Rabu, 29 Mei 2019

GO-MASSAGE, Mau Pijat di Kos-kosan Sepetak, Bisa!


Menjadi ibu rumah tangga yang sekaligus bekerja paruh waktu itu BERAT. Jangan, kamu tidak usah ikut-ikutan, biar aku saja!

Senin sampai Jumat sibuk di sekolah. Sabtu (18/5), aku mengikuti pelatihan dari pagi buta sampai ashar. Eh, Minggu, bukannya istirahat, Kak Ghifa malah pengen ikut Mbah Uti jualan di pasar kremnyeng Semarang. Yo wis, aku mengalah.

Sabtu malam, pukul 22.00 WIB, aku baru selesai memasak untuk menu sahur. Kemudian, aku pergi tidur, dan Minggu dini hari, tepatnya pukul 01.30 WIB, kami berangkat ke pasar. Di perjalanan, aku berharap Kak Ghifa mau tidur di mobil, biar aku bisa tidur lagi, eh, ternyata tidak, Saudara.

Dua kali mobil bapak berhenti, di Pasar Karangawen dan Pasar Ganepo (ini pasar yang viral gara-gara ada ibu-ibu jatuh kena palang pintu kereta api karena tidak sabar) untuk membeli sayuran. Sambil menunggu, aku dan ibu sahur di mobil. Hingga akhirnya, tepat pukul 03.30 WIB, kami sampai di pasar tempat bapak berjualan.

Sampai sana, mataku sudah nggak kuat melek. Kak Ghifa? Haduh, ternyata matanya tetap on fire. Ya Allah... Ingin rasanya mata ini kuberi batang korek api, biar tetap terjaga.

Ibu paham betul keadaanku yang kurang tidur. Beliau menawarkan kos-kosan Bulek (yang juga jualan di pasar yang sama) untuk kugunakan tidur. Daripada tidur di mobil, sumpek, tawaran itu kusambut dengan suka cita.

Berjalan kaki sekitar lima menit dari pasar, akhirnya aku sampai di kos-kosan Bulek yang letaknya di belakang pasar. Sampai sana langsung cuci muka dan kaki, kemudian tepar. Kak Ghifa? Dia masih belum mau tidur. Senjata terakhirku pun keluar, Youtube untuknya. Entah jam berapa Kak Ghifa mulai tertidur, saat aku bangun sekitar pukul 05.00 WIB untuk salat subuh, Kak Ghifa sudah tertidur pulas di sampingku dengan HP yang masih menyala.

Selesai salat subuh, aku tidur lagi. Badanku rasanya tidak karuan. Ya, capek, berasa kurang tidur pula. Kepalaku pusing dan tengkukku pun terasa berat dan sakit.

Aku bangun kembali saat jam dinding di kos Bulek, yang hanya berukuran 2x2 meter ini, menunjukkan pukul 07.00 WIB. Kak Ghifa masih tertidur pulas. Kubuka HPku. Saat itu aku hanya berpikir, sepagi ini apakah ada terapis dari GO-MASSAGE yang mau menerima job memijat?

REVIEW GO-MASSAGE
Apa itu GO-MASSAGE? Adalah layanan pijat panggilan yang praktis dan bisa dilakukan di mana saja. Termasuk di kantor dan kos-kosan sepetak milik Bulekku.

Karena baru pertama kali memakai layanan GO-MASSAGE, saat kuklik di aplikasi GOJEK, aku diminta menginstal aplikasi GO-LIFE. Nah, dari aplikasi ini ada beberapa pilihan layanan yang ditawarkan. Karena saat itu aku butuh layanan pijat panggilan ke rumah, kupilihlah GO-MASSAGE.

Wow, banyak pilihannya

Ternyata, ada banyak sekali pilihan layanan yang ditawarkan. Kalau untuk di Semarang ada body rejuvenation, reflexology, dan beauty massage. Masing-masing layanan punya banyak pilihan juga. Dijelaskan juga bagian tubuh mana yang akan dipijat. Aku sampai bingung mau pilih yang mana lho. Hihihi.

Bisa pilih waktu berapa lama kamu mau dipijat?
Pokoknya kalau kamu mau pesan GO-MASSAGE ini, kamu bisa pilih, mana yang kamu butuhkan. Tak lupa, di sana juga ada pilihan waktunya. Ada yang hanya 30 menit, sampai di atas 1,5 jam. Tentu biayanya berbeda. Oiya, yang kusuka dari pijat panggilan ini adalah, kita bisa pilih jenis kelamin terapis yang kita inginkan. Insyaallah ini aman dan sesuai janji dari GO-LIFE, akan menindak tegas semua pelanggaran yang terjadi, termasuk pelecehan seksual.

