Pulang Lebih Awal? Ngapain? - Diyanika Journal

Sunday, 25 February 2018

Pulang Lebih Awal? Ngapain?


Bahagiaku itu sederhana banget. Salah satunya bisa pulang ngajar lebih awal dari jadwal yang ada.

Kok bahagia?

Bahagiaku ini bukan berarti aku malas ngajar. Kalaupun lagi malas kerja ya nggak kemudian pulang pagi juga sih. Kasihan anak-anak.

Terus bahagiaku, kenapa?

1. Bisa main lebih lama sama Kakak.

Biasanya aku pulang ngajar sekitar pukul 13.30 sampai rumah. Kakak sudah tidur siang. Bangun sekitar pukul 15.00. Main sebentar kemudian mandi sore. Kalau pas aku ada jadwal les, aku pulang pas maghrib, waktuku makin sedikit sama Kakak.


Iya, pasti ngerasa bersalah banget. Balik lagi, ini sudah jadi jalan hidup kami. Tidak perlu diperpanjang lagi menye-menyenya.

Makanya, kalau pas ada jadwal pulang pagi, aku seneng banget. Aku buru-buru pulang dan tak lupa membeli oleh-oleh buat Kakak. Kebiasaan ini baru aku lakukan beberapa bulan terakhir ini sih. Biar kayak nabi. Hihi.

Loncat dikit soal oleh-oleh ya. Tak harus beli yang mahal-mahal. Biasanya aku membelikan susu kotak, cokelat, siomay, bakso, es dawet, sampai mainan (pas ada uang lebih) untuk Kakak. Alhamdulillah, Kakak selalu hepi menyambutku di samping rumah saat aku parkir motor. Hepinya karena bawa oleh-oleh? Hahahaha. Tak apalah.

Seringnya kalau aku pas pulang lebih awal, aku bisa masak yang aneh-aneh untuk Kakak. Aneh maksudku bukan makanan yang sama seperti yang kumakan. Hahaha. Kakak jadi tukang icip masakanku. Enak nggak enak dia mau cobain. Yaiyalah ya. 

2. Membuat administrasi dan menyiapkan pembelajaran esok hari

Tak melulu kalau ada kesempatan pulang lebih awal aku langsung pulang. Lebih sering di kantor untuk mengerjakan administrasi, menyiapkan alat atau media pembelajaran buat besok, mendekorasi kelas, dll. Kegitan itu sudah wajib sih. Akan tetapi kalau ada kesempatan pulang lebih awal kan nggak buru-buru takut waktu pulang segera tiba.

Sebenarnya berada di lingkungan yang kurang mendukung aktivitasku ini tuh nggak enak banget. Takut ada yang ngira sok yes. Apalagi aku guru wiyata. Tapi aku balik ke anak-anak. Karena ngajar tanpa persiapan itu nggak enak banget lho. Sumpah.

Aku pegang nasihat ini, melakukan sesuatu tidak karena ingin jadi yang terbaik. Tapi karena ingin lebih baik dari sebelumnya.

3. Pergi ke pasar

Ini emak-emak banget ya? Hahaha. Tapi emang iya sih. Entah itu belanja sayuran, baju, atau mainan untuk Kakak. Poin yang ini tuh bisa jadi me time banget buatku.

Ada satu ketakutanku kalau pergi ke pasar pas pulang lebih awal adalah satpol PP yang melakukan sidak. Ehm, di sini belum pernah ada sih. Tapi kalau pas lihat berita guru ketangkap basah di pasar saat jam pelajaran kok ya perutku ikutan mules. Hahaha. Aku ke pasar nggak pas jam pelajaran ya. 

4. Membuat postingan blog

Sering banget kalau pas ada jam kosong yang kutuju ya HP. Iya, aku bikin draft tulisan semaksimal mungkin. Gunain waktu semaksimal mungkin kan.

Biasanya aku membuat draft postingan blog ini kalau pas di kelasku ada jam pelajaran agama, bahasa inggris, dan olahraga. Lumayan banget lah sejam dapat judulnya. Hahahaha.

Kalau pas muridku sudah pulang, sekitar pukul 11 (kelas 1 SD), selesai ngurus administrasi bisa lah nyicil lagi bikin postingan blog. Soalnya kalau sudah di rumah, jangan ditanya. Waktuku hanya untuk Kakak. Kalau Kakak sudah tidur, aku ikutan tidur. Hahaha.

Baca juga ceritaku no gadget di depan Kakak di Hey 2018.

