Senin, 06 Mei 2019

Buka Puasa Pertamaku Sebagai Mahasiswa



Pernah tidak membayangkan seorang anak tunggal, pertama kalinya jauh dari keluarga dan itu terjadi di bulan ramadan?

Pokoknya aku harus bisa hidup tanpa bapak dan ibu. Aku tidak boleh cengeng. Aku bisa urus soal makan buka dan sahurku.

Pikirku saat itu.


Agustus tahun 2010, di bulan ramadan, aku menjalani masa Sapamaba (sejenis ospek). Jarak kampus dan rumahku sekitar 1 jam. Mau tidak mau karena kegiatan itu dilakukan selama tiga hari, mulai dari pukul 07.00 - 17.00 WIB, aku harus menetap di kos yang hanya dihuni tiga orang. Belum saling kenal pula.

Sapamaba berjalan dengan baik-baik saja. Justru yang tidak beres adalah otakku. Pertanyaan, "Nanti aku buka puasa pakai apa ya?", bertubi-tubi muncul dalam benakku.

Aku makan di mana?

Ibu masak apa ya? Ah, tak mungkin kalau aku pulang. Malu-maluin. Anak kos kok tiba-tiba pulang.

Saat waktu pulang tiba, aku segera kembali ke kos yang letaknya hanya selemparan kolor dengan kampusku. Maksud hati aku ingin bertanya kepada dua penghuni kos lain, mereka mau berbuka di mana, aku mau ikut, tapi saat aku selesai mandi, mereka tak tampak juga.

Sebentar lagi waktu buka puasa tiba, aku makan apa?

Aku teringat sesuatu. Kukunci kamar dan kunyalakan motorku. Kulajukan bebek merahku ke pusat kota. Aku takut ambil resiko, makanya aku datang ke tempat yang sudah sering aku datangi bersama bapak dan ibu saat lewat kota di mana aku kuliah ini.

Mie ayam.

Hahahahaha.


"Loh, Mbak e, mau buka puasa di sini?" tanya penjual mie ayam yang ada di deretan warung-warung dekat kantor DPRD.

"Nggih, Bu."

Disediakanlah teh hangat untukku. Air putih juga.

"Terima kasih, Bu. Kulo bingung mau buka puasa apa. Tidak tahu juga yang jualan makanan di sini, terus cocok di lidah kulo."

"Hihi. Ini buka puasa bareng saya saja." Ibu penjual mie yang jadi langganan keluargaku ini mengeluarkan bekal buka puasanya.

"Mboten usah, Bu (Tidak usah). Kulo (aku) makan mie ayam saja."

Kulihat ekspresi ibu penjual mie ayam itu. Alhamdulillah, beliau tidak tersinggung atas penolakanku. Selesai buka puasa, aku mampir di masjid agung dekat alun-alun. Kutunaikan salat maghrib di sana.

Dalam hatiku, Ya Allah, ternyata aku bisa buka puasa dengan nikmat meskipun jauh dari bapak ibu. Hahaha.

Hatiku bangga. Kepalaku membesar.

Kulirik HPku. Ada SMS dari ibu.

"Aku buka puasa bareng teman-teman kos, Buk."

Iyalah, aku terpaksa bohong kepada ibu. Aku takut ibu khawatir. Pun, pasti ngomel-ngomel kalau tahu aku buka puasa dengan mie ayam.

Aku kembali ke kos. Tak lama, adzan isya' berkumandang. Aku pergi tarawih ke masjid kampus. Saat aku keluar gerbang kos, aku berpapasan dengan dua teman kosku yang baru turun dari mobil.

"Mbak, kamu sudah buka puasa?" tanya salah satu dari mereka.

Aku mengangguk. Rasa iri muncul dari hatiku. Ya Allah, enak ya, bapak dan ibunya sengaja datang untuk mengajak mereka berbuka puasa di luar. Lah aku?

Tiba-tiba ada yang berbisik, "Nggak usah iri! Kamu bisa kuliah saja syukur banget!! Tahu diri woy!!"

Aku pun segera bergegas ke masjid. Pulang tarawih, ada Mas David, penjaga kosku.

"Tadi buka puasa di mana? Kok kos sepi." tanyanya.

"Dekat DPRD, Mas."

Mas David seperti orang mendelik. Aku maklum sih dengan ekspresinya. Kan emang jauh banget jaraknya dengan kosku.

"Sampai sini lapar lagi dong? Hahaha."

Dari ceritaku itu, Mas David bermaksud mengantarkanku untuk mencari menu sahur. Awalnya aku juga takut kalau Mas David punya rencana lain.

Jangan-jangan aku mau diperkosa.

Hahahaha.

Lha mana ada orang yang baru kenal, bela-belain mau nganter keluar beli makan sahur?

Tapi, sumpah Mas David itu baik banget. Dia bagai malaikat tak bersayap yang dikirim Allah untuk membantuku. Ihiiiirr.


Saat sahur, dia benar-benar rela keluar dari rumahnya untuk ke kosku dan mengantarkanku untuk membeli makan sahur.

