Monday, 19 October 2015

Saat Ibu Menyusui Masuk Angin

Assalamualaikum.
sumber gambar: www.petiteelle.asia
Minum es di siang bolong yang panas itu memang menyegarkan. Bagaikan oase di tengah padang pasir lah. Mengingat tenggorokan yang sensitif, saya kok mikir-mikir lagi. Mending minum air putih ah. Tapi, kalau lagi banyak aktivitas kemudian lupa minum air, jadilah dehidrasi. Kalau parah bisa jadi masuk angin.

Salah satu tanda kalau terkena masuk angin diantaranya adalah leher bagian belakang telinga terasa sakit atau mata saat melirik terasa pegal-pegal gimana gitu. Nah, itu tanda yang kasat mata. Tanda lainnya, bisa jadi batuk, demam, pilek, tenggorokan sakit, bahkan pusing-pusing.

Hampir semua tanda itu saya alami beberapa hari yang lalu. Karena saking sibuknya wara-wiri mempersiapkan acara selapanan untuk Ghifa, saya jadi jarang minum air putih. Hanya minum minuman isotonik saat belanja. Alhasil, malamnya langsung deh hidung saya meler, kepala terasa pusing, dan sesekali batuk. Taku Ghifa kenapa-kenapa, akhirnya Ghifa saya titipkan ke ibu.

Kalau tidak sedang menyusui, saya pasti akan minum obat warung, istirahat ntar juga kembali enakan. Eh, ini saya sedang menyusui. Jadi, apa-apa yang masuk dalam tubuh saya harus diperhatikan juga. Kan berpengaruh juga buat Ghifa.

Salah satu cara jitu saat ibu menyusui masuk angin adalah kerok-an. Saya yang suka dikerok tentu langsung minta kerok. Selesai, langsung minum air teh hangat (setelah minum keringat keluar semua), istirahat. Paginya sudah mendingan. Untuk memulihkan kondisi, saya tetap mengkonsumsi air putih agar masuk anginnya tidak tambah parah.

Nah, kalau ibu menyusi lainnya punya cara apa untuk mengusir masuk angin dari tubuh? Sharing yuk!

Baca juga Saat Ibu Menyusui Terkena Diare

12 comments:

  1. minum jahe anget, mb ika. insya Allah sembuh hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sudah saya praktikkan dan memang benar enak banget di badan. Makasih Mbak.

      Delete
  2. Siapin air hangat, cemplungin biji selasih (beli di pasar tradisional aja), trus tunggu seperempat jam air dan selasih yang udah ngembang bisa diminum :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tips baru nih Mak. Makasih saya simpan nih tipsnya. Tapi di tempat saya biji selasih agak jarang nih :(

      Delete
  3. di masa nifas memang ada aja y mb, sakit hilir mudik,

    ReplyDelete
  4. aku gak pernah di kerok mbak, paling minum air hangat aja

    ReplyDelete
  5. Hohoho. Betul bangeeett, Maak Ika! Kerokan. Aman juga sih soalnya ya. Dan mantaapp, rasanya abis itu langsung legaan. Aku suka kerokan walau belum masuk angin. Kadang kalau sudah kerasa pegal/capek (belum sampai jadi masuk angin) aja aku sudah minta kerokan. Wuih, abis itu cespleng. Ditambah jahe anget. Sehat2 utk kita semua ya, Mak Ika :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Kerok bagi saya itu nagih bgt rasanya Mak.
      Aamiin Mak.

      Delete
  6. aer jahenya beli dimana yaa mba?atau klo buat caranya gimana?
    bagi infonya mba,saya baru melahirkan jln 3bln & menyusui juga,gampang masuk angin saya,mba..
    mesti gimana yaa ngatasinnya?
    kasian sii kecil soalnya mba..
    terimakasih mba..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Buat sendiri aja Mbak.
      Jahe itu dicuci terus dipanggang jangan sampai gosong banget. Dikupas, digeprak, masukin ke air hangat, Mbak.

      Delete

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!