Thursday, 11 May 2017

Kurang Komunikasi? Bubar Jalan


"Haduh, lapar. Tadi siang cuma makan mie ayam." Aku segera menidurkan Kak Ghifa di kamar. Untungnya dia tidur, jadi, aku bisa langsung makan malam. Ehm, makan malam yang telat. Gimana nggak telat? Sudah pukul 20.30 WIB.

Seandainya saja berangkat kondangannya selesai maghrib sesuai rencana awal, kan bisa makan malam dulu. Kak Ghifa juga pasti nggak akan rewel. Kan dia tahunya akan pergi selepas maghrib kalau sesuai yang aku soundingkan ke dia. Ini pukul 17.00 lewat sudah berangkat. Sudah gitu sholat maghrib di jalan.

i.mobavator.com

Wajar dong kalau dia rewel. Rewel, rewel, rewel. Emaknya jadi mules tiba-tiba.

Siapa suruh ikut-ikutan rencana orang lain? Ini nih yang harus jadi catatan penting. Iya, sih, kalau bareng kan ramai kesannya kompak. Tapi, kalau ujungnya bikin bubar jalan, mau bagaimana? Iya, sana anaknya nggak rewel, lah anakku rewel? *garuk-garuk tembok*

Apesnya lagi, pas sampai di tempat janjian, yang ditunggu nggak datang-datang. Padahal ya, suamiku di jalan naik motornya kalap banget. Nggak percaya sih dibilangin sama istri.

"Punya anak dua pasti ngurusnya lebih lama. Dia pasti belum datang. Nggak usah pakai ngebut, santai saja, Bi."

Nah kan?

Kami pun sholat dulu. Terjadi deh drama menggemaskan. Kak Ghifa nggak mau turun dari motor. Lihat Abinya sholat dia malah nangis kenceng banget. Emaknya pengen gulung-gulung deh dilihatin orang se-masjid. Hihi.

Mi, ayo pulaaaang
Makin sial, pas sampai tempat kondangan eh berhenti di depan gang. Mau tahu kenapa? Lagi pada tahlilan untuk mendoakan pengantinnya. Dan disitu aku baru tahu, ternyata hari H pernikahannya itu besok. WEW! Ke mana saja suamiku? Sumpah, aku kira ya hari ini itu hari H nya. Kalau tahu besok acaranya, kan kita bisa berangkat besok, Abi bisa libur kerja, nggak harus nahan lapar kayak gini, nggak ngajak Kak Ghifa malam-malam. Huh!

(Kami kondangan ke teman kerja suami)

Kami memutuskan untuk menunggu. Nggak enak juga kalau nyelonong masuk. Di situ Kak Ghifa rewel lagi. Kami putuskan untuk beli jajan di Indomaret. Biar Kak Ghifa nggak rewel.

Pas balik ke rumah yang punya gawe, saudara yang janjian sama kami tadi malah menghilang nggak jelas.

"Duluan aja, Bi. Biar nanti menyusul. Kak Ghifa ngantuk ini. Makanya rewel mulu."

Suamiku mulai emosi. Beberapa kali ditelepon tak diangkat. Akhirnya, dia mengikuti saran ku.

Pokoknya suasana jadi nggak enak banget. Aku emosi, suami juga emosi.

(Lapar itu bikin emosi)

img.gifamerica.com
Nggak pakai makan apalagi minum, sudah ketemu sama yang punya gawe, duduk sebentar, kami kemudian pamit. Kak Ghifa rewel terus. Tak mau turun dari gendongan. Sebenarnya nggak enak banget sama yang punya gawe nih.

Di jalan aku hanya ngedumel sama Abi, "Kalau tahu acaranya besok, bukankah lebih baik datang besok, Bi? Kenapa nggak cerita kalau acaranya ternyata besok? Abi ada rencana apa sih? Lihat sendiri kan, Kak Ghifa rewel, perut kita lapar, ini pasti jadi masuk angin. Bikin acara kok kayak gini."

Aku ngedumel aja di jalan sambil nyuapin Nyam-Nyam ke Kak Ghifa.

Ini bukan kali pertama suamiku ngajakin perang kalau bikin acara. Dia itu susah banget kalau disuruh cerita ini dan itu. Kadang aku sampai mikir, ini aku yang bisu atau suamiku yang memang ogah cerita kalau ada apa-apa?

Sebenarnya memang sudah sifat suamiku sih yang irit bicara. Eh, dapat istri kayak mak lampir cerewetnya. 

Ah, ini PR besarku nih untuk lebih kepo dan cerewet sama suami. Kalau nggak gitu aku yang gila. Bisa jadi inilah yang namanya jodoh, si cerewet ketemu sama si irit bicara. Hahahaha.

Bukan memandang itu kelemahan suami atau sebaliknya, kelebihanku. Ini soal komunikasi. Jelas, aku kan tipenya apa saja aku ceritain, sedangkan suamiku sebaliknya.

Memang aku yang harus ngorek-ngorek sampai tingkat ke-kepoan ku mentok. Tapi, namanya juga manusia, kadang kan ada rasa malas dan ogah banget ikut campur. Kalau endingnya malah bubar jalan kayak kejadian kondangan tersebut? Masak iya sih aku harus cuek.

