Sabtu, 23 Februari 2019

Jalan Kaki Sebagai Olahraga Murah Meriah untuk Ibu Bekerja



Jalan Kaki Sebagai Olahraga Murah Meriah untuk Ibu Bekerja - Sudah tiga hari ini, setiap pagi aku selalu jalan kaki. Kegiatan ini kulakukan karena terinspirasi dari Jeremy Teti. Sekarang ini dia tampil beda, bukan? Salah satu olahraga yang dilakukannya setiap pagi adalah jalan kaki. Pun, jalan kaki adalah olahraga yang paling disarankan oleh dokter untuk pria bertato itu karena dia memiliki riwayat sakit jantung (pasang ring). Setiap harinya dia diharuskan berjalan kaki sejauh 10 km.


Melihat tayangan keseharian Jeremy, aku langsung berpikir, iya ya, kenapa aku tidak mencoba olahraga murah meriah ini untuk menurunkan berat badanku? Tapi, bisakah hanya dengan jalan kaki berat badanku menjadi turun?

Ngomongin soal berat badan, setelah sakit tifus hampir dua bulan, di bulan September-Oktober, berat badanku sampai 60 kg. Pas nyobain timbangan berat badan yang baru kubeli seminggu yang lalu, berat badanku berapa coba? 66 kg. Buset dah. Hahahaha. Makanya baju seragam PSH-ku kelihatan ketat banget. Ampuni aku Ya Allah karena terlalu gendut.

Gendut itu nggak enak. Lebih sering ngantuk, capek, lari dikit ngos-ngosan, dan aku sering banget kena ruam di area tubuh yang terlipat. Intinya, produktivitasku jadi menurun karena ngantuk mulu.

Aku menyebut diriku gendut karena sebelum hamil Kak Ghifa, berat badanku hanya 52 kg. Sesaat sebelum melahirkan Kak Ghifa, berat badanku 78 kg. Nah, sekarang, setelah anakku usianya hampir 3,5 tahun, angka timbangan ajeg di 66an. Bahkan, pernah menyentuh angka 69 kg.

Bukan tanpa usaha, aku sudah mencoba beberapa macam diet. Mulai yang tidak makan karbohidrat, hanya makan buah, sarapan telur saja, tidak makan di atas pukul 18.00. Hasilnya? Iya, bisa turun berat badanku, tapi tidak seberapa. Dan, godaannya tuh gede banget. Dari soal materi sampai perkara ngiler setiap lihat keluarga atau orang sekitar makan dengan menu sesuka mereka. Akhirnya, aku nyerah.

Bagiku, semua diet yang kulakukan itu ekstrim dan memang bisa menurunkan berat badan. Akan tetapi, kalau orangnya mudah bosen dan dana untuk diet masih molor modod kayak aku, ya sudah, wassalam.

Oleh karena itu, aku berpikir, percuma juga sih kalau aku diet ketat gitu tapi olahraga per minggu hanya sekali. Kucari deh solusi yang paling mudah apa ya? Akhirnya nemu tuh, dengan jalan kaki setiap pagi.

Sebelum Jalan Kaki Siapkan Sarapan Pagi

Olahraga pagi hari, mana sempat? Aku dulu berpikir gitu juga lho. Tinggal niatnya, kuat, tidak?

Kalau sudah ada niat untuk olahraga jalan kaki, siapkan tetek bengek untuk sarapan. Setiap malam, aku sudah menyiapkan masakan apa yang akan aku masak esok hari. Misalnya, besok pagi aku mau masak tumis kangkung sama goreng tahu bakso. Semua bahan disiapkan. Kangkung sudah dipotong-potong, bumbunya diiris sekalian. Jangan lupa, kalau tahunya mau digoreng dengan tepung, disiapkan sekalian.

Bangun sekitar pukul 04.00 WIB. Siapkan alarm di beberapa HP. Jadi, nggak ada alasan kalau bangun kesiangan. Dada good bye tidur kebo. Hahaha. Jangan lupa minum air putih ya setelah bangun tidur.

Usahakan pukul 05.00 masakan sudah siap. Kalau nasi belum masak tak masalah. Kalau mau beli lauk, pastikan masak nasi dulu, nanti pas olahraga jalan kaki tinggal bawa uang sekalian dan tentukan rute jalannya menuju warung yang jualan lauk.

