Aku langsung meloncat dari kasur. Ku pikir aku mau leyeh-leyeh sebentar gantian suami, eh, malah. Buru-buru ku bawa Kak Ghifa ke kamar mandi. Ku lepas celananya. Ih, baru sedikit. Ku biarkan dia sambil bermain air keran.

" Eeee....." ku tirukan suara orang mengejan. Dia malah asyik main air. Duh duh duh.


Okelah. Nggak keluar lagi. Ku ajak dia kembali ke kamar. Pakai diaper lagi. Sempat menolak, tapi kualihkan perhatiannya dengan mainan. Gawat kalau nggak pakai diaper pagi-pagi gini. Dijamin kerjaanku nggak kelar-kelar. Aku juga was-was kalau ntar pipis kemudian suami lengah bisa jatuh terpeleset.

Diaper baru dilepas waktu mau mandi pagi. Itupun dengan pipis yang menjembul. Kalau tadi tidak pakai diaper, pasti ehm...

Sekitar pukul 07.00 Kak Ghifa mandi. Pakai diaper tidak? Iya. Soalnya aku rencana mau ke sekolah, ada piket. Tapi kenyataannya? Kak Ghifa malah nenen-nenen manja sampai pukul 08.00 dan baru tertidur pulas di depan tipi. Nggak jadi berangkat deh. Terlanjur ogah meninggalkan Kak Ghifa.

Sekitar pukul 11.00 Kak Ghifa bangun. Senyumnya cerah ceria. Alhamdulillah, tidurnya nyenyak. Kalau nggak dia bisa rewel seharian. Ku lepas diapernya yang mulai gendut. Dia pun main bersama adiknya.

Tak lama, "Mbak, Ghifa e-ek." aku yang lagi di dapur langsung jempalitan ke depan. Ternyata iya, Kak Ghifa e-ek. Langsung ku bawa ke kamar mandi. Ini pasti e-ek yang tadi pagi belum tuntas nih.

"Pakai diaper saja. Malah repot kan. Ghifa e-eknya juga nggak tuntas." saran ibuku menjerumuskan. Hahaha. Oke, fine. Kak Ghifa pakai diaper sampai menjelang tidur. Apalagi sorenya dia ku titipkan ke neneknya karena aku kondangan.

Bagaimana toilet training hari ke-2? Bye! Gagal. Hahaha.

Kesimpulannya: Ini sangat melelahkan. Kurang tidur? Iya lah. Resiko nih. Kalau aku lagi libur kerja, nah suami? Tidurnya ikutan terganggu. Mau lanjut lagi? Mau banget. Kudu stok sabar dan lelah yang banyak.

12 comments:

  1. Gpp Mbak, kudu semangat terus. Capek pasti, tapi entar terbiasa kok :) Peluk Ghifa :)

    ReplyDelete
  2. intan belum toilet training dia..hahahaha.aku biarin ngompol gitu aja

    ReplyDelete
  3. waktu Amay dulu saya semingguan Mba prosesnya. awal-awal, karena perintah yang saya berikan kurang lengkap, hanya "Mas Amay kalau mau pipis atau pup, celananya dilepas ya..." jadi Amay cuma lepas celana aja dan pipis-pup nya di kamar. huhuhu, nangiiiisss...mesti ngepel pup segala.

    tapi saya belajar, ngasih perintahnya mesti lebih jelas. terbukti sebenarnya anak-anak tu cerdas, dikasih 2-3 perintah sekaligus udah ngerti. "Mas Amay nanti kalau mau pipis atau pup, bilang ke Mama yaa, celananya dilepas lalu kita ke kamar mandi." and it works. hehe..tapi memang harus konsisten. Aga juga sedang mulai ini Mba..tapi dia masih suka kelupaan, hehe... tapi kalau ingat sih, dia akan lepas celana sendiri lalu ke kamar mandi. :)

    ReplyDelete
  4. Semangat ya mama ghifa pasti bisa nanti, perlahan tapi pasti 😊

    ReplyDelete
  5. Kalo Kenzie gagal terus toilet trainingnya. Emaknya pemalas, beda sama mertua dan ipar yg rajin hehehe... Eh, tp akhir2 ini si Kenzie klo pup dia biasanya turun dari kasur, trus jongkok. Atau sambil berdiri pegangan pinggir kasur (kasur tanpa ranjang) dan kalo dipanggil disuruh naik ke kasur ga mau kemungkinan besar dia lg buang. sementara ini ga langsung tak bw kamar mandi, tp tak biarin aja sih, tunggu tuntas baru bawa kamar mandi.

    ReplyDelete
  6. Semangat ya Ghifa, pasti bisaa...

    ReplyDelete
  7. semangat banget mba pas denger ghifa pup sampe loncat gitu.. hehe

    semoga cepat bisa ya mba

    ReplyDelete
  8. Haha kocak banget Ghifa. Toilet training kayaknya harus diterapkan sama adik kecilku nih, kak.. Ijin share boleh ya kak? :)

    ReplyDelete
  9. Wahh repot juga nih, apa karena kebiasaan kali yakk, saya belum punya anak mbak, saya bayangkan kayaknya reporter juga jadi ortu ngurus batik yakk, saya semangati diri sendiri aja deh

    ReplyDelete
  10. Semangat Mba Ika..!
    Aku lg gedein ati sambil ngomong ke diri sendiri "ga apa2 skrg capek2 TT ntar kan yg dpt senangnya kita juga.." hehe

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!