Kesimpulannya, semaleman suamiku bersin-bersin mulu. Lah iya, dia kan ada alergi dingin. Selain itu, telat makan pula. Masuk angin deh. Kalau kayak gini siapa yang repot? Semua kan? Masak iya mau bubar jalan mulu. Ngomong kenapa? Kepo kenapa? Nggak harus ikut-ikutan rencana orang kan? Prinsipnya mana?


Ada yang punya pengalaman yang sama denganku? Bagi tips dong yang punya suami irit bicara gitu harus gimana? Kamu cerewet juga, gimana sih biar nggak cerewet-cerewet banget? Hahaha!

19 comments:

  1. Kan namanya jodoh dapet nyocokin mbak, kalau kata orang sunda mah reppok, yang satu ngomong mulu, yang satunya diem wae, kudu dipancing dulu, aku pun gitu suamiku kalau memulai obrolan kudu dipancing dulu, aku kan sukanya semua diceritaain, tapi justru asyik, coba kalau cerewet 22nya ramainya rumah kita 😂

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ha-ha-ha...Ngebayangin kalo Mbak Vita ngomong sama suami. Iya, ya suami Mbak Vita kelihatannya juga irit bicara.

      Delete
  2. Emosi banget nih kayanya waktu nulis. Hihi. Pasti adalah dalam rumah tangga salah paham2 begitu. Alhamdulillah suamiku ga irit bicara, tapi kadang suka telat kasih tahunya, jadilah ribut :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh, Mbak. Kelihatan banget ya emosinya. Kalo nggak aku tulis gini aku jadi gila. Soalnya udah jelasin ke suami ini dan itu tanggapan suami sama sih. Datar. Wkwkwk

      Delete
  3. Suami saya jg irit bicara, sayanya hrs rajin nanya hihihi...

    ReplyDelete
  4. Heheee... sabar ya, Mba. Iya, sering2 ditanya, mba. Musyawarah sebelum ada acara apapun. Sampaikan kalau mba lebih suka diberi tahu tentang segala sesuatu dengan detail.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah Mbak, mungkin emang sudah bawaan orok kali ya.

      Delete
  5. saling melengkapi mungkin mbak....misua pendiem mbak ikanya talkative...itulah jodoh he3

    ReplyDelete
  6. Di syukuri cin punya suami irit bicara... hehehe... Oya mungkin bisa juga dengan cara

    "Abi plissss duduk sebentar nanti rowndownnya bagaimana? harus jelas nih kalau ngajak umi"

    hehhehe


    Btw suamiku malah cerewet dan suka banget cerita panjang lebar.... kadang dia pulang malam jam 10 aku dah ngantuk, eh dia cerita ngerocossss seharian dia ngapain ketemu siapa makan apa rasanya gimana dan maunya di dengerin , apalagi kalau ada tragedi dalam satu hari itu uhhh aku ndengerin sampe ketiduran hahahaha

    ReplyDelete
  7. pas nulis masi dongkol y mba?i feel u mb hahaha aku jg cerewet sdg suami males2an y uda gpp yg ptg dy dengerin klo ga fokus jg pasti aku blg yeah dngerin atuh baru dy blg sepatah kata iya selebihnya y aku bnyk omong wkwkk

    ReplyDelete
  8. Aku juga pernah dibilang cerewet. Rasanya sedih sedih gimanaaa gitu. Padahal cerewet juga untuk kebaikan pasangan ya. Lalu aku bilang 'memangnya kamu udah gak mau denger aku cerewet lagi...?' seingetku sejak saat itu dia ga pernah lagi bilang aku istri cerewet. Mungkin takut kangen kali sama kecerewetanku lol.

    ReplyDelete
  9. suamiku juga irit bicara mbak , tapi kalau gak ada dia juga rasanya kehilangan. mirip anakku yg cowok juga irit bicara, jarang ceriat sama aku tp sekarang gaka ada dia juga kehilangan, aaplagi anakku yg cewek yg bawel huuu kerasa lagi kehilangannya

    ReplyDelete
  10. mbak, anaknya lucu banget sih, kalo aku paling sering ku pancing deh buat ngomong, tapi kebetulan aku sama suami sama-sama cerewet malah

    ReplyDelete
  11. Ekspresinya sangat lucu, Mbak. :D

    ReplyDelete
  12. Samaaaa mbaaa.....
    Suamiku juga kayak gong..klo nggak ditabuh nggak bunyi.
    Sebel itu klo udah cerita panjang x lebar x tinggi......ee, nanggepinnya satu dua patah kata. Klo nggak gitu dia njawab.." sik, lagi nyetir...jalannya macet.."

    ReplyDelete
  13. Mbak Ika jan rempong tenan hahahaha

    ReplyDelete
  14. Hahaha. Mba... Maaf aku ngakak dulu ya! Ngebayangin situasi kalian saat itu, penginnya prihatin tp malah jd ngakak membaca gaya berceritamu. Sukak. Hahaha.
    Kalo suamiku orgnya sgt komunikatif dan taktis. Selain itu tepat wkt banget. On schedule pula. Jadi kalo ada perubahan, kudu segara diinfokan. Biar dia tau dan menyesuaikan. Terkadang malah aku merasa udah kyk di kantor aja suasananya. Haha.
    Yang seringnya, aku ngaret, dan dia ngomel panjang lebar, tp teteup aja istrinya ini ga berubah, malah makin jadi. Aku sengajain malah. Sebel habisnya. Hahaha.
    Rumah tangga memang begitu. Dua kepribadian berbesa disatuin utk saling mengisi dan melengkapi, sembari menyesuaikan diri.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!