Jalan kaki mau pakai sepatu atau nyeker (tanpa alas kaki), monggo. Kalau aku lebih memilih nyeker. Kembali ke tanah.

Tampilan aplikasi Pacer

Oiya, biar makin semangat, aku download aplikasi Pacer di playstore. Di aplikasi ini kita bisa tahu berapa jumlah langkah kita (taksirku, aplikasi ini menghitungnya dari getaran tubuh kita saat melangkah), kalori yang terbakar, waktu, dan seberapa jauh kita berjalan. Aku sendiri punya target, per jalan kaki minimal 1000 langkah. Tiap kali lihat jumlah angka di aplikasi ini bawaannya makin semangat.

Jalan kaki yang beberapa hari kulakukan paling lama hanya memakan waktu sekitar 30 menit.

Seru lagi kalau jalan kakinya ditemani Kak Ghifa. Karena dia bakalan ikutan dan aku harus mendorongnya yang duduk di atas mobil-mobilan. Seru lho. Kaloriku yang terbakar makin banyak.

Ada Efeknya Nggak Sih?

Setelah hari pertama jalan kaki, punggung kakiku memang terasa cekot-cekot. Betis agak pegel dikitlah. Akan tetapi, karena punya tekad yang kuat untuk turun berat badan dan punya habit yang lebih baik, hajar. Pas hari kedua jalan kaki, keluhanku itu sudah berkurang. Apa mungkin karena hari pertama jalan kaki belum terbiasa dan lupa pemanasan ya?

Nah, pemanasan itu tetap penting ya.

Heranku tuh gini, biasanya, kalau Jumat di sekolah kan ada kegiatan jalan keliling kampung. Malamnya, aku sering ngeluh sama abi karena lututku terasa sakit. Kalau pas jalan kaki di tiga hari ini kok nggak ya?

Aku juga merasa badanku lebih segar dari biasanya. Ini karena pagi-pagi tubuhku sudah mengeluarkan keringat kali ya.

Terus, ini nih timbanganku yang baik hati atau apa, tadi aku nimbang lagi kok angkanya jadi 65 kg dari 66 kg ya? Apa iya, secepat itu berat badanku turun?


Catatan penting untukku pribadi, meskipun sebagai ibu bekerja, aku harus tetap olahraga. Hanya 30 menit lho. Setiap hari mengerjakan tugas domestik di dapur, kemudian ngajar kelas 1 yang super duper aktif itu belum cukup dikatakan olahraga untuk tubuhku. Jadi, siapa yang mau ikutan jalan kaki sepertiku?

Aku bakalan update terus untuk olahraga jalan kaki ini. Karena barusan aku baca di website kesehatan, ternyata olahraga jalan kaki ini bisa efektif untuk menurunkan berat badan dengan menerapkan beberapa teknik. Apa saja itu? Akan kucoba dan buktikan dulu. Tunggu ulasanku selanjutnya ya.

23 komentar:

  1. Jalan jalan memang sudah menjadi hobiku baik didalam rumah ataupun keluar rumah, karena dengan jalan jalan bisa menyehatkan tubuh.. katanya satu hari minimal ada angka untuk melangkah

    BalasHapus
  2. Aku lebih suka jalan kaki, ke depan tukang sayur, dari statiun KRL dan pas naik TJ disini, sehat dan trotoarnya juga nyaman sekarang mah, aku mah sekarang stabil di 56 kg atau 58kg aja heuheu

    BalasHapus
  3. Wah betul banget tuh Bun, kalau mau jalan kaki harus sarapan dulu

    BalasHapus
  4. Jalan kaki itu selain menyehatkan juga menyenangkan, soalnya bisa melihat pemandangan sekitar hehe

    BalasHapus
  5. Olahraga itu memang penting sekali ya buat tubuh. Apalagi kalau kita pekerja

    BalasHapus
  6. Kalau aku lebih memilih olahraga bersepeda sih daripada jalan kaki hehe

    BalasHapus
  7. Wah keren ya Bunda. Masih menyempatkan diri untuk olahraga padahal aktivitasnya padat

    BalasHapus
  8. Wow asyiknya bisa langsung turun banyak. Moga konsisten dan tetap sehat ya 😍

    BalasHapus
  9. Nah ini nih...mengingatkanku bahwa olahraga itu penting dan aku sudah jarang melakukannya..hehe.. TRIms Ika..

