Thursday, 12 January 2017

Agar Si Kecil Mau Makan Sayur

Agar si kecil mau makan sayur. Ibu mana yang tak bahagia hatinya melihat si kecil mau makan sayur? Tapi banyak juga ibu di luar sana yang langsung galau segalau-galaunya saat si kecil melepeh sayur yang harusnya dimakan. Sebenarnya nggak harus galau, kan banyak cara agar si kecil mau makan sayur. Bagaimana caranya?

Aku juga sempat galau sih pas Kak Ghifa sudah mulai makan dengan menu keluarga. Dia maunya hanya makan nasi dan kuah. Lah, menu 4 bintangnya (karbohidrat, protein hewani, protein nabati, dan sayur) nggak tercukupi dong. Padahal tubuhnya sangat butuh.

Tanyalah sana-sini dan baca banyak artikel yang aku searching di Google. Hasilnya? Aku tertolong dengan nasihat teman bloggerku, Mbak Ruli namanya. Beliau menyarankan agar aku pintar-pintar mengolah makanan. Di dalam makanan tersebut bisa diselipkan sayuran atau komposisi 4 bintang lainnya. Nah, dari sekian makanan aku tertarik untuk mengolah tiga menu, yaitu: perkedel, omelet, dan nuget.

Perkedel

Bahan utama perkedel adalah kentang. Karena saking semangatnya, pas pertama kali buat perkedel, aku buatnya banyak banget. Eh, aku lupa kalau Kak Ghifa dari bayi itu nggak terlalu suka sama tekstur kentang yang agak krenyes-krenyes itu. Dilepehlah.

Perkedel kentang 
Kali kedua buat, aku campurkan ayam cincang yang kemudian aku uleg (bisa diganti sama daging sapi, udang, atau ikan), sayuran (sawi, bayam, brokoli, atau lainnya), dan tentunya telur. Karena Kak Ghifa nggak terlalu suka kentang, porsi kentang aku kurangi dan aku ganti dengan tepung terigu.

Bumbu yang aku gunakan adalah bawang putih, garam, merica, dan gula yang kuhaluskan. Kemudian kutambahkan selederi. Campur deh semua bahannya.

Karena ini yang makan Kak Ghifa, perkedelnya aku bikin kecil-kecil. Jadi, sekali hap langsung habis. Oya, setelah menggoreng jangan lupa tiriskan perkedel di atas tisu. Tujuannya agar minyak terserap tisu.

Omelet

Menu yang kedua ini andalanku banget. Sering aku praktikkan pas pagi hari. Maklum, kalau pagi kan gedebag-gedebug, hihihi. Menu ini mudah banget. Lagi-lagi tokoh utamanya adalah telur. Campur deh sama sayuran hijau yang dicincang halus. Bumbunya pakai saja garam secukupnya. Aku juga sering menambahkan bawang putih dan daun bawang agar makin sedap omeletnya.

omelet sayur plus plus
sumber gambar di sini

Pas menggoreng aku lebih suka pakai margarin. Makanya, garamnya dikit saja karena nanti ditambah rasa asin pada margarin. Biasanya kalau Kak Ghifa nggak habis, omelet ini yang ngabisin aku atau suami. Hihihi. Nggak mubazir deh.

Nugget

Anak kecil kebanyakan suka sama ini makanan deh ya. Kalau pas buat nugget, selain tepung terigu dan telur, aku juga biasa nambahin oat, daging cincang, dan sayuran cincang. Sayur apa pun bisa dimasukkin ke makanan ini.

nugget yammii....
sumber gambar di sini
Bumbu yang aku gunakan simpel sih, bawang putih, garam, gula, dan merica diuleg. Setelah itu campurkan dengan bahan lainnya. Sebelum dikukus oleskan minyak goreng di cetakan ya agar nggak nempel. Kukus selama 20 menit. Dinginkan.

Setelah dingin, potong sesuai selera. Saat hendak digoreng, celupkan ke dalam telur kemudian balur dengan tepung panir atau tepung roti. Kalau ada sisa, simpan di friser. Tapi, ingat jangan simpan terlalu lama menyimpannya. Maksimal 3 hari lah.

Bagi si kecil yang alergi sama telur horen, bisa diganti dengan telur ayam kampung. Karena pengalaman Kak Ghifa kalau pakai telur ayam kampung aman dari alergi.

Sampai hari ini Kak Ghifa alhamdulillah sudah mau nyobain sayur tanpa harus dijadikan makanan tertentu. Kalau masak sayur bayam ya bayamnya dimakan walaupun sedikit. Atau pas makan sayur sop, wortelnya dimakan walaupun hanya 4 gigitan. Sudah lumayanlah.

