Rabu, 08 Mei 2019

Menu Sahur Andalanku, Pecel Sambal Skippy dan Tempe Udho


Andai bisa meminta sama Allah, aku ingin sekali ramadanku saat ini seperti dua tahun lalu. Sahur bisa bersama dengan keluarga secara lengkap. Ada abi, ibu, dan bapak.

Tahun kemarin masih mending, ada suami. Sekarang, hanya aku dan TV.

Menu sahurku
Saat sahur di hari pertama, kemarin, ah, cuma sahur, apa salahnya kalau sendirian? Toh, masih ada Kak Ghifa, meskipun dia tertidur nyenyak dalam buaian alam mimpinya.

Tapi, tak bisa kubohongi, ternyata terselip rasa pilu dalam hatiku. Ya Allah, aku sahur sendiri. Abi, ibu dan bapakku sudah di jalan untuk mengais rezeki.

Sabtu lalu (4/5) adalah hari terakhir abi mengerjakan proyek pintu. Karena belum ada proyek lagi, daripada menganggur, abi memilih ikut jualan bersama bapak dan ibu di pasar kremnyeng Semarang dan berangkat dari rumah pukul 02.00 WIB.

Alhasil, aku pun tambah kesibukan. Setiap selesai tarawih, aku harus masak lagi untuk persiapan sahur. Kira-kira menjelang pukul 22.00 WIB, alhamdulillah semua sudah selesai. Tidur, bangun lagi nanti pukul 02.00 WIB untuk menyiapkan bekal sahur abi, bapak, dan ibu.

Berhubung aku lagi menerapkan food combaining, ya, meskipun nggak saklek-saklek banget lah, tapi urusan menu sahurku lebih gampang dan tidak memakan waktu lama untuk memasaknya. Terpenting, ada buah dan sayur, semua lebih mudah.

Satu lagi yang mempermudah sahurku adalah adanya sambal yang sudah kusiapkan di kulkas. Yaitu, sambal skippy (sambal pecel). Sambal ini jadi andalanku di setiap kesempatan. Cara membuatnya pun gampang banget.

Selai skippy andalanku

Resep Sambal Skippy
Bahan:
20 buah cabai rawit 
15 buah cabai merah
5 siung bawang putih
5 siuang bawang merah
Sejempol kencur
3 lembar daun jeruk
Setengah sendok teh terasi
1 1/2 sendok makan garam
1/2 sendok makan gula pasir
1 1/2 butir gula merah
4 sendok selai skippy
4 sendok makan minyak goreng

Cara membuat:
  1. Rebus di air mendidih bahan-bahan berikut: cabai rawit, cabai merah, bawang putih, bawang merah, kencur, dan daun jeruk selama 5 menit.
  2. Angkat, tiriskan. Taruh di cobek dan tambahkan garam, gula pasir, dan gula merah. Ulek sampai halus.
  3. Panaskan minyak goreng. Masukkan sambal dan skippy. Goreng sampai matang. Tanda sambal sudah matang adalah baunya sudah keluar dan antara minyak dan sambal terpisah. Jangan lupa koreksi rasa. Tunggu hingga dingin baru kemudian masukkan ke dalam toples/wadah tertutup dan bisa disimpan di kulkas.

Begini penampakan sambal skippy

Mudah kan bikinnya? Tidak perlu capek-capek mengulek kacang. Karena yang paling bikin males pas bikin sambal kacang tuh ya pas mengulek itu. Sekarang, sudah kenal skippy, waktu mengulek makin singkat.

Soal rasa? Skippy ini kacang banget lho. Tekstur selainya juga lembut. Kalau kamu ingin membuat sambal kacang dengan tekstur agak kasar, ya, tinggal menguleknya jangan terlalu halus saja.

Nah, kalau mau bikin menu sahur yang simpel tapi tetap sayur nomor satu, tinggal kukus selama 5 menit aja tuh sayuran yang ada di kulkas. Kemarin aku ada kol, kacang, bayam, dan kecambah. Kutambah bihun sebagai pengganti nasi, jadilah menu sahur andalanku, pecel sambal skippy.

Sayur lengkap, bihun, tempe udho, dan sambal skippy


Oiya, ada yang penasaran, apa itu tempe udho? Itu lho tempe biasa yang digoreng tanpa tepung. Paling enak dimakan selagi hangat. Cara bikinnya pun mudah.

