Wednesday, 30 November 2016

Saat Uang Begitu Menggoda


"Maaf, Mbak Ika jadwalnya sudah full."

Setelah itu gantian ada SMS masuk, "Bulik Ika, Ais mau ikut les. Punya waktu kosong hari apa?"

Sampai postingan ini ku publish, SMS itu belum aku balas juga.

Sebelumnya, dua bulan lalu, aku juga menolak seorang murid baru. Bukan bermaksud sombong atau lainnya. Aku sebenarnya juga mau banget kalau dapat pemasukan lebih. Terus kenapa?

sumber gambar: pixabay.com
Impian aku banget bisa punya murid les privat banyak. Sekarang pas ada kesempatan emas itu kenapa tak kuambil?

Siapa sih yang nggak mau punya pemasukan bulanan naik berlipat-lipat? Bisa buat ini dan itu. Bisa beliin Kak Ghifa ini dan itu tanpa ngrecoki uang kebutuhan asuransi, cicilan motor, dan hutang yang lain.

"Kalau menurut ibu nih ya ambil saja. Ibu siap kok buat momong Kak Ghifa." lampu hijau dari ibu.

"Kalau hari Minggu mereka mau, ya nggak papa." saran suami saat kami ngeloni Kak Ghifa berdua.

"Tapi balik lagi ke kamu sih. Ibu nggak mau maksa." nada suaranya agak kecewa misalnya aku tak ambil tawaran itu.

Yap. Saat ini aku memang sedang haus banget masalah uang. Mau njagake pendapatan ngajar, ya Allah, uang 300 ribu sampai mana sih? Akan tetapi aku juga tak mau gegabah ataupun buru-buru meng-iyakan tawaran tersebut.

Aku bisa sholat meminta petunjuk sama Allah tentang ini. Tapi aku juga patut menimbang baik buruknya, positif negatifnya terlebih dahulu sebelum aku ambil tawaran tersebut.

Sisi Baik
Pendapatan menambah, otomatis aku bisa memenuhi kebutuhan yang selama ini cukup mencekik keuangan keluarga kecilku. Terpenting lagi aku bisa nabung untuk masa depan keluarga kecil kami.


Sisi Buruk
  1. Aku itu orangnya nggak enakan sama orang. Misalnya aku ngelesi anak tapi kok nggak ada peningkatan, itu artinya aku gagal. Aku tak suka itu. Aku lebih nyaman kalau ngelesi ya seorang saja. Tak ada kok malah berdua atau bertiga anak dalam sekali pertemuan. Karena menurutku itu nggak akan lebih efektif.
  2. Tak ada waktu untuk keluarga. Saat ini, dalam seminggu aku hanya libur ngelesi pas hari Jumat dan Minggu saja. Kasihan Kak Ghifa. Meninggalkannya jadi beban tersendiri bagiku. Ya, walaupun ibu siap momong Kak Ghifa. Tapi aku ibunya. Bukannya mumpung aku masih muda dan Kak Ghifa masih kecil? Duh, bukan seperti itu yang ku cari. Aku takut kalau suatu hari nanti diminta pertanggungjawaban sama Allah tugasku di dunia itu bukan mencari uang melainkan mendidik anakku. Lah dalah.
  3. Hanya aku yang tahu kekuatan tubuhku. Jujur, setelah mempunyai anak tubuhku tak se-strong yang dulu. Bisa jadi karena pas masa muda dulu aku sudah habis-habisan memfotsir tubuhku dan kini aku tinggal menuainya. Dulu, bolak-balik motoran setiap hari dari rumah sampai kampus hayuk aja. Sekarang? Kehujanan (sudah pakai jas) sekali, pasti langsung KO. Kalau aku KO bubar jalan deh. Kak Ghifa pasti akan tertular. Pekerjaan banyak yang nggak kepegang karena badan lagi nggak OK. Aku tak bisa terlalu capek. Tubuhku butuh juga istirahat. Padahal aku juga butuh uang. Ah, aku ini bukan robot.
  4. Sibuk di dunia nyata sama halnya mengurangi waktuku untuk ngeblog. Padahal ngeblog adalah pelampiasan muakku dengan kehidupan nyata. Kalau sudah seperti itu, kerja kerja terus, bisa-bisa aku jadi gila.