Sepanjang perjalanan, dia bercerita banyak. Dia juga menunjukkan warung makan terdekat yang bisa kudatangi untuk membeli menu buka puasa. Untuk sahur, dia bersedia mengantarku selama aku ada di kos.

Alhamdulillah.

Awal-awal kuliah

Hari kedua di kos, ada banyak anak kos baru. Mungkin karena padatnya kegiatan Sapamaba, jadi, mereka memutuskan untuk nge-kos.

Nah, di sinilah, kebaikan Mas David kutularkan. Dua temanku yang dijemput orangtuanya pakai mobil, hari itu (hari kedua) orangtuanya tidak bisa datang. Mereka kebingungan cari menu buka puasa. Kusampaikan deh warung yang diceritakan Mas David. Karena aku yang tahu persis tempatnya, aku dan teman (baru) sekamarku yang akhirnya pergi membeli menu buka puasa. 

Teman kos lainnya juga ikutan titip.

"Pokoknya menunya sama semua ya?"

"Oke." Jawab mereka serentak.

Aku yang anak tunggal, awalnya takut jauh dengan bapak ibu, sejak hari itu dipercaya oleh teman-teman untuk jadi Emak bagi mereka. Hanya karena aku selangkah lebih maju kebingungan cari menu buka puasa. Sesungguhnya, ini semua karena Mas David. Hahahaha.

Hai Mas David, apa kabar? Kuyakin, kebaikanmu ini tak akan terlupakan untuk kami, mantan anak kos hijau.

Hari 1

33 komentar:

  1. Mbak ikaaa kereeen. Akhirnya mlh jd kendhel ya mbak... ak dl pertama jd anak kow wktu dianter pertama kali sekalian nyari tempat makan dan wartel sama kakakku. Jd alhamdulillah aman deh. Lagian sekos ada 2 org sahabatku jamn sma. Jd lbh aman lagi deh. Wkwkwkwk

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hihi, aku ibarat dicul banget sama bapak dan ibuk, mbak. Jajal tekan sepiro. Hahaha. Alhamdulillah, ternyata yo bisa survive.

      Hapus
  2. Selamat menunaikan ibadah puasa di rantau ya, kak. Semoga lancar dan berkah selalu buat Kakak.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hello Maria, ini kejadian tahun 2010, ya. Tapi, terima kasih lho sudah mampir.

      Hapus
  3. Wah puasa pertama saat jadi mahasiswa merupakan pengalaman yang menggembirakan dan
    akhirnya ada cowok baik hati ,terus gimana mba, kecantol gak , hati mba? Mpo kepo nih , yuk kita makan mie ayam sambil ceritain mas david

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo Mpo, wkwkwkwk, Mas David mah seperti Kakak sendiri. Hubungan sampai sekarang masih baik, tapi, sudah jarang komunikasi. Soalnya aku hanya kos setahun di sana.

      Hapus
  4. iya ya, jadi ingat saat ngekos dulu, kalau saya paling sedih tuh sahur, selaluuuuu sahur ama indomie hahaha.
    Kalau buka puasa kan banyak warung, meski menu nya gak sesuai selera, tapi lumayan lah perut gak kelaparan

    Betewe, saya sama keponya ama mpo di atas, saya kira jadian ama mas David *eh :D

    BalasHapus
  5. Sebaliknya aku dulu gak terlalu bingung saat buka puasa di kost,karena ortu hanya membolehkan aku ngekos yg sistemnya all in. Setidaknya di tahun pertama itu. Jadi yg sangat terasa bedanya dg di rumah hanyalah...buka puasa menunya pedes semua! Haha...

    BalasHapus
  6. wah enak berbuka pake mie ayam :D

    BalasHapus
  7. saya dulu jaman kuliah, beli makanan sahur sekalian beli makan buat buka puasa... soalnya mager dini hari keluar kos nyari mkan heheh

    BalasHapus
  8. hihi mie ayam untuk buka puasa memang menggiurkan lidah banget ya.. jangan sering-sering ya ka, perbanyak makan sayur, buah dan makanan lain yang berserat tinggi.. bagus juga buat kesehatan, sekalian diet sih bagi aku.. selamat puasa ya

    BalasHapus
  9. Aku jadi sedih baca ini. Aku sering banget merantau dan jauh dari bapak ibu. Rasanya sekarang malah jadi kepingin bgt buka puasa brg bapak dan ibu. Biasanya datang ke rumah tu, malam takbiran atau setelah lebaran, krn sudah berumah tangga dan tinggal jauh dr rumah bapak ibu. Hiks sedih. Hehehe, selamat menjalankan ibadah di bulan ramadan ya, mbak

    BalasHapus
  10. Aku dari dulu yakin banget, kak....kalau orang baik, pasti di kelilingi sama orang baik juga.
    Semacam mestakung gituuu..

    Alhamdulillah,
    kak Ika fast-learning yaaa..hehehe...dianterin sekali, langsung jalaaan sendiri berikutnya.
    Jadi ini mungkin tugas utama mas David.
    Memilih orang yang tepat untuk diajari dan menularkan kebaikan untuk anak kos lain.