Resep tempe udho
Bahan:
Tempe, belah tengahnya tapi jangan sampai putus agar bumbu meresap
Setengah sendok teh ketumbar
2 siung bawang putih
1/2 sendok makan garam
Air secukupnya

Cara membuat:
  1. Haluskan bawang putih, ketumbar, dan garam. Beri air, koreksi rasa.
  2. Rendam tempe ke dalam bumbu. Tunggu 10 menit.
  3. Kemudian goreng dalam minyak panas dan pastikan tenggelam dalam minyak. Tempe akan matang dengan tekstur krispi di pinggirnya.

Menu sahur andalanku, pecel sambal skippy dan tempe udho pun siap disantap. Rasa sambal skippy yang manis, asin, dan pedas pun menggoda semangatku. Mau dicocol atau disiram, monggo, teeganrung selera.

Kalau ada yang bilang bahwa makanan itu bisa membangkitkan semangat kita itu memang benar adanya ya. Melihat menu yang menggoda, huuuu, siapa yang ogah sahur meskipun sendirian? No no no.

Nah, untuk kamu yang saat ini bisa menikmati kebersamaan saat sahur dan berbuka, jangan lupa untuk selalu bersyukur atas nikmat Allah. Jangan lupa juga berdoa, semoga di ramadan berikutnya, susana kebersamaan itu juga tetap bisa kita rasakan. Aamiin.

Kalau sudah sepertiku, setiap hari sahur sendirian, betapa kehadiran keluarga itu sangat berarti, bagaimanapun keadaan kita. 😘

Tapi, nggak papa deh, yang penting kalau berbuka puasa bisa kumpul lengkap dan menikmati sambal skippy bersama-sama ditemani kerupuk mlarat.

Sambal skippy dan kerupuk mlarat

16 komentar:

  1. baru tau namanya tempe udho, mirip tempe goreng yang biasa di rumah, cuma saya ada tambahan kunyitnya :D

    BalasHapus
  2. Hari-hariku juga pakai Skippy, bikin kuah gado2 paling mudah dengan selai skippy ini..+D

    BalasHapus
  3. Ada skippy jd lebih praktis bikin bumbu kacang ya, Mbak. Belum kepikiran sebelumnya bisa dibuat kayak gini. Taunya cuma oles2 di roti. Xixi

    BalasHapus
  4. Waaa... ini ya mbak yg dibilang pecelnya pake mi. Menggiurkan banget ik. Mengenyangkan juga. Duh jd pingin.

    BalasHapus
  5. Aku baru tahu kalo skippy bisa dipake untuk bikin bumbu pecel. Aku pikir selai ya cuma untuk olesan roti aja.
    Selamat puasa ya mbak.

    BalasHapus
  6. Waduh tempe udho (udoh kalau tempatku mb, alias tanpa baju :D)... karak mlarat (banget, nggak minyak kan ya gorengnya? hehe)... kalau bumbu pecel biasanya sih beli instan, praktis... boleh deh kapan-kapan nyulik skippy anak untuk di-combine... :)

    BalasHapus
  7. Wah jman skrg enak ya, bkin sambel pecel gK perlu ngukeg lagi krena axa skippy hmmmm yummy😍

    BalasHapus
  8. Mantap betul tuh sayur pecelnya,jadi ngiler pengin bikin juga. Kalau deket mau dong dibagian ya hehehe

    BalasHapus
  9. Krupuknya bikin ngiler, ntar aku bikin pecel untuk berbuka aja. Udah lama juga nggak bikin pecel. Apalagi ada Skippy juga, tinggal dijadikan bahan sambel pecel ya

    BalasHapus
  10. Aku nggak kebayang kalau selai kacang bisa dijadiin sambel kacang. Inovatif mbak, nggak kepikir tenan aku

    BalasHapus
  11. Mantaab nih..pecel tanpa repot uleg2 ya..hehe..
    BTW...cabenya buanyaaaak banget sih, Ika? Jadi ngeri sendiri..haha..

    BalasHapus
    Balasan
    1. Iya, Mbak. Kan jadi banyak itu. Terus kusimpan di kulkas.

      Hapus
  12. Menggiurkan banget, hidangan tradisional dipadukan selai kacang modern kemasan..perpaduan unik ya. Pasar kremyeng itu dimana say, jualan apa bapak dan ibu?

    BalasHapus
    Balasan
    1. Itu lho, Mbak, dekat bangjo masuk Pucang Gading. Jualan sayuran, buah, lengkap, Mbak.

      Hapus
    2. Deket rumahku ini, dek. Dulu aku pernah jualan di sana

      Hapus
  13. Pecel pake bumbu Skippy enak juga loh. Rasa kacangnya tuh mlekok banget Kerasa gitu. Bukan sekedar selai2an

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!