Pin yang dipakai oleh terapis

Pagi itu, ternyata pesanan GO-MASSAGE dengan layanan body massage & foot reflexology-ku disambut oleh terapis dengan nama Titik Harfiah. Pun, ternyata kita bisa menentukan waktu yang akan kita gunakan untuk pijat. Karena sekitar pukul 09.30 WIB aku harus kembali ke rumah, kupilihlah pukul 07.45 WIB untuk mulai terapi dan akan berlangsung selama 90 menit.

Ini dia Bu Titik

Setelah berhasil memesan layanan pijat panggilan ini, ada SMS masuk ke HPku. Ternyata nomor Bu Titik, terapis yang akan memijatku. Kusampaikan alamat kos bulek lebih detail dan kuminta beliau untuk memberi kabar kalau sudah sampai di depan pasar. Maklum, kos bulek ada di gang tikus. Hihi.

Tepat pukul 07.45 WIB, Bu Titik sudah berada di kos Bulek dan mulai memijat kakiku. Saat tangan Bu Titik mulai memijat, duh, gimana ya aku menggambarkannya? Ya Allah, rasanya, nyer nyer nyer. Sakit, tapi enak.

"Mbak Ika, mohon maaf, ini di bagian betis njenengan (kamu) gosong/lebam. Mbak Ika kecapekan banget ini."

Kutengok bagian tubuh yang ditunjuk Bu Titik. Ternyata iya, betisku ada lebam yang membentuk lingkaran. Aku memang seperti itu. Kalau kecapekan, bagian tubuh tertentu pada lebam. Seringnya sih kaki dan tangan.

Kamu juga gitu nggak sih? Capek tidak dirasa, tahu-tahu sudah pada lebam?

Kunikmati pelayanan dari terapis yang kutaksir usianya 40 tahun ke atas ini.

"Njenengan( kamu) sudah lama kerja sebagai terapis di GOJEK?"

"Sudah 2 tahunan, Mbak."

"Bagaimana ceritanya bisa kerja seperti ini?"

Bu Titik pun menceritakan proses awal mulanya beliau kerja sebagai terapis layanan GO-MASSAGE.

"Syarat utamanya harus punya pengalaman memijat selama tiga tahun. Lha saya sudah 10 tahun lebih memijat. Saya ini dukun bayi juga kalau di kampung, Mbak. Ikut sekolah di Puskesmas berkali-kali. Alhamdulillah, ada ini (GO-MASSAGE) makin ramai."


Bu Titik saat memijat kakiku

Kudengarkan cerita Bu Titik sambil sesekali menengok ke Kak Ghifa yang masih tertidur pulas di sampingku.

Kak Ghifa masih tertidur pulas

"Pantes ya. Tangan njenengan (kamu) terasa hangat. Ternyata memang sudah terbiasa memijat dan ada bakat. Enak, Bu."

Kepala, tengkuk, pundak, dan tanganku tak lepas dari perhatian terapis GO-MASSAGE, yang kuanggap di atas kata profesional ini. Dijelaskannya satu persatu kenapa bagian tubuhku sakit dan ditunjukkan titik-titik yang bisa jadi alarm kalau tubuhku mulai kecapekan.

Alhamdulillah, Mingguku terasa menyenangkan. Awalnya, kuanggap bakalan makin melelahkan, tapi karena ada GO-MASSAGE, berbeda lagi ceritanya.

Setelah aku selesai dipijat, Kak Ghifa pun kubangunkan karena kami juga akan pulang. Sebelum berpisah dengan Bu Titik, kuucapkan terima kasih banyak karena sudah melayaniku dengan sangat baik dan ramah. Kami pun menyempatkan untuk berfoto bersama. Tentunya, kujadikan Bu Titik sebagai terapis favoritku.



“Kalau ke Semarang, pesan saya lagi saja, Mbak.”

‘Oh, ya, tentu, Buk.”

Kami pun berpisah dengan melepas tawa bersama. Kalau dengan pelayanan seperti Bu Titik, rasa-rasanya harga layanan yang kukeluarkan sebesar 105 ribu untuk 90 menit, kemudian mendapat potongan 25 ribu, jadi 80 ribu, kok murah banget. Puas pula.


