Saturday, 5 September 2015

Nasi Jagung, Kuliner Murah yang Terlupakan

Assalamualaikum.


Coba tebak bungkusan ini isinya apa? *sudah ada tulisannya mbak* Ya, nasi jagung dan pelengkapnya. Sudah pernah nyobain? Kapan terakhir kali makan nasi jagung?

Pernah, saat saya menawari kuliner yang satu ini ke suami, suami malah jawab, “Ah, sudah dari kecil makan itu, Mi. Bosen.”

Hihihi...wajar sih ya, suami lahir tahun kapan, saya kapan? Loh. Bukan, bukan. Tak pengaruh kapan seseorang lahir, tapi pada kenyataannya kuliner murah ini memang sudah mulai terlupakan. Salah satu buktinya adalah langkanya orang yang mau jualan kuliner murah ini. Ya iyalah, sekarang mah pada pilih jualan yang mudah buatnya dan menghasilkan uang sekarung.

Di pasar tradisional sekitar rumah saya, hanya ada satu orang yang jualan kuliner murah ini. Pun yang jualan sudah sepuh, tua. Bisa jadi nanti kalau sudah tutup usia, sudah nggak ada yang jualan. Oo..tidak! Makin terlupakan.

3 bungkus nasi jagung,
dulu bungkusnya pakai daun jati,
sekarang daun jati makin susah ditemukan
ya pakai kertas bekas ulangan anak sekolah
Tampilan sebungkus nasi jagung.
Luarnya sih pakai kertas ulangan,
tapi dalamnya pakai daun pisang kok.
Makin manteb.
Bagi yang belum pernah makan nasi jagung ini, pasti akan merasa aneh. Teksturnya agak kasar di lidah dan tak ada rasanya. Makanya nasi jagung ini sangat cocok kalau dimakan dengan urap atau sambal terasi. Dengan uang Rp 1.000, Anda sudah bisa dapatkan sebungkus nasi jagung. Di dalamnya sudah ada nasi jagung (sebesar kepalan tangan orang dewasa), bumbu urap, rebusan daun pepaya, dan kecambah mentah. Campur-campur langsung dilahap. Sedaaaap.

Etapi, nasi jagung ini makin manteb kalau makannya sambil ditemani bothok/tunuman/tumtuman mlandingan (petai cina) dan rempeyek ikan asin. Santai, lagi-lagi kuliner ini memang terbukti murah. Cukup keluarkan uang Rp 500 untuk sebungkus bothok, dan Rp 1.000 untuk sebungkus rempeyek ikan asin (isi dua).


Sekali makan (bareng sama ibu), saya hanya mengeluarkan uang Rp 5.000 untuk 3 bungkus nasi jagung (Rp 3.000), 2 bungkus bothok ( Rp 1.000), dan sebungkus rempeyek ikan asin (Rp 1.000). Ssssttt...saya kasih bocoran ya, sekali makan saya bisa habis 2 bungkus nasi jagung lho. Jangan ditanya rakus apa lapar ya? Salah siapa nasi jagung ini enak, murah lagi.

Bagi Anda yang ngiler sama kuliner murah yang satu ini, monggo hunting ke pasar tradisional di sekitar Anda! Kalau tidak menemukan, jangan salahkan saya ya! Atau mau ke rumah saya. Hayuk, saya traktir!


Ada lagi nih kuliner yang murah, Tahu Setan: Panas, Pedas, dan Nendang.

34 comments:

  1. mbakkk.. aku pas hamil nyidam sego jagung gak kesampean krn gak tau beli dimana, pas bbrp hari lalu muterin pasar nyari jagung giling masih gak nemu jugaa.. >.<

    ReplyDelete
    Replies
    1. Jalan satu2nya ya buat sendiri mbak. Beli jagung terus diuleg pake uleg-an. Agak rempong sih tapi kalau ngiler mau gimana lagi. Xixii

      Delete
  2. waktu masih di Semarang setiap minggu pagi ke simpang lima buat beli nasi jagung tiga bungkus sekalian ihihihi...duh jadi kangen...di tegal ga ada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes saya berhasil buat mbak kangen. Hayuuukk pulang Semarang dulu biar kangennya terobati.