Dari kedua sisi banyak yang buruknya ya. Atau mungkin ini hanya pembelaanku saja? Kalau misalnya aku meminta pendapatmu, aku harus ambil atau lepas tawaran tersebut?

Atau, aku resign aja jadi guru dan buka usaha les-lesan?

33 comments:

  1. Duh, semoga diberi petunjuk oleh Allah ya Mbak :')
    Kalo pandangan (sotoy) aku sih, ambil les-lesan aja Mbak. Jadi waktu d rumahnya lebih banyak hehe. Tapi kembali lagi, Mbak Ika yang tahu kondisi sebenarnya gimana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak sudah mau mampir. Jangan2 ini karena komentarku tempo hari ya? Hihi...becanda lho.

      Delete
  2. Sepakat yang mba ika lebih banyak waktunya buat kak ghifa :) biar mba menjadi orang pertama di hatinya kak ghifa, InsyaAllah rezeki ngikut nanti :) Aku jg selalu dilema mba sama pilihan ini, mmg harus ada yg dikorbankan yaa...:(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya nih. Aku galau banget kalau neneknya pergi dia nangis. Kalau aku yang pergi?

      Delete
  3. Si kecil yg utama. Berat memang nentuin skala prioritas. Ken semua prioritas. Semangat ya mbak :)

    ReplyDelete
  4. Les-lesan aja mbak, bisa di rumah, tetep ngajar, banyak waktu buat anak juga, gak capek bulak balik sekolah dan nilai rapot, tapi balik lagi kata hati mbak ika gimana, kata hati biasanya tak pernah salah, apalagi setelah minta petunjuk Alloh

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha...iya nih saat ini lagi direpotkan dengan raport. Wkwkwwk lembur-lembur.

      Delete
  5. Salam kenal Mbak Ika :)
    Kalau boleh ngasih saran, jalani apa yang ada sekarang Mbak, karena emang anak itu yang terpenting. Insya Allah rejeki nggak akan kemana. Semangat mbak, semoga Allah selalu mempermudah jalan rejeki keluarga mbak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Yes Mbak. Aku sendiri jug masih takut ambil resiko nih.

      Delete
  6. Kak gifa umur brp mba? Aku drumah jg ngelesi. Alhamdulillah anakku uda mo 5 taun. Justru kalo ada anak les, bs memotivasi dhaff buat ikutan belajar. Coz kl liat murid2 les sibuk, ankku ikut2an ambil perkap skolahnya. Dan selain itu aman, dhaf jd ga perlu maain keluar. Tiap hari aku jg nglajo 36kilo. Operasi cs ud 3x. Bismillah aja. Dibuat nyamtai aja mb kalo aku. Dan kalo ak ngelesi malah sukak 2/3 org lgsg, slain efisien wktu jg namanya anak kecil kalo sendirian malah seringe kumat manjane. Jd enakan beedua/maks. Bertiga. Nanti hbs pelajaran, review nya tonggal dibuatin ala2 cerdas cermat gt. Jd mlh pd semangat les nya. Hihihiii ak mlh ikut curhat dsni y mba. Intinya yg pntg niatnya mba, insyaallah dimudahkan semuanya. . Pilihan tetap balik lagi ke kita yaa. Semangaaatttt mba ika. Smoga dpt jln keluar yg baik

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wow, ketemu wonder woman nih.
      Usianya 15 bulan mbak.
      Makasih sarannya ya mbak. Tak keep dulu.

      Delete
  7. perasaan bersalah kalau anak didik ngga berkembang sesuai harapan, mendingan dipupus mba.. sekali waktu ngelesi 2-3 anak ngga apa2..itung2 mengamalkan ilmu. mungkin fee-nya bisa dikurangi, untuk mengurangi beban perasaan dan rasa bersalah itu tadi.

    niatkan saja untuk berbagi ilmu Mba, insya Allah lebih tenang. nggak duit-duit melulu, seperti yang mbak tuduhkan ke diri sendiri. :)

    ibu dan suami sudah mengijinkan lho..hehe.. semangat mba ika, semoga ketemu solusi terbaik yaa.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Idenya bagus juga nih mbak. Karena selama ini muridku kalau dua orang itu yg satu pasti lebih kurang. Jadi, kalau aku nerangin yang satu paham yang satu hanya melongo. Kerja dua kali deh.