    BalasHapus
  11. Buka puasa dan sahur saat masih jadi mahasiswa memang berkesan banget. Dulu, setiap hari lauk sahur saya adalah telur goreng dan menu buka puasanya adalah pisang ijo atau cendol :)

    BalasHapus
  12. Hihi, ternyata seru ya cerita pertama buka puasanya jauh dari ortu, jadi mandiri ya mba, setelah jauh dari ortu

    BalasHapus
  13. mie ayam emang never failed syg hahaha
    aku waktu mahasiswa itu ya kalo bukan nasi goreng sama telur ceplok ya gorengan aja paling hheheh semangat ya
    selamat berpuasaa

    BalasHapus
  14. Walau belum pernah merantau karna pasti ga dapat ijin dari belum nikah sampai udah nikah hahaha aku salut banget sama mba. Super women, salam kenal mba jgn lupa folbek blog ku ya xoxo

    BalasHapus
  15. Mba kita seumuran yaa 2010 jadi maba hihi aku pas puasa pertama jadi mahasiswa lagi ngekos dong. Ngerasain banget suka duka anak rantau, ah jadi kangen masa2 itu :))

    BalasHapus
  16. Lucu ya kalo inget masa lalu. Aku dulu puasa pertama sebagai mahasiswa gimana ya? Lupa, soalnya gak kos sih. Paling2 yang ngangenin itu buka puasa di jalan. Yang makan es campur sama gorengan di pinggir jalan. Seru deh, bareng mamang2 angkot :D

    BalasHapus
  17. Jadi inget anak2ku yv jauh di sana..yg oertama ini ouasa keduanya di negeri org..yg ketiga ini puasa pertamanya jauh dr ortu huhu..

    BalasHapus
  18. Kalau aku dulu pernah ngekos, inget banget belinya tu pas buka pecel lele dua bungkus, satu buat buka satu buat sahur haha, biarin deh nasinya dingin :D

    BalasHapus
  19. Tunggu aku inget2 dulu jaman aku kluah tahun 96an berarti nih buka puasa pertamanya kayanya tetap di rumah mba waktu itu :)
    Aku laju aja Bekasi-Depok jaman itu, gak milih kost walaupun dibilang jauh jaraknya.
    Jadi andalan aku juga tuh mie ayam hmmmm jadi ngiler :)

    BalasHapus
  20. aku jadi teringat masa-masa dulu kuliah s2 di rantau, susah senang jadi mahasiswa memang adalah kenanhan

    BalasHapus
  21. Barokallakh. Orang baik ketemu nya yang baik juga. Selamat menjalankan ibadah puasa Bu Ika

    BalasHapus
  22. Kalau buka puasa ga masalah soalnya banyak Makanan saat ngekos dulu. Yg sedih tuh saat sahur, gelap gulita ke warteg terdekat buat makan. Hoho...tapi berkesan.

    BalasHapus
  23. Wuih, romantika puasa jaman kuliah manis sekali untuk dikenang ya. Mas David baik banget sih, baru kenal udah bersedia nganterin beli makan sahur juga ya.

    BalasHapus
  24. Jaman kuliah aku buka pakai apa yaaa hehehe .. yang pasti paling senang karena ramai - ramai

    BalasHapus
  25. Buka puasa ngekost banyak suka dukanya ya mbk tapi senang banget

    BalasHapus
  26. Jadii, selama Ramadhan itu ditemani Mas David terus ya Mbak, beli sahurnya? Hehehh.
    Untung pergi buka puasanya di DPRD itu ya Mbak, kalau buka puasanya di kostan aja mungkin gak dikasih tahu tempat2 makan tuh heheh

    BalasHapus
  27. Serunya ceritanya, awalnya pasti gimana gitu ya menjalani puasa jauh dari rumah. Sebagai anak perantauan, saya bisa merasakannya juga. Syukur alhamdulillah banyak orang-orang baik ya Mbak

    BalasHapus
  28. jadi inget jaman ngekost dulu, buka puasanya di abang nasi goreng kampus karena di kampus sampai malam, terus saurnya pake nasi telor di warteg sebelah kos2an, untung ngga tipes sebulan menunya begitu terus hahahah

    BalasHapus
  29. Alhamdulillah ya kak, orang baik biasanya emang selalu ketemu orang baik juga, btw selamat berpuasa ya kak

    BalasHapus
  30. Kebayang repot dan bingungnya cari tempat untuk buka puasa dan sahur di tempat baru.
    Saya juga pernah kala belanja baju untuk lebaran dan tak tahu mesti buku di mana lagi karena warung sate yang saya kunjungi sudah penuh. Terpaksalah menunda buka di rumahnya meski ujung-ujungnya jadi kelaparan karena banyak tempat makan terdekat yang tutup da besok atau lusa lebaran.
    Setidaknya Mbak Diysniks bisa beroleh pengalaman baru plus silaturahim.

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!