      Delete
  3. Di perumahanku ada yg jual mba.. Dipasar jg ada... 4rb sebungkus tp banyak bgt..ada urap sambel terong ikan asin jg rrmpyek... 1 bks bs dimkn 2 org...saking byknya mnrt porsiku... Hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah, enak juga ya Mbak kalau dimakan sama sambel terong? Saya baru tahu malah. Patut dicoba nih.

      Delete
  4. Disini g ada huhuhu...pengen pulkam huhuhu

    ReplyDelete
  5. rasanya kayak apa tuh mak?? setau saya kalo jagung itu rasanya manis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Rasanya netral Mbak, nggak manis. Kan yang dibuat dari jagung yang putih bukan jagung manis yang biasanya direbus.

      Delete
  6. Wah ternyata banyak pecinta nasi jagung ya, termasuk mb Ika. Ini banyak dijumpai daerah mana aja ya selain Semarang? Jadi penasaran aku :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Di daerah Grobogan juga Mbak banyak kayak ginian.

      Delete
  7. Ohh ini di tempat saya masih ada mbak :-)
    Ane suka banget kok sama jajanan pasar yang satu ini, mantap + sederhana . hehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Asssikkk ada temannya juga nih yang suka kuliner yang satu ini.

      Delete
  8. ihhh ga prnh nyobain mba...dan ga ada nasi itu di pasar rumahku -__-... di jkt mah ajaib kali kalo ini masih ada ;p.. btw, kamu di mana ini mba? penasaran jg pgn coba...dulu babysitter yg ngasuh aku srg cerita kalo dia mkannya di kampung ya nasi jagung...tp ga kebayang aja ampe skr itu sperti apa ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. di Jawa Tengah Mbak, di sini masih ada yang jualan Mbak sekalipun dah mulai jarang.

      Delete
  9. Replies
    1. Beda Mbak, kalau grontol masih utuh dalam bentuk jagung :D

      Delete
  10. Duuuh kepingin banget itu, ngences. Udah lama banget nggak makan nasi jagung. Dulu makannya di kampung simbah di jatim

    ReplyDelete
  11. Nasi jagung dengan bothok dan peyek, hmmm.... paduan cocok banget ituuuu :)

    ReplyDelete
  12. pernah nyobain pas sekolah nai piknik menunya nasi jagung, enaaak...

    ReplyDelete
  13. Aku sering makan nasi jagung sekarang, 3000 rupiah isinya ikan asin, kremesan, tahu, sayur lalap dan tumisan sayur (ganti2, kadang lodeh, terong dll) sambel. Enaaaakk, tapi antrinya minta ampun deh kalo mau beli.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah itu malah murah banget mbak. Mau mau mau...
      Hihihi makan enak? Berjuang dulu ya sebelumnya.

      Delete
  14. kayaknya ,manta nih heh e, pengen coba ...
    salam kenal
    sutopo blogger jogja

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sini pak saya traktir.
      Salam kenal kembali.

      Delete
  15. baik... saya mulai lapar. :D nasi jagung aku suka. masih dijual kok di dekat rumah. Tapi emang jarang beli sih... tapi makanan ini enak. :D

    ReplyDelete
  16. Tak berapa suka nasi jagung. Udah kenyang waktu kecil :D

    ReplyDelete
  17. Belum pernah lihat nasi jagung .. dan belum penah coba

    ReplyDelete
  18. Kayaknya udah lama gak makan nasi jagung begini di Malang T___T Padahal aku suka banget, apalagi kudu pakai ikan asin yang banyak. Sederhana namun bermanfaat ya Mbak, murah pula, dulu ada yang jual 6 ribuan di dekat kantorku

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!