Sunday, 18 August 2013

Mukena Parasit



Urusan sholat semua lillahi ta’ala. Mau khusuk atau tidak hanya diri dan Allah yang tahu. Sah atau tidaknya suatu sholat terserah Allah yang menilai. Manusia sendiri berhak kah? Menurutku tidak.
Bagaimana kalau pas sholat tiba-tiba gangguan datang? Tiba-tiba maak wuukk! Mukena yang kita kenakan melebat ke atas karena terkena terpaan kipas angin yang nempel tepat di atas tempat kita sholat.
Kira-kira begini deh posisiku. Mak wuuk!

Kejadian itu aku alami kemarin, 17 Agustus 2013 ketika sholat dzuhur di mushola selebar kamarku yang ada di Gramedia Pandanaran Semarang. Masyaallah, agak malu juga karena di sana ada beberapa orang yang sedang istirahat setelah sholat. Tapi peduli amat, ku turunkan mukena ku yang melebat. Ku teruskan lagi sholatku karena sudah rakaat terakhir.
Yang aku ingat saat itu adalah aku tidak sengaja dan gerakan yang aku lakukan juga hanya sekali (katanya kalau 3 x kan udah batal ya?) *mohon koreksinya.
Sebenarnya yang salah siapa ya? Yang nyalain kipas atau memang mukenaku yang terlalu tipis. Ya, mukena pemberian Paijo itu memang terbuat dari parasit. Selain ekonomis dan ringan, untuk keperluan selama keluar rumah mukena parasit ini cukup ringkas. Ah, lain kali kalau mau sholat di tempat yang sama ataupun tempat lain yang ada kipas anginnya milih yang agak jauh dari kipas anginnya ah. Ok.
Masih di tempat yang sama, selesai sholat aku pun berbenah. Memperbaiki kerudungku dan memakai kaos kaki. Ku lihat ada dua anak berseragam SMA yang hendak sholat di sampingku. Diambilnya mukena yang disediakan pihak Gramedia. Sama jenisnya dengan milikku. Aku pun melanjutkan kegiatanku yang sempat terhenti karena membenahi letak kacamataku. Tapi sebelum beranjak dari tempat dudukku, ada pemandangan yang menarik perhatianku. Salah satu anak SMA yang memakai mukena sama jenisnya  denganku mengambil ancang-ancang untuk sholat di bawah kipas angin. Cling! Apa yang ku lihat menjadi trik yang bisa ku aplikasikan nanti kalau sholat lagi di mushola ini. Apa sih yang aku lihat? Aku rasa ini anak nggak sengaja. Tapi, OK juga. Beginilah penampakannya kira-kira.

Trik sholat dengan mukena parasit
agar tidak terbang terkena kipas angin

Dijamin nggak akan terbang-terbang deh itu mukena. Sholat pun nggak akan terganggu. Yang pasti, kalau nggak sengaja semoga Allah mengampuniku. Aamiin. Punya pengalaman juga sepertiku? Sudah sholatkah kamu?

16 comments:

  1. hehehe, tips yg sederhana, tp aplikatif banget.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terimakasih, semoga yang aku alami nggak terjadi pada yang lain juga :)

      Delete
  2. boleh juga tuch idenya hehe

    saya jg pernah ngalami gangguan saat sholat mbak. Mukena saya nyantol meja (rak tv) yg ada di belakang saya. Sempat bingung juga karna hampir tidak bisa sujud, pas jamaah sama suami pula. Akhirnya saya tarik paksa, bisa tp rendanya sobek. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah kalau ini memakan korban (mukena) ya Mbak. Haduh, ada-ada aja :)

      Delete
  3. di pandanaran memang mukenanya tipis-tipis, mba. plg gampang bawa dari rumah yang bahannya jatuh di badan, ada juga yg satu set praktis pula bawanya. kalo mukena parasit gampang sobek.

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalau bahannya yang jatuh agak ya mbak.
      Ehm..ini pengusaha mukena kalau baca ini harusnya bisa berinovasi.

      Delete
  4. dulu sy jg seneng bawa mukena parasit mbak, tp skarang sdh ga suka lg, selain bahannya banyakan tipis juga itu tadi, terlalu ringan n cepet bau.. hehehe.. Trimakasih sharingnya.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa mbak, yang sering bau itu lho yang nggak tahan. Sama-sama mbak :)

      Delete
  5. Boleh ga ya pake trik gitu? Kan menampakkan lekuk tubuh??

    ReplyDelete
    Replies
    1. Mending memang nggak usah mbak kalo ada mukena yang lain. Itu kalo kepentok adanya mukena kayak gitu dan sikonnya tidak mendukung.

      Delete
  6. Replies
    1. He :)
      Terimakasih, tapi aplikasikan kalau mendesak saja lho ya?

      Delete
  7. Kalo saya yang paling sering kejadian kalo pake mukena parasit itu, kalo mau berdiri dari sujud/duduk, biasanya mukena yang bawah keinjek kaki, terus pas berdiri melorot. Nggak tahu kenapa...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hehe, saya juga pernah. UNtung saja bawahan saya panjang jadi agak tenang :) Kalau pendek trus mlorot sampe bawah wah nggak tanggungjawab deh ngulang lagi.

      Delete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!