Senin, 01 April 2019

Hidup Ini untuk Ditertawakan


Pagi tadi, tiba-tiba teman sejawatku tapi beda SD mengirim pesan whatsapp.

“Tumben, Mbak, berangkatnya pagi bener?” pesannya diakhiri dengan emoji tertawa yang ditutupi dengan tangan.

Aku berpikir, nih orang lihat aku di mana? Tadi aku tidak menyalipnya. Oh, mungkin dia melihatku pas aku lewat depan rumahnya?


Mungkin dia mengirim pesan tersebut untuk mentertawakanku. Dasar guru suka telat! Makanya nggak lolos CPNS kayak dia. Hahahaha.

Heran kali, dia melihatku berangkat lebih pagi dari biasanya. Karena dia tahu aku kalau berangkat mepet jam masuk. Bahkan, lebih sering duluan dia yang jarak sekolahnya lebih dekat.

Jujur, aku maklum kalau dia berkomentar demikian. Memang kenyataannya seperti itu.

Saat anak-anak sudah istirahat, kubalas pesan itu, ”Berarti Kak Ghifa tidak rewel say.”


***

Dulu, saat aku masih lajang seperti temanku di atas, aku juga pernah lho berkomentar seperti itu ke teman sejawatku, meskipun dalam diam. Eh, giliran sekarang aku sudah punya anak, bisa berangkat lebih awal satu menit saja dari jadwal biasanya sudah juara.

Apalagi sekarang Kak Ghifa ikut sekolah. Ritual pagi hari seperti masak, mencuci piring, sarapan dan mandi kulalui tanpa teriak-teriak begitu luar biasa. Itu belum termasuk menyiapkan bekal abi yang sering terlewatkan. Untung saja abi ngerti banget. Beliau selalu mementingkan aku dan Kakak berangkat sekolah dulu. Tahu sendiri lah, telat semenit saja, nyawa taruhannya, senggol bacok dengan pengguna jalan lainnya.


Baca juga: TAHUKAH KAMU SISI LAIN GURU HONORER? SSSTTT....SEKOLAH MEMBAWA ANAK


Setelah aku merasakan semuanya...

Baru deh aku bicara dalam hati, ternyata memang beda ya kalau sudah berkeluarga dengan masih lajang. Tanggungjawabnya sudah jelas beda, pekerjaan bertambah, urusannya makin ruwet-ruwet sedap.

“Maafkan aku, Teman.”

Kembali lagi soal pesan temanku di atas, apakah itu artinya hidup ini serasa saling tertawa-mentertawakan ya?

Soalnya, aku dulu pernah mentertawakan rumah temanku yang berantakan penuh dengan mainan anaknya. Sekarang rumahku juga berantakan. Banget malah.

Dulu, aku nyeletuk, tuh orang banyak hutang, pasti karena tidak bisa mengatur keuangan keluarganya. Sekarang, aku juga punya hutang. Hahahaha.

Ya Allah, lucunya hidup ini.

Atau memang aku yang membuat hidupku terasa lucu?

Sampai akhirnya, kejadian itu membuat jariku gatel untuk menulis status di Whatsapp,

Seringkali kita mentertawakan orang lain karena kita belum pernah mengalami apa yang dia alami. Giliran kita sudah mengalai hal yang sama, gantian kita yang ditertawakan oleh orang lain. Begitu seterusnya. Bagai mata rantai yang tidak ada putusnya. Pokoknya, apapun yang dialami oleh orang lain, jangan ditertawakan!



Hayo-hayo, kira-kira pernah tidak merasakan hal serupa?

*Semua GIF diunduh dari tenor.com

26 komentar:

  1. I feel you, Mbak... dulu sering heran kenapa ibu-ibu susah ontime, alasan klasik: anak. Sekarang sudah punya anak, aku telat melulu, hahaha. kapok :))

    BalasHapus
  2. Hidup itu dijalani..sambil tertawa tentu akan lebih baik! Haha..maaf Ika, itu mah quote iseng saja dariku.. Salut dg semua usaha Bu Guru Ika utk menyeimbangkan tugas di sekolah, di rah dan juga menjalani hobi!

    BalasHapus
  3. Saya malah envy sama yg sudah punya anak dan sibuk dg keluarga kecilnya.

