Sunday, 3 January 2016

Membedong Bayi

Assalamualaikum.

Membedong Bayi. Pernah suatu ketika Ghifa menjadi rewel. Tiap kali tidur di gendongan ketika sudah tertidur kemudian diletakkan di ranjang atau ayunan 5 menit kemudian pasti bangun. Ibu yang kebetulan momong Ghifa saat itu, mengeluhkan hal tersebut kepada saya lewat SMS. Saya sarankan, “Coba dibedong, Buk.” Ajaib, Ghifa langsung tidur dengan nyenyaknya.

Kejadian itu terjadi saat usia Ghifa hampir 3 bulan. Padahal disarankan membedong bayi itu sampai usia 1 bulan saja karena ditakutkan akan mengurangi gerak bayi. Akan tetapi, melihat Ghifa sangat nyaman seperti itu sampai hari ini (3 bulan 22 hari) pun setiap kali tidur pagi setelah mandi Ghifa minta dibedong agar tidurnya nyenyak. Dan yang pasti Ghifa tetap aktif dan ceria.
Bisa jadi Ghifa merasa aman, nyaman, dan hangat saat dibedong. Layaknya di dalam rahim saya dulu. Atau mungkin dia merasa selalu berada dalam pelukan saya.

Ngomong-ngomong soal membedong bayi, ternyata membedong bayi memiliki beberapa fungsi lho.


Banyak juga kan fungsi dari membedong bayi. Akan tetapi, ada juga yang memilih untuk tidak membedong bayinya sejak lahir lho. Itu pilihan sih kalau menurut saya. Tapi kalau membedong bayi bisa meluruskan kaki bayi seperti kebanyakan orang jaman dulu berkata, kok saya sanksi ya.

Oya, percaya nggak percaya, tepat saat Ghifa selapanan (dulu), tamu-tamu pada heran lho saat melihat Ghifa tidur pules dengan keadaan dibedong. Padahal di luar sana sedang panas-panasnya. Ghifa malah anteng banget. Nah, berkaitan dengan cuaca panas, ini juga harus diperhatikan ketika hendak membedong bayi nih.



Di pasaran sudah banyak sekali produsen yang berlomba-lomba membuat bedong bayi dengan berbagai bahan. Ada yang dari kain jarik, kain flanel, kain katun, sampai ada pula bedong yang modern- bedong seperti sleeping bag yang dikenakan orang yang sedang berkemah. Tinggal tarik resliting-nya, jadi deh.

Kalau yang ini menggunakan kain berbentuk segiempat, mengenakannya pun cepat dan mudah.
www.mumkidz.com
Termasuk bedong instan nih
www.tipsanakbayi.com

Bedong ala sleeping bag
hot.detik.com

bedong ala sleeping bag dengan kerudung kepala, makin hangat dan nyaman

Kalau Ghifa pakai bedong apa? Ghifa memakai bedong yang dari kain jarik. Selain karena harganya yang murah, per helai Rp 15.000, kain jarik ini masih bisa digunakan untuk membedong Ghifa sampai sekarang. Ya, meskipun kakinya mulai kelihatan. Hihihi.

Ghifa saat masih bayi

Ghifa saat berusia 3 bulan lebih
Di akhir postingan ini, ada tips nih untuk Anda yang ingin membedong bayi:
  1. Jika bayi tak suka tangannya dibedong, maka tak ada salahnya kalau tangannya dikeluarkan saja. Jadi yang dibedong itu hanya dada sampai kakinya saja.
  2. Jangan membedong bayi terlalu erat.
  3. Kalau bayi tak suka dibedong, ya jangan membedongnya. Karena tujuan membedong bayi kan agar bayi merasa nyaman.

26 comments:

  1. ditempat teman (jawa) saya juga masih banyak melihat bayi digedong pakai jarik batik.

    ReplyDelete
  2. Ya ampun ghifaaaa.. ingattt uda gede.. jangan sampe nanti pas gede pake sleeping bag pas bobo.. qiqiqiqi...
    Liat bobo nya pules gitu emaknya anteng deh bisa posting blog lagi hehehe

    ReplyDelete
  3. kain bedong skr unik2 ya mba ada yang instan juga. waktu anak bungsuku lahir ada juga model selimut tapi bukan bedong

    ReplyDelete
  4. dulu... waktu anak2 saya masih bayi, saya hanya membedong mereka sampai usia 1 bulan lebih. Membedong bayi memang ada manfaatnya, bayi tdk mudah terkejut dan bayi menjadi hangat

    ReplyDelete
  5. Baby kaizu g suka dibedong,gerak terus..tapi tetep dibedong hehehe...kalo habis mandi di bedong nyenyak banget tidurnya^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mbak karena tidur itu sangat penting bagi pertumbuhan bayi.

      Delete
  6. Andhin banyak keringet, jadi begitu mbah dukun pijet pulang, bedongnya aq buka haha takut biang keringat :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hihihi....Ghifa juga biang keringat Mbak. Lha mau gimana lagi dia kalau nggak dibedong rewel. Paling ya solusinya pakai kipas angin.

      Delete
  7. anakku hanya sampe usia 1bulan dibedong :)
    setelah usianya lebih dari sebulan dia gak mau lagi di bedong :)

    terimakasih tips-tipsnya Mbak:)

    ReplyDelete
  8. anak2ku dibedong sampe bedongnya ga muat, haha.
    diutamakan sih bagian dada kebawah, soalnya tangannya suka keluar2.hehe

    TFS, Mak ;)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya Mbak Ghifa dulu pas masih kecil juga gitu. Tangannya diangkat-angkat gitu kayak mau dikeluarin ntar lama-lama nangis. hihihihi.

      Delete
  9. Dan aku paling seneng klo gendong bayi yg lg di bedong :D

    ReplyDelete
  10. mbaaa. aku kok baru tau yaa kalo bayi tidur terlentang bisa meninggal, duh kok jadi serem

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya itu baca buku parenting mbak. Memang kebanyakan karena tidur tengkurap yg bisa meninmbulkan kematian mbak. Nanti saya baca lagi mbak infonya.

      Delete
  11. anakku dua-duanya susah dibedong selalu lepas karena tingkahnya....kegedean badan juga kayaknya...

    ReplyDelete
  12. Saya pakai bedong yg modern mbak jd lebih praktis itu juga cuma 2 bulan prtama abis itu anak saya udh ngak betah heheheh

    ReplyDelete
  13. Anak saya dua-duanya enggak betah dibedong. Paling sampai usia 1 bulan, udah gerak terus, akhirnya bedongnya lepas atau kalo gak bisa lepas ya mereka nangis :D

    ReplyDelete
  14. awalnya fokus sama fungsi ngebedong dan bedongnya yg simpel, tapi setelah itu gagal fokus ama pipi ghifa yg tumpah2 :)

    ReplyDelete
  15. Iih... lucunya baby Ghifa.. :*

    anakku dulu cuma sebulan dibedong mba, polahe jaan.. emaknya bosen mbedong akhirnya :P

    ReplyDelete
  16. Intan termasuk kategori anak ga suka dibedong.xixixi

    ReplyDelete
  17. Aha setuju... Karena membedong bayi adalah pilihan. :D Toh nggak sering-sering juga kan. :)

    ReplyDelete
  18. Ranu dibedong cuma seminggu, hihi. Tapi Alhamdulillah tidurnya ttp anteng. ya bayi memang beda2 ya mba. Semangaat

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!