Jumat, 05 Juli 2019

Keterbatasan Bukanlah Penghalang


Pagi ini aku pengen banget bahas tentang 'keterbatasan'.

Dan ini berlaku untuk semua hal dalam kehidupan ini. Tapi, karena obrolanku ini berawal dari chat dengan bloger kondang panutanku, maka, akan menyinggung hal berkaitan dengan bloger.


Semua berawal dari...

Kami membahas banyak hal lewat chat. Sampai obrolan tentang acara liputan bloger.

Temanku ini aktif sekali ikut liputan bloger. Jangan samakan denganku ya, hahaha, bisa ikut liputan kalau pas libur sekolah, atau memang sengaja bolos sekolah karena lagi ogah/jenuh/stres yang berkepanjangan. Hahaha.

Bisa stres juga ya? Ya bisa lah, aku juga manusia biasa kok. Ups.

Bahasan kami lama-lama mulai mengerucut tentang kamera dan HP.

Aku tanya, "Mbak, bloger sekarang keren-keren ya, liputan pada pakai kamera."

"Siapa? Aku pakai HP. Ngevlog (bikin video) juga pakai HP."

Kemudian aku mikir, iya ya, temanku ini memang sering kulihat pakai HP pas liputan, sepertiku. Tapi, kebanyakan bloger di luar sana, hooo, kameranya ajib-ajib lah.

Aku mikir lagi, mau pakai HP, pakai kamera, bayaran liputan kami ya sama saja. Memang sih, hasil jepretan agak beda. Tapi, kamera HP zaman now kan keren-keren juga hasilnya. Nggak kalah lah sama kamera yang mehong itu.

Lagian, iya, kalau pakai kamera nan mahal itu hasil ambil fotonya keren. Kalau gak mahir kan ya sama saja.

Obrolan berlanjut sampai kalimat, "Opo yo ditekoni liputane nganggo (Apa ya ditanya liputan mau pakai) HP apa kamera. Yang penting tugas liputan kelar. Tanggungjawab kita selesai."

Hahaha. Benar juga ya. Pernah lho ada perasaan minder ya envy juga, Ya Allah, aku liputan pakai HP, yang lain pakai kamera keren-keren. Wajar banget nggak sih punya pikiran demikian?

Kesanku, kalau pakai kamera tuh kelihatan profesional banget. Tapi, balik lagi, profesional tidaknya kan bukan hanya perangkat yang dipakai ya?

Profesional sebagai bloger pas meliput kan banyak faktornya. Diantaranya, tugas on the spot, kelar, laporan liputan di blog dengan ketentuan yang berlaku juga selesai dengan baik. Konten tulisannya harus sesuai pesanan juga.

Toh, nyatanya, selama ini baik-baik saja.

Aku jadi pengen salto.

Oiya, pas notebook jadulku ini soak, padahal banyak deadline tulisan, aku mengerjakan semuanya lewat HP atau tablet punya Kakak. Semua ternyata bisa kelar. Bahkan beberapa kali menang lomba, dapat HP ASUS yang dipakai ibuk saat ini ya hasil dari nulis via HP.

Nah tooo...
Malu deh.

Berikut salah satu tulisanku yang kutulis lewat HP, mulai dari edit foto, bikin infografis, semua pakai HP, dan keluar jadi juara (walau bukan juara utama).


Akhirnya, sadar deh ya. Kemarin sempat terpuruk, lupa, kurang bersyukur, wis pokoke paket komplit lah.


No no minder lagi. Apa yang kamu punya, ayo dicakke! Ojo meri gone wong liyo. Gunakan, manfaatkan apa yang kita punya, semaksimal mungkin.

Kalau kita menunggu semua ada, semua sama dengan yang lainnya, kita bakal tertinggal jauh dari yang lain.

Catatan penting, jangan menunggu keadaan yang membuat kita profesional. Justru kita jadikan profesional itu untuk mengubah keadaan kita.

Ecieehhhh...

Aku sarapan apa ya pagi ini? Hahaha.

Sepakat?

Ehm, atau kamu punya pengalaman serupa? Dengan senang hati akan aku tunggu ceritamu.

16 komentar:

  1. Booster semangat banget tulisannya mba :"

    Saya sering punya pikiran : ya pantes lah blogger itu mah foto sm videonya kece, wong pny gadget bagus.