    Someday insyaallah saya juga akan memiliki kesibukan yg sama dg semua ibu dg anak2 nya. Aamiin

    BalasHapus
  4. Begitulah kehidupan ini, mba
    Menurutku kadangkala tertawa itu diperlukan
    Minimal menertawakan diri sendiri, hihihi
    Biar plong!

    Lagipula kalau kita tertawa, pasti seisi dunia ikut tertawa, beda kalau kita bersedih, kita pasti akan sendiri.

    Jadi ya, tertawa saja lah...

    BalasHapus
  5. Aku galfok sama tulisan yang ada garis tengah ya :)
    Sekarang ngerasain sendiri ya punya anak, rumah berantakan hehe. Tos dulu

    BalasHapus
  6. Wakakakkakkakakakkakkakakaka..
    Numpang ikut ketawa ya mba wkwkwkkw..

    Saya dulu..
    "ya ampun, punya anak kok dimanja banget, semua dibeliin, besok2 manja baru tau rasa"

    Giliran punya anak sendiri, apapun yang ditunjuk anak, langsung semua pengen dibeliin

    Dulu liat anak temen makan selalu digendong, eh nyinyirlah saya, "anak itu jangan dibiasain makan sambil jalan2, biasain makan di meja makan"

    giliran anak kedua lahir, ga mau makan, buyar semua idealisme, langsung ambil gendongan, gendong anak sambil nyuapin sambil liat burung di luar, liat pesawat terbang, liat mobil lewat hahahaha

    Mari kita ketawa wwkwkwkwkwkwk

    BalasHapus
  7. Jadi harus tahan diri untuk tidak menertawakan orang lain ya, cukup mengerti aja keadaan orang lain apalagi kalau kita gak pernah merasakannya.
    Aku pun kadang suka gak sempet beres-beres, jadi dikerjakan yang penting aja dulu, nah suka ada yg berkomentar juga tuh hihihi aku tertawa sendiri aja deh.

    BalasHapus
  8. Saya termasuk orang yang gak mau ambil pusing dengan aktivitas orang lain. Karena pasti semua orang punya prioritas masing-masing. Begitu juga kalaupun ada yang mentertawakan aktivitas saya pun, gak akan ditanggapi.

    Hidup itu untuk dinikmati. Gak perlu, deh, terlalu memperdulikan omongan negatif dari orang lain hehehe

    BalasHapus
  9. betul bangeet mba... a lot of simple thing changes once we are married. Some are nice, some are challenging ! But you are right, stop making fun of people as it might happen to us as well

    BalasHapus
  10. Haha.. Bener. Kalo aku yg inget banget sih dulu pernah ngetawain tanteku yang abis jalan langsung geletak di lantai sambil lurusan kaki, capek katanya. Sekarang aku pun akhirnya merasakannya haha

    BalasHapus
  11. Setuju! Mendingan menertawakan diri sendiri. Kadang-kadang saya melakukan itu. Biar hidup jadi lebih santai :D

    BalasHapus
  12. waktu aku kuliah, aku dipesenin sama kakakku. Kalau belum pernah merasakan, jangan sekalipun memberikan komentar,pedih sis. Dan dalam kehidupan ini, aku sering banget menerima komentar komentar dari orang yang belum pernah berpengalaman, aku diem saja. Pas yang berkomentar merasakan, eh mbalik ke dia sendiri loh, apa yang sudah pernah dikomentarin ke aku. Contohnya, mbak anaknya kok masih pakai diapers, (Padahal aku mau berangkat mudik ke luar kota), sekarang, anaknya setiap hari pakai diapers terus, siang malam. loh kok aku jadi curcol begini ya. Intinya yak, kalau belum pernah merasakan, janganlah berkomentar yang kadang menyakitkan gitulah.

