Wednesday, 4 March 2015

Membuka Usaha dengan Modal 150 ribu

Usaha apa nih yang modalnya hanya 150 ribu? Jualan pulsa. Ih, jualan pulsa kok disebut usaha, memang untungnya berapa? Paling kalau dihutang orang tak lama kemudian gulung tikar.

Sudah lama saya ingin menjadi penjual pulsa. Tapi berkali-kali takut karena omongan orang. Entah setan apa yang merasuki saya, setelah tanya-tanya dengan teman yang juga berstatus penjual pulsa, akhirnya saya mantab menjadi penjual pulsa.

Bismillah, awal Maret ini saya membuka usaha dengan modal 150 ribu. Sebenarnya, 150 ribu adalah jumlah yang saya gunakan untuk membuka (lagi) rekening bank. Kenapa saya membuka rekening bank? Karena saya memilih agen pulsa online dibandingkan toko agen pulsa offline. Cari praktisnya saja. Pikir saya. Kalau mau deposit kan bisa lewat SMS banking atau lewat ATM yang dekat dengan rumah. Biaya bensin kan juga kehitung kalau jarak agen pulsa offine jauh dari rumah ya?

Sebelumnya berbagai persoalan datang, salah satunya datang saat saya cerita tentang keputusan saya memilih agen pulsa online pada seorang teman. “Ih, hati-hati penipuan lho! Sekarang kan banyak penipuan lewat ATM gituu.” inilah yang saya takutkan. Selama ini saya sangat anti dengan sesuatu yang berhubungan dengan transfer-transfer uang gitu. Karena sudah nekat dan niat, saya tak memperdulikan komentar teman saya itu.

Deposit awal saya kirimkan. Hanya 50 ribu, karena saya masih jaga-jaga kalau ada unsur penipuan, eh ternyata berhasil. Alhamdulillah, ternyata agen pulsa online yang saya tuju memang terpercaya. Sesuai namanya.

Saya pelajari lebih lanjut bagaimana transaksi pengiriman pulsa HP dan listrik. Biar tidak kagok nanti kalau ada yang beli. Tak lupa saya woro-woro ke saudara kalau sekarang saya jual pulsa jadi tidak perlu pergi jauh untuk membeli pulsa. Cukup SMS saya saja. No hutang!

Dalam hitungan jam setelah terima saldo pulsa, alhamdulillah ada 3 pembeli, yaitu bapak, keponakan, dan bulek. Duh, rasanya seneng banget lho. Dagangan saya laku!

Tak lupa saya juga promosi nih di tempat kerja. Caranya saya beri tahu teman yang banyak bicaranya, eh dengan senang hati dan tanpa saya minta dia promosiin pulsa saya. Terima kasih.

Intinya, setiap kali memulai usaha itu tidak perlu takut modal. Kenapa tidak dari dulu ya? Seadanya berapa yang penting jalan dulu. Masalah untung? Kalau yang kecil saja tidak mau bagaimana yang besar mau datang?

Usaha jualan pulsa ini saya niatkan sebagai salah satu usaha yang ingin saya rintis dari sekarang. Jadi, nanti kalau sudah punya toko, entah toko buku, foto kopi, baju seragam, atau bengkel suami, jualan pulsanya harus tetap jalan.

Kalau Anda punya usaha apa? Share yuk! Siapa tahu saya ikutan tergiur.

21 comments:

  1. Semoga laris ya, mba. Tetanggaku ada yang jual pulsa, baru2 ini dia renovasi rumah jadi tingkat dua. Apa pun usahanya kalo dijalani dengan tekun insya Allah rezeki bakal datang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aamiin Mbak, semoga ya. Terima kasih banyak. Oya, saya juga dapat bocoran dari teman saya, katanya kalau jualan pulsa kudu setiti membedakan uang pulsa dan uang lainnya, jadi jangan dicampur. Kalau dicampur alhasil deh uangnya bisa ludes buat jajan. Hehehe.

      Delete
  2. Usaha pulsa saya sudah jalan beberapa tahun, tapi blm tampak kemajuan signifikan. Apa ga bakat y

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh ya? wah wah boleh nih Mbak diceritain kenapa. Tapi kalau jualan apa butuh bakat ya Mbak?

      Delete
  3. Semoga usahanya lancar dan berkah ya Mak :)

    ReplyDelete
  4. usaha apapun kalau dijalankan penuh niat dan usaha pasti akan indah hasilnya,
    semangat!

    ReplyDelete
  5. amiien semoga dengan membuka apapun usahanya pintu rezeki kita dimudahkan ya mbak ika :)

    ReplyDelete
  6. saya udah lbh dari 8 th jualan pulsa mbak, untungnya dulu lumayan bisa 700rb per bln sekarang tinggal 200 rb-an hehehe itu pun sdh sama buka loket PPOB :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dikit-dikit asalh berkah ya Mbak. Dan tentu memudahkan orang lain,

      Delete
  7. Aku mau buka lapak pulsa mba, tapi ikutin pergolakan mahasiswa. Haha belum siap kalau di utang-in..tp alhamdulilah ini udh punya usaha kecil2n jual stiker sm sepupu hehe. Wish the best for us ya mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sip Mbak. Kecil tapi menguntungkan. Apa salahnya?

      Delete
  8. Aku sekarang ngga lagi usaha apa-apa, Mbak.. Dulu sempet jualan baju online, tapi berhenti karena skripsi. :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, sayang sudah punya usaha malah berhenti. Tapi sukses ya untuk skripsinya.

      Delete
  9. Setauku sekarang ada bisnis jualan pulsa yang kayak MLM dan katanya menggiurkan. :D

    ReplyDelete
  10. Pernah jualan pulsa tapi kebanyakan jadi dipakai sendiri, xixix.. saya masih bercita cita punya usaha, entah kuliner atau sesuatu yg mengedukasi. :-) Semoga usahanya lancar ya mbak Ika.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!