Thursday, 30 April 2015

Oh...Mukena Parasit

Assalamualaikum.

Oh...Mukena Parasit.

Saking menikmatinya hidup ini, tak terasa ramadhan akan datang lagi. Sungguh kebahagiaan yang tak ada gantinya bila bisa bersua lagi dengan bulan yang suci itu. Dulu, saat takbir berkumandang memenuhi relung-relung dunia ini, doa itu pasti terselip.

Ya Allah pertemukanlah kami dengan ramadhan-Mu tahun depan.

Ramadhan, apa sih yang identik dalam hal menyambut bulan ramadhan? Di keluarga saya sendiri yang paling identik dengan ramadhan adalah nyuci mukena. Ih, seminggu sebelum ramadhan pasti mukena akan berjejer di jemuran dan saat masuk ke almari sudah wangi semua. Jadi, saat adzan sholat tarawih berkumandang, kami sekeluarga tinggal cus ke masjid dengan semakin mantab.

Ngomong-ngomong soal mukena, saya jadi ingat salah satu postingan di blog saya yang satu ini, "Mukena Parasit". Di postingan tersebut saya ceritakan pengalaman saya mengenakan mukena parasit yang sering menimbulkan gangguan. Salah satunya adalah mukena yang terbang karena terkena angin. Bisa ditebak itu menyebabkan sholat yang tidak khusyuk.

Gangguan yang sering muncul saat sholat dengan mukena parasit
Tak lupa saya juga menawarkan solusi untuk mengatasi gangguan yang sepele tapi tidak bisa disepelekan.
Solusi yang saya tawarkan
Berani menulis, berani mem-publish, harus berani juga menerima konsekuensi yang muncul setelah tulisan kita dibaca orang. Ya, setelah postingan tersebut dibaca sekitar 500 kali dan dikomentari banyak orang, saya justru tercengang. Seperti mendapat tamparan halus dari Allah.


Bagaimana tidak? Di antara komentar yang diberikan pembaca, komentar berikut sangat menohok untuk saya.

Komentar tentang mukena yang sangat nendang

Inti dari komentar tersebut adalah begini.

"Untuk duniawi mau mengeluarkan uang segepok, kenapa untuk urusan dengan Allah jadi perhitungan?"

Tarik napas dalam-dalam. Benar, benar, dan benar. Hati saya rasanya luluh lantah. Dengan alasan lebih simpel dan murah tega merelakan urusan sholat. Sangat benar. Bukankah sudah jelas, bagaimana kita memposisikan Allah, begitu pula Allah memposisikan kita.

Semenjak adanya komentar itu, sedikit demi sedikit saya berusaha mengurangi penggunaan mukena parasit yang saya miliki. Setiap kali pergi, mukena parasit itu saya tukar dengan mukena yang lebih tebal dan jatuh kainnya (agar tidak terbang saat ada hembusan angin). Dulu alasannya saat pergi lebih memilih membawa mukena parasit karena lebih simpel dan ringan. Ah, kalau membawa mukena yang bukan parasit kan tak ada 1 kg ya beratnya?

Nah, apakah Anda masih sering memilih mukena parasit dibandingkan mukena lainnya? Yuk, ah kita pensiunkan mukena parasit! 

26 comments:

  1. Bisa terbang jg loh mak tu mukena kalau sholatnya di bawah kipas angin mesjid..hehe
    Aku pakai mukena yg kain mak, lbh nyaman n adem jg sih

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh pasti itu mak, apalagi kalau kipasnya yang gedhe kayak blower punya syahrini tuh. Langsung Mak wwuuuukkk!!

      Selain sering terbang kalau dibuat sholat, mukena ini juga cepet bau ya Mak.

      Delete
  2. Itu beneran mukena parasti bisa terbang? kapan kapan kalo berangkat ke kampus naek mukena parasti ah. Eh gimana!

    ReplyDelete
  3. heuheu, aseli gini juga ditempat kerja saya, kawan kawan karyawati selalu protes tiap kali mukena parasit saya jejer di mushola kantor, pada mabur mabur tiap dipake katanya. ^__^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Nah kan bener kan. Jadi nggak khusyuk sholatnya :(

      Delete
  4. Iya mak mukena parasit krn bahannya terlalu ringan makanya bisa tersingkap klo kena angin, saya kalau bepergian masih sering bawa mukena parasit tapi yang model abaya jadi tidak bakalan tersingkap hehehe...sukses ya mak

    ReplyDelete
    Replies
    1. Oh iya, model abaya bisa jadi solusi. Terima kasih ya Mak :D

      Delete
  5. Aku juga bawanya yg model abaya... etapi kalo ramadhan krn tarawih shalat yg tidak sebentar tetap sih mukena rayon lukisan bali jadi andalan. Adem soalnya bahannya jadi aman.

    ReplyDelete
  6. kalau untuk pergi pergi, saya masih pakai mukena parasit mak soalnya biar praktis, ringan dan masuk di tas. tapi kalau dirumah, pakai mukena kain. lebih adem.

    ReplyDelete
  7. Saya masih pilih kain mori katun yang putih polos buat mukena. Tapi sekarang susah nyari yg polos

    ReplyDelete
  8. Mukena parasit memang kadang mengganggu kekhusukan sholat. Tapi masih bisa disiasati kok. Terlebih untuk dipakai saat bepergian (biar simpel dan ringan bawanya). Saya masih menggunakan mukena parasit, tapi yang modelnya terusan jadi tidak terbang saat kena angin. Dan agar tidak semrawang (tembus pandang), gunakan pakaian menutup aurot di dalamnya, jangan pakai baju atau rok pendek misalnya. Toh saat bepergian juga pakaian menutup aurot sudah lengkap kan :)

    ReplyDelete
  9. Sholatnya jangan di depan persis pintu atau jendela yang terbuka biar ngga kena angin hehehe

    ReplyDelete
  10. kalau mau lebih gampang lg pake baju terusan dgn kerudung panjang.. insyaaAllah gk ribet bawa mukena lg.. hehe..

    ReplyDelete
  11. saay suka mukena parasut ini , enak kalau dibawa dan kalau di cirebon dg udara panas jadi adem. tapi mukena tyang bagus juga punya tapi jarang dipakai

    ReplyDelete
  12. Saya pernah tuh...ngalamin kayak gitu, makanya sekarang pakenya mukena yang katun biar nggak terbang2, nggak kebuka kalo pas sholat. Itu juga bikin sholat kita nggak khusyuk, lho..

    ReplyDelete
  13. Aku ngga pernah lagi pakek mukena dari bahan parasut, Mbak.. Sekarang dari bahan yang lebih tebel tapi tetep nyaman :D

    ReplyDelete
  14. Huahahahaha mbake, aku ngakak !
    Ya ampun, aku pernah diketawain gara-gara mukena Ini numplek ke depan. Alhasil Baju kutungan keliatan hiks hiks malunya eike :')

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaha, bisa saya bayangin deh gimana tuh malunya :P

      Delete
  15. kalau di rumah nggak masalah.

    lah kalau di masjid, malu banget tuh pasti gara-gara mukena

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!