    BalasHapus
  13. Saat-saat di mana kita sudah berdamai dengan diri sendiri adalah saat kita bisa menertawakan hidup kita, bukan menertawakan orang lain. Katanya sih gitu haha, tapi aku setuju. Soalnya ya bener. Kalau kita masih ngomel dan tersinggung krn hidup kita yang barangkali menurut orang nggak oke, tandanya kita mengiyakan bahwa hidup kita memang sesuai anggapan orang tsb tapi kita menyangkal, nggak terima, belum berdamai dgn keadaan. Kalau kita bisa ngetawain diri sendiri, artinya kita udah merasa santai dan all is well. hehe

    BalasHapus
  14. Nah, yang paling enak itu menertawakan diri sendiri. Jadi nggak ada yang merasa tersakiti atau tersentil, hihiii

    BalasHapus
  15. Sama kak jangan kan menertawakan, menghina dan berbuat jelek pun kepada orang lain kita bisa kena nantinya huhu. Semiga aja yes kita bisa menjaga sikap ke siapapun itu.

    BalasHapus
  16. Aku pernah mbak nyinyir sama anak tetangga yg giginya pada rusak kebetulan saat itu dua anakku giginya bagus. Eh pas anak ke-3 giginya rusak ya Allah. Makanya sejak itu aku ga mau lahi ikutan yg namanya Mom War. Apalagi setelah punya anak 6 tahu betul gimana susahnya menjaga anak2. Sama susahnya dg menjaga lisan dr nyinyirin ibu lain

    BalasHapus
  17. Anaknya setiap hari mbak diajak kesekolah? semoga nantinya jadi orang sukses ya dek.. karena sejak usia dini, kamu sudah diajak bunda mendidik generasi bangsa.. akupu pernah kok mba menertawakan orang lain.. tapi langsung sadar diri bahwa itu tidak baik.. semangat ya bu guru

    BalasHapus
  18. Hahaha kadang hidup memang selucu itu ya mba. Pastinya beda banget pola kita ssat lajang dan saat berumah tangga baru kerasa drh. Hehehehe

    BalasHapus
  19. Ngetawain diri seringnya mbak. Kadang suka lucu dan geleng-geleng sendiri jika ingat hal konyol yang saya lakukan. Btw, setuju terkadang empati lebih baik ya.

    BalasHapus
  20. Duuh ini mah saya banget, kadang julid (tapi dalam hati sih) sama orang lain yg "beda" sama saya. Tapi trus kena batunya. Hiksss

    BalasHapus
  21. Hahahah benar banget mba Diyan, aku juga pernah begitu
    sawang sinawang dan tetap kita menikmatinya ya.

    BalasHapus
  22. Pesannya jgn ngetawain org lain ya haha. Makanya saya kalau ada masalah jarang ngeluh di sosmed, krn konon menurut survey yg prihatin hanya sedikit, yg banyak malah ngapok2in nyukur2in hehe. Yg penting kita jaga perasaan org ya mbak😁ini nyambung gk ya komennya haha

    BalasHapus
  23. hehe....bener banget. kalau kita lihat diri sendiri itu kadang bisa jadi bahan tertawaan buat diri sendiri. karena banyak hal yg perlu dibenahi. akupun kalau menulis status sering banyak melihat diri sendiri. emang perlu digali lagi kebodohan, kekacauan, kebodoran diri sendiri. agar kedepan bisa lebih baik.

    makasi sudah mengingatkan aku dengan hal yg lucu dalam hidup saya...hahaha

    BalasHapus
  24. Pernaah...
    Menertawakan salah satu sahabat lelaki saat SMA.
    ((dalam hati, tapi....))

    "Siapa yang mau sama dia?
    Mskipun pintar, tapi gak asik dan ngambekan."


    Laaa....6 tahun kemudian, aku nikah sama dia.

    Deeww~

    BalasHapus
  25. Menertawakan diri sendiri & tertawa bersama dg orang lain justru membuat hidup lebih damai...
    πŸ˜πŸ˜„πŸ˜…πŸ˜‚

    BalasHapus
  26. Dulu pernah lah yaaaa seperti yang "berangkat siang teruss... Alasan anak rewel atau apalah..." Lha sekarang 🀣🀣🀣🀣

    Tapi dr situ jadi belajar untuk tidak menertawakan orang lain. Cukup diam saja..kalaupun gatal pengen nglorohi ya ajak bicara empat mata..

    Aku juga sering kok ditertawakan orang terlebih saat awal-awal bawa Intan wira wiri wiri sekolah dan rumah. Tapi ... dibikin bahagia sajaaaa...


    Semangat bu guru!!

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!