Monday, 6 February 2017

Hampir Saja Ada Pertumpahan Darah di Kelasku



Kalau siswa berantem di kelas, "Gurunya ngapain?"
Kalau siswa bolos sekolah, "Gurunya nggak asyik ya ngajarnya?"
Kalau siswa suka membantah, "Gurumu ngajarin gitu ya di sekolah?"
Kalau siswa nggak berangkat sekolah, "Gurunya pasti galak."

Napasku langsung sesak! Susahnya menjadi guru. Dituntut banyak, tapi jarang yang perhatian. Apalagi pemerintah. Pak, ayo adain CPNS, semoga aku diterima. Jadi lelahku ada harganya.

"Dasar guru matre."


Adakah yang berpikir begitu? Nggak papa, sudah biasa kalau wiyata bakti dikira matre. Hihihi.

Sekali lagi aku mau bilang kalau jadi guru itu nggak mudah. Apalagi guru di kelas 1 SD. AMAZING. Kalau sehari saja nggak teriak, justru rasanya mau meledak kepalaku.

Pagi tadi, sebenarnya aku sudah jengkel karena jatah pelajaran agama harus aku juga yang isi. Gurunya izin, anaknya sakit. Padahal seminggu hanya sekali, kok ya izin sih, Bu. Ini pun sudah keberapa kalinya beliau izin di hari Senin. Tapi ya sudahlah.

Jam pelajaran agama aman. Semua terkendali. Meskipun habis libur mereka tetap terkendali. Biasanya kalau habis libur gitu mereka liar banget.  Mau dikasih ice breaking model apapun hanya bertahan 5 menit saja. Selanjutnya seperti pasar pindah ke dalam kelas.

Kadang aku berpikir, ini aku yang bodoh jadi guru atau mereka yang nggak bisa diatur. Tapi ku kembalikan lagi, namanya juga anak-anak. Waktunya bermain. Aku itu malesnya kalau sudah pada pindah sana-sini terus nanti ada yang berantem. Ujung-ujungnya menangis histeris.

Seperti tadi, saat istirahat.

"Kalau istirahat di luar kelas ya. Nanti makanan atau minuman kalian tumpah, harus ngepel sendiri lho!"

Ku tinggal sebentar ke kamar mandi. Pas balik, 50 meter dari depan pintu kelas 1, aku berlari kencang ke arah kerumunan itu.

"R, Kenapa? M ngeledek kamu?"

Tanpa jawaban, tangannya mau melayang ke arah muka M. Ku tangkis. Mak cleng, kena tanganku sendiri. Nyeri sedikit. Ku seret M untuk masuk kelas. Ku biarkan R diurus sama teman-temannya. R berusaha masuk kelas dengan paksa. Dihadang sama teman-temannya. Maish kesetanan. Seperti banteng yang melihat kain merah.

Huh!

"Baris semua!" teriakku.

R hanya mendelik.

Pelajaran PKn berlangsung. Setelah mengingat pelajaran minggu lalu dengan tanya jawab, materi ini pun kami pelajari bersama. Sampai saat aku menyampaikan sedikit materi tambahan.

"R ayo ditulis! Jangan mau kalah sama I (sering nggak mau nulis tapi hari ini rajin banget)." R yang awalnya ogah-ogahan menulis jadi semangat.

Entah setan mana yang lewat. Saat pelajaran hampir usai, R malah ogah menulis.

"R, ayo lanjutkan! Kurang 1 lagi." Dia malah asyik lari-larian. Gemes banget. Pengen banget ku toyor kepalanya. Sabar. Ku ajak dia duduk lagi.

"R, turunkan kakimu! Nggak sopan itu namanya." Perintahku tak diindahkannya lagi. Ya Allah, sabar.

"R, taruh saja kakimu di tas meja. (kakinya diangkat di atas meja) Lho? Kamu? Satunya saja sekalian! (kedua kakinya di atas meja)."

Aku sudah nggak tahan sama R.

"Kamu itu bu guru kasih tahu pelan nggak bisa, dikasar nggak bisa, turunkan kakimu! (kakinya masih di atas meja) Oh, mau difoto kakimu? (dia malah eksen, kuambil fotonya pakai kamera hapeku)" Dia malah cengengesan.