5. Ngrumpi dengan teman sejawat

Di tempat kerja, kamu pasti punya teman yang enak diajak ngrumpi kan? Haha. Ngrumpi apapun deh. Soal artis, mau masak apa, nggak punya duit, suami ngambek *ups, sampai ngomingin soal kesulitan di kelas dan anak yang istimewa.

Semenjak sekolahku nggak ada kepala sekolahnya nih, aku ngerasa makin solid sama teman sejawatku, sesama wiyata juga sih. Pokoknya kalau ada apa-apa kita selalu kontek-kontekan. Berbagi suka duka bersama pokoknya. Kapan-kapan deh aku ceritain juga di blog ini.

Soal ngrumpi, ho, nggak terasa deh waktu 2 jam dihabiskan buat duduk dengan bibir komat-kamit, cengengesan, ketawa lebar, hahaha. Pokoknya ini juga me time banget deh. Pokoknya capek ngajar jadi hilang kalau sudah ngrumpi sama teman gini. Ntar endingnya nge-mie ayam bareng di Pak Dugel. Hahaha. Makan tuh gendut.


Ya, itulah beberapa kegiatan yang aku lakukan kalau pas ada kesempatan pulang lebih awal. Mau nutup tulisan ini kok tiba-tiba ada yang bisik-bisik, memangnya kalau pulang lebih awal itu karena apa?

Hahaha. Iya ya, mau tahu karena apa? Alasannya macam-macam sih. Misalnya,
  • Nggak ada kepala sekolah, bebas pulang jam berapa pun. Beberapa ada yang menggunakan sikon ini untuk (sering) pulang lebih awal. Ya, nggak papa. Kebanyakan guru wiyata sih yang kayak gini. Guru PNS mah nggak ada kalau di sekolahku.
  • Ada upacara di luar sekolah, seringnya di UPTD Kecamatan. Seperti peringatan hari koperasi, hari guru, hari pendidikan, dan HUT RI.
  • Beberapa guru ada kegiatan di luar sekolah dan guru di sekolah tinggal segelintir saja.
  • Takziah ke luar lingkup desa letak sekolah.
  • Undangan selamatan umroh atau naik haji.
  • dsb

Terakhir, aku cuma mau bilang, aku tuh hepi banget kalau ada kesempatan pulang lebih awal. Akan tetapi, aku berusaha untuk menyelesaikan segala tugasku seperti biasa baru kemudian pulang untuk menghabiskan hari bersama Kakak dan Abi.

Nah, sekarang gantian aku tanya sama kamu ya. Misalnya ada kesempatan pulang kerja lebih awal, apa yang kamu lakukan?

10 comments:

  1. Jarang ada sih kesempatan gini. Tp kalo ada, malah justru aku manfaatin utk main bentar ama anak2, trs baru baca2 blog, ato nulis postingan baru :) . Kegiatan sepele, tp bisa bikin bahagian dan relaks ya mba :)

    ReplyDelete
  2. Ga cuma muridnya yang bahagia ya kl pulang gasik. Gurunya juga ternyata

    ReplyDelete
  3. Waah bu guru juga bahagia yaa pulang gasik. Jadi keinget masa sekolah kalau bisa pulang lebih awal sueneeng banget. Padahal ga pulang juga, tetep nongkrong di sekolah. Hihi.

    ReplyDelete
  4. Wahahaha aku banget 不不不


    Ini kalau pulang gasik ya hampir sama yg kayak km tulis..tp kadang ya nongkrong dulu hahaha

    ReplyDelete
  5. Aku pun bahagia kalo pulang gasik mak apalagi klo ga ada tanggungan PR jd bisa main ama anak2,bewe ato cari ide materi tambahan buat kelas

    ReplyDelete
  6. Hm..jadwal gak memungkinkan untuk pulang awal kec keadaan darurat misal sakit / hal penting lain..jd hepinya kalau libur..hehe..

    ReplyDelete
  7. Aku kira kalo pulang lebih awal itu cuma murid aja ya suka. Ternyata gurupun bahagia. Setuju banget aku sama mbak Diyanika, kalo me time sama temen kerja itu enak. Ngobrol ngalor ngidul kadang nggak kerasa ternyata dua jam sudah berlalu.

    ReplyDelete
  8. awas jangan terlalu banyak ngerumpi..

    ReplyDelete
  9. Kalo aku hang out ma temen, duluu sih jamannya kerja belom nikah hihii

    ReplyDelete
  10. aku kalo bisa pulang awal (Ijin) pengennya: tidur siang. haha.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!