    Padahal ya... Bukan gmn gadgetnya, tp gmn orangnya. Tfs mba

    BalasHapus
  2. Hakdeshhh hakdessshhh!
    Ini reminder-nya menusuk telak ke ulu hati :D
    Tapi emang iya sih, kalo orang gagal itu selaluuuuu cari alesan bin kambing hitam qiqiqi.
    Padahal, gadget itu kan sekedar alat, ya. Yg penting adalah, the person behind the gun
    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    BalasHapus
  3. Sebetulnya faktor utama memang Man Behind The Gun. Ada beberapa blogger yang saya lihat perangkatnya biasa aja, tetapi kualitas artikelnya bagus. Kalau kebanyakan mikir perangkat dulu memang jadinya malah capek sendiri

    BalasHapus
  4. intinya kita memang harus keluar dari zona nyaman dan mencoba apa yang bisa kita lakukan dengan kondisi yang ada

    BalasHapus
  5. Gawai saya adalah netbook yang sudah uzur plus dua buah ponsel android kartu Smartfren. Meski hasil memotret kurang maksimal, saya tetap bersyukur. Pun komputer yang uzur ini setidaknya masih berfungsi meski tidak secepat dulu. Yang penting kita maksimalkan apa yang dipunya dengan segala keterbatasannya.
    Tetap semangat, Mbak. Semoga kita sama-sama beroleh rezeki agar bisa punya komputer baru yang performanya lebih baik.

    BalasHapus
  6. Kalau aku, dulu ngeblog pakai HP, sekarang juga ding, hahaha. Maksudnya Hp dulu kan jadul, bukan Android gitu. Bener2 terbatas. Sampai ya buat draft banyak lalu dijadwal gitu. Tapi ya hepi2 aja karena memang ngeblog buat ngeluarin unek2

    BalasHapus
  7. Setuju Ika, tak perlu 'meri' dg milik orang lain..berdayagunakan apa yg kita miliki. Dan PD saja dg hasil karya kita ya..hehe..

    BalasHapus
  8. Ika mah keren, pakai hape udah sering menang lomba.
    Aku sih punyanya juga hape, ya udah pakai aja itu. Nggak mau juga memaksakan diri harus punya kamera, apalagi dengan beli nyicil. Alhamdulillah bisa tetap aktif ngeblog, udah bikin hepi

    BalasHapus
  9. Iyaa...
    Aku jadi teringat pas kulwap sama kak Monica Anggen di grup Ibu Profesional.

    "Kalau suka nulis, jangan mau kalah sama keadaan."

    Di saat kak Monic gak punya komputer, beliau memanfaatkan waktu pagi harinya untuk menyalin semua ide pokoknya di komputer kantor atau warnet.

    Keren yaa...
    Sejak itu, aku penginnya gak ngeluh.

    ((kata-kataku pasti ambigu yaa...? Hhahha...soalnya suami kesian liat aku melas, jadi biasanya suka di usahain semampu beliau. Yaah, ga mewah-mewah banget, yang penting memudahkan istrinya untuk mendulang emas. Eaaa~))

    BalasHapus
  10. Kalo menurut aku sih yang utama untuk blog itu kontennya Mba. Foto penunjang aja. Kecuali kalo buat Instagram, baru deh, hehe

    BalasHapus
  11. Justru kadang keterbatasan malah memicu timbulnya kreativitas loh 😊

    Tapi untuk ngeblog, saya memang belum bisa pake handphone, selama ini masih pake pc (di kantor) dan laptop (di rumah)

    BalasHapus
  12. sama kok mba, dulu juga aku mengawalinya dengan yang ada, sambil terus ngumpulin dari fee yang didapat, apakah liputan event, atau campign yang bisa dikerjakan dari rumah, pure semuanya gak aku pakai ini itu, alhamdulilah sedikit-sedikit terkumpul perlengkapannya. Semangat mbaaa

    BalasHapus
  13. Hhaha aku jg pernah ada pikirian masalah hp dan kamera. Tp lebih ke "ini yg lain liputan pake kamera sementara aku cuma pake hp, dianggap profesyenel apa ga ya?"

    Trus masalah nulis blog pun aku juga selalu pake HP aja. Dari jaman masih ada laptop sampai laptop jebol 😂😂

    Dan beruntung pernah ngerasain menang mini lomba blog jg.
    Akhir2 ini jiwa pengen ini itu lagi membuncah, tp baca quote dirimu aku jadi tersentil dan ketawa. Hihihi..

    Bener harus professional terus biar bisa mengubah keadaan

    BalasHapus
  14. Bener banget nih Mbak, keterbatasan tidak seharusnya menghalangi kita untuk tampil profesional. Selakipun dengan mengandalkan hape dong. Saya pun boro-boro mau pake kamera ngeblog pun cuma pake hape doang.

    BalasHapus
  15. Ahh baca tulisan ini pagi pagi jadi booster semangat buat aku yang masih sering mengeluh, padahal diluar sana banyak orang bisa berprestasi didalam keterbatasannya ya

    BalasHapus
  16. Aku punya kamera nikon lawas banget, sempet sih pas rame2nya liputan pengen jg punya mirrorless, eh tapi gk jadi2 krn sayang duite haha, akhirnya manfaatkan yg ada, masukin poto ke hape utk unggah medsos bisa pakai OTG (belum mampu beli bluetooth yg original kakak wkwk). Eh skrng malah lbh sering makai henpon, kebetulan henpon jg oke buat poto dan pideo jd maksimalin aja. Meski keinginan punya mirrorless maih ada, moga ada aja rezeki buat belinya ntr2 di saat yg tepat #tetep :D

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!