"Kamu pikir bu guru bercanda sama kamu? Foto tadi bakal jadi bukti kalau bu guru nggak ngada-ngada kalau kamu memang susah diberi tahu bu guru. Bu guru kecewa sama kamu R." Aku sudah nggak tahan. Pengen nangis. Ku tahan tumpahan di ujung mataku.

Kok ya susah banget diatur nih anak. Padahal dulu nggak gitu. Saat kupanggil ibunya, sama di rumah katanya juga jadi beringasan. Tak bisa diatur.

"Foto ini akan bu guru berikan sama ibu kepala sekolah." ada T yang berteriak, "Rasain kamu, susah dibilangin sama bu guru."

R melirik ke arah T

Aku mencoba duduk ke kursiku. Rasa marah, kecewa, sedih bercampur jadi satu. Mataku masih menatap R. Tiba-tiba dia berdiri mengambil sesuatu dari tempat pensil teman sebelahnya. Warnanya kuning kecil. Dia membuka benda itu. Apa????

Dia berlari ke arah T.

"Ya Allah."

Pisau yang dibawa R seperti ini

Aku mengejar R. Ku minta paksa pisau kecil lipat itu. Ku tarik paksa R untuk kembali ke tempat duduknya.

"Kamu, kamu mau jadi apa, R?" sumpah saat itu aku benar-benar ingin menangis. Suasana kelas hening. Semua menatapku.

"Kalian mau meniru apa yang R lakukan tadi?"

Mereka semua menggeleng. Kelas masih sangat sepi. Kami semua syok dengan apa yang dilakukan R.

Hari ini hanya satu yang ada dalam pikiranku, aku gagal jadi guru.

26 comments:

  1. Haduuh....saya kok jd deg2an sndiri bacanya...
    Mgkn si R lg ada mslh yg dipendamnya ya?

    ReplyDelete
  2. Mbak ika ini murid anak kelas 1 sd, miris ya sekaligus kasian ma anak itu, apakah dia kurang perhatian ortunya, cuma kasian kalau anak yang begitu, pengalaman jadi guru dulu, udah lulus smk palingan jadi satpam, beda dengan anak yang pandai, hmm ternyata gak sd, smp, smu dan universitas ada aja ya murid seperti itu, memang benar kesabaran diuji, jika gak nangis ya kita kesel marah, aku pun pernah mengalaminya, sabar ya mbak

    ReplyDelete
  3. Astaghfirullah, masya Allah, kok anak sekolah bawaannya serem banget, masih SD pula :( sabar dan semangat ya Mbak!

    ReplyDelete
  4. di sekolah anak saya juga jual itu pemes mbak. ngeri.

    anak saya kl cerita di sekolah nakal sm guru, saya ceramahin mbak. kerasa bener nitip anak ke sekolah itu ngerepotin. hehe...

    tp sy yakin guru2 sangat sadar akan tggjwb mereka.

    semoga diberkahi Alloh mbak.

    ReplyDelete
  5. Mbaaa kok medeni ya si R.
    Jd pnsaran gmna ortunya mndidik.
    Itu pemesnya ngerii :(
    Kayae itu ank bhaya.
    Mba yg sabar ya mba nggak gagal sy percaya.

    ReplyDelete
  6. Ya ampun, speechless baca tulisan ini.. Masya Allah, harus sedia berapa banyak sabar ya mbak untuk menghadapi murid-murid itu setiap hari.. Sedih bacanya.. Semoga R bisa segera 'ditaklukan'ya mbak.. Mungkin dia punya permasalahan juga ya di rumah, dan itu pisau lipat, kok anak kecil bisa bawa begituan :'( Orangtuanya harus dikasitau itu mbak.. Hiks.. Semangat terus ya bu Guru, in shaa Allah semua kesabaran, kebaikan dan ketulusan hati bu Guru dibalas berkali-kali lipat oleh Allah SWT ya bu.. Aaaaamiiinn

    ReplyDelete
  7. masya Allah..ko bisa2 nya ada benda tajam, apakah orang tuanya ga pernag memperhatikan
    luar biasa memang perjuangan menjadi guru

    ReplyDelete
  8. Innalillahi, ngeri ya Mba'. Semoga si R nggak keterusan kayak gitu ya Mba'.. :(
    Semoga Mba' juga senantiasa diberi kesabaran, Aamiin.