    BalasHapus
  10. dulu aku juga sering jalan kaki kemana mana, emang badan kerasanya enteng dan sehat. sekarang udah males huhuhu....

    BalasHapus
  11. Aku juga suka jalan kaki, wah harus lebih disiplin ah dan install aplikasi ini ya..

    BalasHapus
  12. Kalau terbiasa Jalan kaki, pas piknik gak mudah Capek. Hahaha!

    BalasHapus
  13. Wah jadi kepo sama aplikasi Pacernya mba, nanti donlot ah hehe.. makasih ya infonya mba. Semangat!!

    BalasHapus
  14. Aku mau coba ah Mba Diyanika, aku belum pernah coba nyeker di tempat tinggal suamiku heheh
    sama mau download aplikasinya biar lihat, seberapa jauh jalanku. Semoga besok ga bangun kesingan aamin

    BalasHapus
  15. Itu lah kalo udah biasa gerak, tubuh pun jadi tetap segar meski aktivitas fisik bertambah. Aku udah campur kegiatan gerak tubuhku. Pagi gowes, kalo gak sempat jalan kaki. Sore memilih yoga seminggu 3 kali. Alhamdulillah bangun tidur pun jadi gak ada lagi tangan kaku dan malas2an

    BalasHapus
  16. Aku suka jalan kaki, tapi biasanya karena sambil keluar komplek menuju jalan raya buat cari angkot. Kalau khusus olahraga masih suka males.

    BalasHapus
  17. Saya udah menerapkan ini beberapa bulan belakangan. tapi gak setiap hari, hehe. biasanya hanya saat bersama anak-anak atau jikalau mau sekalian belanja sayur. Tapi, baru dua hari ini tetep jalan meskipun gak ada temennya. semoga kita tetap sehat dan berat badan bisa turun

    BalasHapus
  18. Aku bangeeeet ini, mb... demi BB turun jauh...

    BalasHapus
  19. Hai, Mbak. Aku adalah pecinta jalan kaki. Kemana-mana selama bisa jalan kaki, ya aku akan jalan kaki. Sejauh ini sih rekor jalan kaki harian maksimal hanya 8000 langkah per hari aja. Semestinya di atas 10.000, kan?

    Hobiku jalan kaki bukan karena mau kurus atau mau sehat. Lha wong aku pun sudah terlalu langsing saat ini. Tapi aku jalan kaki karena suka. Sambil jalan, sambil melihat-lihat sekitar, kadang malah jadi sarana aku berpikir tentang masalah yang tengah dihadapi.

    Lanjutkan ya kebiasaan baik jalan kakinya ...

    BalasHapus
  20. Duuuhh isin aku mbak udah lama banget ga olahraga, apadahal dulu rajin jalan pagi lo. Memang musuh besarnya tu males ya, kalo udah diniatkan dan rutin beberapa kali insyaallah terbiasa. Baiklaaahh aku mo mulai olahraga lagi

    BalasHapus
  21. Aku jam segitu siapain anak dan suami Mbak..hihihi #alasan. Terus antar sekolah jam 6. Pernah pulang langsung tancap jalan lha kok ke arahjalan raya motor ituuuh banyaknya, bikin napas malah sesak kena asapnya. Akhirnya ya gitu deh, cuma jalan atau sepedaan dari ujung ke ujung gang (untung rumahku gang buntu) sekitar 300 meter.
    Tapi lumayan juga.

    BalasHapus
  22. Aku memang nggak rutin setiap hari. Tapi seminggu sekali pasti tak luangin waktu buat jalan atau jogging di taman. Tapi kalau sehari-hari aku nyiasatinya waktu belanja. Biasanya aku jalan kaki aja, biar berkeringat

    BalasHapus
  23. Haduh, ini tulisannya nampar banget. Hahah. Soalnya kalau dihitung-hitung aku sangat jarang berjalan kaki. Bukannya enggak mau, tapi situasi dan kondisi jalannya betul-betul enggak nyaman buat jalan kaki. Enggak ada trotoar gitu

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!