Pesanku, jangan pernah capek untuk jadi ibu. Aku sendiri masih belajar terus. Dikomplen suami atau keluarga soal ini dan itu ya sudah biasa. Kudu sabar dan telaten. Dicoba terus. Kalau hari ini nggak mau makan, insyaallah besok mau.

Kamu punya cara lain agar si kecil mau makan sayur? Boleh lho share di kolom komentar!



21 comments:

  1. Nggak boleh capek jadi ibu, sepakat Mbak :)
    Anakku juga susah sayur, tapi kalo nemu sayur being mereka lahap. Seringnya sayur aku krispi, brokoli krispi, bayam krispi. Kalau wortel onclang sledri, pasti aku tambah2hin pas goregn telur, nasgor bikin perkedel hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. ehm...ide baru nih, Mbak.
      Tapi ntar agak besar dikit nih Kak Ghifa. Kalau sekarang yang jamur krispi nih suka

      Delete
  2. Wah makasih banget mba resepnya,boleh dicoba..martabak telor jug bisa mba ditambah sayur macem2...
    Bener2 kudu kreatif dan rajin yaa punya balita itu..cepet bosenan tantangannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. yup! Bisa tuh mbak.
      Hooh, sesibuk apapun kudu disempet2in. Kalau nggak gitu apa kabar anak kita.

      Delete
  3. aku dulu paling malas ngolah makanan untuk anak2 tp alhamdulilahnya anakku jarang susah amkan jadi sayurpun mereka suka

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tiap anak emang beda ya, Bun. Bersyukur sekali kalau punya anak yang suka makan sayur. Alhamdulillah.

      Delete
  4. Saya biasa bikin nugget sendiri buat anak, dalamnya ada sayuran seperti wortel dan brokoli parut tapi kan dia ngak tahu hehhehe

    ReplyDelete
  5. Anakku pas masih kecil suka makan sayur. Semuanya di makan. Tapi pas agak gedean, malah milih milih :(
    Ntar aku coba deh untuk omeletnya lagi mba . Makasih ya

    ReplyDelete
  6. jadi ibu itu emang harus kreatif ya mba.. salah satunya nyelipin sayuran di makanan favourite anak. hehe

    jadi dapet kreasi makanan baru deh

    ReplyDelete
  7. Ibu harus kreatif yaa, sayuran pun disumputin hihi kalo aku suka bikin brokoli goreng..

    ReplyDelete
  8. Idenya boleh juga tuh dan gampang dibuatnya, anak kecil jadi doyan pastinya ya ☺

    ReplyDelete
  9. Omelet nih yang palin sukaaaa...
    Kadang dikasi bayam

    ReplyDelete
  10. Kalau ibu kreatif, banyak juga sayur yang bisa dikombinasikan menjadi aneka makanan sehat untuk anak

    ReplyDelete
  11. anakku juga suka banget mbak omelet...kalau anakku yg ke2 makannya agak susah mbak suka pilih2 tfs ya mba

    ReplyDelete
  12. Kenzie juga gad doyan kentang ama sayur hiks...doyannya buah. emaknya mls bereksperimen, gara2 sakit hati, udah capek2 dibikinin makanan menu 4 bintang eh...malah ga mau makan. Skrng lagi tak akalin, karbonya pake oatmeal dikasih saus buah sm tak campur ikan/daging dan sayuran yg diparut.

    ReplyDelete
  13. Dirumahku paling suka omelet itu mbak, tapi yang isiannya matang, nggak mentah gitu :)

    ReplyDelete
  14. Ibuu sayaa duluu jugaa gtu mbaak sejak saya masih TK . Apa" dicampuri sayur 😁 jadinya skrng doyan sayur 😊

    ReplyDelete
  15. Jadi ibu muda emang harus kreatif ya Kak Ika. Jangan mudah capek juga yang jelas karena jam dinasnya berlangsung 24 jam hihii. Semangat!!

    ReplyDelete
  16. Aku udah nyoba semua dan yang paling berhasil adalaaah, nugget! hihihi..

    ReplyDelete
  17. Anak2ku jg susah makan sayur :(
    ide2nya bagus mbak, aku jg sering masakin anak2 itu hehe, ngakal2in spy anak mau sayur ya :D

    ReplyDelete
  18. jadi teringat waktu anak masih bayi...luar biasa perjuangan agar dia doyan makan apalagi sayur...rajin coba resep MPASi ini itu..waktu bayi masih mau..tapi kemudian makin besar dia suka nolak..sampe sekarang susah makan sayur..ada bawang dikit aja dia minta buang...sayur yang dia suka hanya brokoli itu pun ga banyak....duh ikutan curhat

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!