    ReplyDelete
  9. Ya Allah kalo aku ga bakalan sanggup wes mbak ngajar kelas 1. Sabar ya mbak moga2 kejadian horor kaya gini ga kejadian lg

    ReplyDelete
  10. Masih kelas 1, ih ngeri ya! Semoga ibu gurunya diberi kesabaran. Dan murid-murid yang sholih, sholihah.

    ReplyDelete
  11. Mba ceritani lanjutannya iki yaaaaaaaa

    ReplyDelete
  12. Y Alloh Mak, sebagai Guru aku juga prihatin melihat kondisi seperti itu. Semoga Mak diberikan kesabaran dan keihklasan mendidik anak bangsa ya, engga harus jadi PNS kok Mak, rezeki Tuhan itu Maha Luas yang penting rezeki Guru halal, berkah dan banyak^^

    ReplyDelete
  13. Ya ampun..yg sabar ya mba. Mba guru yg hebat kok. R mgkn sdh terkontaminasi sama tv yg ga jelas tayangannya. Ga mgkn anak kls 1 bs berpikir spt itu. Mgkn salah mba kok. Konsultasikan ke ortu & kepala sekolahnya. Semoga R bs ditangani dg baik & jd anak sholeh ya

    ReplyDelete
  14. Astaghfirullah.. masa bawa begituan ke sekolah? Org tuanya gak cek bawaan anak? Ini masih kelas satu, gimana kl udah gedean... Sabarr ya mba.. miris aku bacanya.. :(

    ReplyDelete
  15. Astagfirullah, aku mulesss bacanya Mbak. Kok sampai kayak gitu ya? duh duh, kudu sabar. Dikasr atau kita keras anak kayak gitu makin menjadi Mbak, bener2 butuh penanganan khusus

    ReplyDelete
  16. Sering nonton film tanpa pengawasan kayaknya.. Kudu dibicarakan sama ortunya

    ReplyDelete
  17. bacanya langsung deg2an dari awal... mr=erinding sampekan saya... sabar ya mbak..

    ReplyDelete
  18. ngerasain banget jadi dirimu, neng. aku juga tiap hari ngadepin anak-anak usia tk - sd. komunikasikan ke orang tua si R, sambil diajak bareng-bareng cari tahu sebab kenapa anak itu begitu agresif. tidak mudah memang, kadang malah serba salah. jangan lupa, satu hal yang sangat penting, doakan selalu anak didik kita sseperti anak kita sendiri. insyaallah dimudahkan, ya Ika. *hug

    ReplyDelete
  19. Duh.. Aku jadi ngeri ih.
    Saya cuma bisa bilang sabar ya bu guru.. Smoga bu guru dipermudah dalam mengajar anak2 penerus bangsa.. Aamiin..

    ReplyDelete
  20. Mbaaa :(
    Aku jadi ikut deg2an baca tulisannya. Orangtua kayaknya benar-benar harus dikabarin nih

    ReplyDelete
  21. Kalau misalnya Bu Guru tidak ada disitu, dan pertumpahan darah benar-benar terjadi, psti akan menjd sangat mengerikan. Seorg anak kecil melukai teman nya sendiri hanya karena persoalan sepele.. Ah Naudzubillah min Dzalik... Syukurlah bu guru ada disitu,,,

    ReplyDelete
  22. Ngerii mbak bacanya...kayaknya generasi skg sdh sangat terkikis moralnya..pun hati nuraninya..sabar ya mbak :D

    ReplyDelete
  23. Ini kenapa R? Beneran tu ceritanya begitu, ini bukan fiksi kan mba??kyknya dia harus di terapi deh ada sesuatu yg dipendemnya

    ReplyDelete
  24. Ya Alloh... mesti extra sabar yaa ngadepin bocah-bocah gitu..

    semangat mbaakkk!!!

    ReplyDelete
  25. Problem yang sama juga saya alami mbak di sekolah. Murid saya cenderung menyepelekan guru-guru. Kalau ditegur malah balik ngotot ngasih alasan macem-macem atau nuduh temen lainnya. Satu kesamaan murid kita: bertindak seenaknya (egois) dan minim rasa bersalah.

    Tapi kalau kasus murid mbak ini cukup ekstrem juga karena sudah melibatkan senjata tajam. Mungkin anak dan orang tua bisa dipanggil dan diajak bicara bersama kepala sekolah.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!