Nah, kalau kamu mau pesan GO-MASSAGE juga, tenang, harganya bervariasi kok, ada yang hanya 40 ribu. Kalau mau dapat potongan, kamu bisa memakai kode IKAHARDIBAIK (Berlaku sampai 10 Juni 2019). Bagaimana? Benar kan kalau pijat, kini, bisa di mana saja?!

18 komentar:

  1. Wuaah keren terobosan layanan dari Gojek nih .., tinggal order pemijatpun cepat datang.

    Ini sangat membantu konsumen dan tenaga pemijat.
    Harganyapun menurutku masih sebtas wajar.

    Terimakasih infonya, kak

    BalasHapus
    Balasan
    1. Sama-sama, iya, aku sambil dipijat dan mendnegarkan cerita ibu terapisnya ikutan senang karena penghasilannya bertambah.

      Hapus
  2. Aku rada2 geli kalo dipijet aslinyaaa tp kok ya mupeng jg hehe. Samaan mbak aku kalo kecapekan ada lebam. Baru sadar akhir2 ini. Perasaan dulu enggak 😢

    BalasHapus
  3. Saya sering kepikiran pengen pijet gini, tapi gak pernah inget ada aplikasi Go-Massage ya. Nice info banget nih Mba :) Btw, regisrasi di Go-Life nya mudah kan?

    BalasHapus
  4. biasanya aku kalau capek pijit di tempat tetanggaku ada mba, belum pake aplikasi Go Massage, masih manual, saya yang ke rumah tukang pijitnya hehe

    BalasHapus
  5. Saya juga seperti Njenengan, mbak. Kalo terlalu capek, ada bagian tubuh yang lebam-lebam.

    BalasHapus
  6. Waaahh ini kaki lagi capek2nya nih setelah beberapa hari keliling kesana kemari, belum sempat pergi ke spa. Pesan layanan GO-MASSAGE kayaknya paling cocok nih. Harganya masih wajar sih dengan lama pelayanan 90 menit gitu.

    BalasHapus
  7. pas banget, badanku pegal-pegal nih, apalagi tukang pijet langganan masih mudik, kayaknya nyoba go massage oke ya, bisa pilih yang cewek aja

    BalasHapus
  8. Kapan hari baca postingan tentang go massage inj udh muoeng sekarang auto mupeng lagi. Pengen ah sebelum mulai ngampus pijetan dulu biar fresh

    BalasHapus
  9. Jarang pakai jasa tukang pijat sih, biasanya ngerasain dipijat pas creambath doang mb :)
    Tapi boleh lah kapan-kapan coba nih app. Benar-benar memudahkan hidup di era milenial, hehe.

    BalasHapus
  10. Wah mantab ya..sekarang makin beragam layanan..ada pijat juga di Go life makin membuat kita mudah mengakses saat membutuhkan ya..

    BalasHapus
  11. Aku kalo capek nggak terasa juga suka lebam gitu. Bisa di bagian tubuh mana aja, kaki, tangan, atau lengan. Seringnya kaki sih, mungkin karena gerak terus ya sepanjang hari

    BalasHapus
  12. Enaaaknya yang udah bisa pijetan..aku besok mau nyoba ah mumpung weekend stay di rumah..badan sudah pegel butuh belaian eh pijetan maksudnya hehehhe

    BalasHapus
  13. Wah aku jadi mupeng pengen pijat, rasanya lama banget ngga pijat, dulu rutin lulur pijat huhu, sekarang malas kudu ke salon, eh malah ada go massage, semoga Ungaran juga bisa..

    BalasHapus
  14. Aduh enaknya mba Diyanika go meseg udah sampe sana
    aku mau juga dipijet urut sama go massage. Asikk ya
    di daerah suamiku belum masuk nih

    BalasHapus
  15. Aku kok jadi pengen dipijat juga ya mbakkkk. *brb install go-life ini sih.
    Sayang baru tahu sekarang, kode nya mbak Ika udah kadaluarsi nih. Huhu

    BalasHapus
  16. Aku dah lama pke go massage mbak, ada yg pijetane enak ada jg yg gak enak. Abis gt yg enak aq bintangi deg

    BalasHapus
  17. Udah sering banget denger layanan Go-Massage ini tp belum pernah nyobain. Jadi pengen nyobain nih, pas banget badanku udah nggak karuan rasanya

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!