Saturday, 27 February 2016

Serba-Serbi Ruam Popok

Assalamualaikum.

Dasar kulit Ghifa itu sensitif. Setelah masalah biang keringat kini berganti dengan masalah ruam popok. Tapi kalau nggak ngalamin kejadian ini tidak akan jadi postingan ini juga sih *loh*. Hanya saja saya kasihan banget sama Ghifa kalau lihat pantat atau pangkal pahanya pada merah-merah. Dasar anaknya aja tahan banting, stay cool, nggak rewel sedikitpun.

Baca jugaIni Cara Mengatasi Biang Keringat pada Bayi


Semenjak usia dua bulanan, Ghifa memang sudah memakai diaper sekali pakai saat saya tinggal sekolah. Pas pertama kali pakai, selang beberapa hari pantatnya pada merah-merah. Awalnya saya kira gatal biasa, ternyata setelah saya amati dan tanyakan ke teman yang punya bayi juga, ternyata Ghifa terkena ruam popok.

Apa  itu ruam popok?

Ruam popok itu ternyata peradangan di bagian tubuh yang tertutup popok, misalnya pantat, pangkal paha, atau di alat kelamin bayi. Ada yang menyebutkan pula kalau ruam popok lumrah terjadi pada bayi yang baru lahir. Biasanya ruam popok ditandai dengan warna kemerah-merahan, seperti ada luka lecet dan terasa sangat gatal.

Apa sih penyebab ruam popok?

Ternyata ada tiga lho penyebab ruam popok, diantaranya sebagai berikut:

  1. Memiliki riwayat alergi.
  2. Kulit bayi terkena air kencing dan pup yang tidak segera dibuka atau dibersihkan.
  3. Bahan dasar diaper yang tidak menyerap keringat.
Ghifa sendiri sepertinya karena alergi tapi juga bahan diaper yang digunakan kurang sip deh. Makanya semenjak Ghifa terkena ruam popok saya gonta-ganti diaper, menyocokkan mana yang pas untuk kulit Ghifa.

Bagaimana cara mencegahnya?

Setelah mengalami sendiri, saya jadi wanti-wanti nih jangan sampai Ghifa kena ruam popok lagi. Nah, berikut saya bagikan cara mencegahnya. Katanya kan lebih baik mencegah daripada mengobati kan?

  1. Ganti diaper sesering mungkin. Kalau bisa jangan nunggu sampai penuh banget. Ghifa biasanya dari pukul 07.00 sampai 12.00 nggak ganti, tapi kalau pas kena ruam popok bisa ganti 2 sampai 3 kali. Iya sih sama saja bohong mending pakai celana aja kan ya. Hihihi.
  2. Pilih diaper dengan bahan yang lembut dan mudah menyerap keringat. Diaper yang begini nih dijamin harganya agak mehong ya. Kapan-kapan saya share pengalaman saya menggunakan beberapa merek diaper.
  3. Kalau sudah sering mengganti diaper saat bayi pipis atau pup tapi ruam popok masih terjadi, ingat apakah bayi punya alergi pada makanan? Atau mungkin Anda harus mencoba diaper dengan merek lain.
  4. Saat mengganti diaper, gunakan air hangat untuk membersihkannya. Lap dengan handuk yang lembut. Gunakan tisu basah yang anti alkohol. Biarkan sejenak bayi telanjang agar kulit bayi kering dan bernafas lega. Setelah itu berikan krim pelembab.
Pencegahan tersebut juga berlaku untuk diaper ataupun popok yang dari kain ya. Nah kalau sudah terlanjur terkena ruam popok, bagaimana cara mengatasinya? Sebenarnya hampir sama dengan pencegahannya, berikut cara mengatasinya:

  1. Segera ganti diaper atau popok saat kotor.
  2. Bersihkan pantat, pangkal paha, dan alat kelamin dengan air hangat dan keringkan dengan handuk atau kapas yang lembut.
  3. Oleskan krim pelembab/krim untuk alergi/bedak anti biang keringat. Kalau Ghifa cocok menggunakan bedak anti biang keringat. Oya, jangan pakai bedak sembarangan ya, karena bisa memperparah ruam popok.
  4. Saya sarankan saat ruam popok melanda, alangkah lebih baiknya kalau bayi tidak usah dipakaikan diaper dulu. Pakai celana biasa saja. Wah bakalan pesing dong, cucian banyak dong, halah, yang penting bayi sehat.
  5. Ganti merek diaper, siapa tahu bayi kita alergi dengan diaper tersebut.
Yang perlu digaris bawahi tentang ruam popok adalah ruam popok sangat lumrah terjadi pada bayi. Akan tetapi, alangkah lebih baiknya kalau kita sebagai orang tua, utamanya ibu, akan lebih baik mencegahnya. Kalaupun sudah terlanjur segera beri tindakan agar ruam popok tidak semakin parah. Bukankah kebahagiaan seorang ibu itu kalau melihat bayinya tersenyum ceria?

Anda memiliki cara tersendiri untuk mengatasi ruam popok? Boleh loh dibagi di kolom komentar. Agar saya ataupun yang lainnya butuh bisa bermanfaat tips dari Anda.

7 comments:

  1. anakku jg prnh mba ngalamin.. tp skr udh nemu popok yg cocok ama dia sih... tp memang, harga ga bisa bohong :D.. yg ga bikin ruam itu yg mahal krn bhnnya emg jauh lbh halus.. tp ttp kok, mw semahal apapun, hrs sering ganti, minimal 4 jam sekalilah... spy ga ruam2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yups mbak. Setuju kan ya kalau yg diaper harga mahal memang sesuai lah ya kualitasnya. Wkwkwkw...

      Delete
  2. klo aku dulu pake minyak kelapa yang dibuat sendiri mbak. manjur untuk segala macam masalah baby..alami pula

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah ini info bagus nih mbak. Makasih ya. .

      Delete
  3. Anakku belum pernah ngalamin ruam popok, soalnya jarang pake diapers, kecuali saat keluar rumah aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bisa jadi kulitnya juga bagus tuh mbak gak sensitif kayak Ghifa.

      Delete
  4. anakku bayi brojol langsung pake diapers mba, hehe.. maklum emaknya ga mau kebanyakan kerjaan, hehe.. *emak malas
    utk ruam popok ini Aga pernah ngalamin mba. waktu itu aku telat gantiin popoknya pas dia pup. huhu, soalnya kan pup bayi ga begitu menyengat yaa baunya, jd aku gak ngeh. tau2 udah merah aja.
    tapiii, aku punya solusi mba. ini resep mamah mertua. jadiii, ruam popoknya ini diolesi minyak kelapa yang udah dipanasin (aku pake VCO). Pas minyaknya udah anget, olesin lah tu di bagian yang merah. Insya Allah 2 hari lah, ruam popoknya ilang. coba deh.. :)

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!