      Delete
  8. Semangat Mba Ika..! Semoga mendapatkan solusi terbaik ya..
    Tapi kalau mba Ika ngajar sekolah, insyaAllah yang dapat ilmunya jauh lebih banyak, ngelesin beberapa anak misalnya 1 hr 1 anak, 3-4hr gitu..
    😊😊
    Mba ika yang lebih paham. Semoga berkah ya Mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Masukan yang bagus, Mbak. Akan aku pertimbangkan.

      Delete
  9. Lah buka usaha les2an malah menjanjikan tuh kayanya mbak. Buka dirumah aja anak2 yg datang senin-sabtu kayanya penghasilan bisa lebih dr ngajar deh
    Dulu jaman kuliah aku jg ngelesi lumayan duitnya buat jajan hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hooh mbak, waktu di rumah bisa lebih lama ya.

      Delete
  10. Iparku buka usaha les-lesan di rumah mba. Bisa dia lakukan sambil momong anak. Semangat ya mba :)

    ReplyDelete
  11. Semangat y mba pasti ada solusinya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Terima kasih Mbak sudah menyempatkan mampir di blogku.

      Delete
  12. buka les-lesan dirumah saja mbak biar bisa dekat dengan anak
    sayajuga mengalami dilema seperti itu kala orangtua menginginkan anaknya kerja kantoran lagi tapi dilain sisi tugas sebagai ibu memanggil
    y sudahlah akhirnya saya lepas kesempatan itu karena saya percaya pasti ada rejeki yang saya dapat dirumah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Allah tak pernah tidur ya Mbak. Ketutup pintu satu pintu rezeki yang lain pasti terbuka.

      Delete
  13. kadang kerja yg sesuai passion itu panggilan hati dan kalau dikerjakan pasti bikin bahagia . Tapi kl urusan ada anak, kalau menurutku di sekolah masih guru honorer yg gajinya tak seberapa, apa gak baiknya bikin les2an di rumah . Mungkin bisa bikin di garasi dulu atau kalau belum ada temapt di ruang atmu dulu digunakan. Sehingga tak perlu jauh2 dari anak. Siapa tahu dari kecil bisa bikin bimbel ayng besar

    ReplyDelete
  14. Menjalankan semua dengan niat ibadah dan enjoy. Insya Allah akan menjadi jalan keberkahan rejeki

    ReplyDelete
  15. Wah, pilihan yang sulit juga ya Mbak. Tapi semua bergantung kepada Mba Ika, pilihan mana yang Mba Ika lebih tahu itu banyak sisi positifnya. Semangat Mba! ^^

    ReplyDelete
  16. ya mba semoga segera dapat jawabannya. hhe

    tapi lebih baik ikuti apa kata hati saja. ahaha
    baik atau buruk itu keputusan sendiri.

    ReplyDelete
  17. Vote for les-les an. Tapi mba Ika tau yg terbaik. Mendoakan semua pilihan, semoga dilancarkan ya mba :)

    ReplyDelete
  18. Jadi keinget jaman kuliah dulu aku juga ngelesin, seneng kalau anaknya bisa lulus tes atau nilainya meningkat.
    Hmmm, buka usaha les-les'an boleh juga mbak :D

    ReplyDelete
  19. aku ngelesi juga, mba. mayan sih kalau buat tambahan. tapi emang jadi capek banget. solusinya ya dijadiin satu jadwal aja. aku ngajar 3 anak dalam 1 kelas dan mereka beda pelajaran, beda kurikulum juga beda kelas. it's oke, anaknya juga nggak masalah yang penting tugas mereka kelar dan point2 materi bisa dipahami. :D

    ReplyDelete
  20. Tuuh...sdh bnyk masukan mb Ika.. Smoga makin menjadikan mb mantab milih salah satu yaa.. Yg penting yg paling nyaman buat mbak & keluarga.. Insya Allah, rizki sdh diatur Allah..

    ReplyDelete
  21. Semangatt mba Ika semoga bisa memilih yang terbaik plus penuh berkah.

    ReplyDelete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!