Minggu, 07 Juli 2019

Pelajaran Penting di Dalam WC


Satu hal yang aku senangi saat ikut seminar, pelatihan, sampai event bloger di hotel itu adalah akan adanya hal baru yang aku dapatkan. Ke-ndeso-anku akan muncul seketika. Lha terus apa hubungannya sama WC? Cekidot.

Kemarin, aku mengikuti sarasehan yang diadakan oleh Balai Bahasa Jawa Tengah di salah satu hotel dekat Pasar Johar yang lama. Cerita ini bermula saat teman sebelahku bercerita tentang, "Airnya nggak keluar, Mbak. Aku cuma pakai tisu."

Halo, salam kenal dariku berkerudung biru yang bermuka bantal. Lama tak pergi meninggalkan rumah, malam sebelum acara malah tidak bisa tidur.


Pikiranku langsung, "Lah kepeten dong." Kepeten kalau di bahasa Indonesia tuh apa ya? Kayaknya kok belum nemu. Pokoknya jorok banget, pipis kok nggak cebok pakai air. Begitu pikirku.

Di lain sisi, insting ke-kepoanku muncul. Apa iya, WC kok nggak ada airnya sama sekali?

Saat itu sebenarnya aku kebelet pipis juga. Akan tetapi, ogah meninggalkan ruangan karena tiga hal. Satu, letak WCnya tidak strategis, harus muter melewati 400 peserta. Dua, materinya lagi bagus. Terakhir, narasumbernya ganteng banget. Hahaha. Alasan yang terakhir ini jujur. Tapi, tolong, jangan bilang ke abi!

Ini lho narsum yang kumaksud. Abang Ivan Lanin. Ciaaah, abang. Dilempar cucian diriku nanti. Materi yang disampaikan tentang kebahasaan, bergizi banget lah.

Akhirnya, aku berhasil menahan pipis sampai acara selesai, kemudian makan di lantai bawah.

Makanan di piring kulahap dengan cepat. Kebelet pipiiisssssss.

Kulihat di pintu sebelah kiri ada tulisan toilet. Aku mempercepat langkahku. Saat masuk, oh, sepi.

Kukunci pintu dan menggantungkan tasku. Kuperhatikan klosetnya. Ehm, memang beda dari biasanya. Biasanya kan ada bagian yang buat semprot cebok. Kali ini tidak ada.

Saking kebelet, aku langsung pipis. Sambil pipis, kubaca kertas yang menempel di tembok.

"Putar pelan keran yang ada di sebelah kanan, apabila akan digunakan."

Keran? Mana keran?

Ternyata memang ada keran di sebelah kanan kloset. Kecil. Kucoba dengan pelan.

Cuuurr...
Tubuhku terguncang. Kaget.

Ada air yang keluar dari kloset, tepat di area tubuhku yang memang harus dibersihkan.

Oh, oke, oke, paham aku.

Akhirnya, kuselesaikan buang hajatku, kemudian mempraktikkan lagi yang barusan kualami. Selesai, kemudian pakai tisu.

Bagi aku yang ndeso, kemudian di rumah pakainya kloset jongkok, hal ini tentunya ilmu baru. Ben ora ketok ngisin-ngisini (Biar tidak kelihatan malu-maluin).

Keluar dari bilik, aku hendak mencuci tangan. Biasanya kan tersedia sabun, tisu, dan pengering otomatis. Nah, di situ tidak ada sabun dan pengering.

Hatiku bergejolak to ya, secara di sekolah aku koar-koar kepada murid-muridku untuk CTPS (cuci tangan pakai sabun). Eh, ini, aku malah melanggarnya sendiri.


Mau gimana lagi, dengan kesadaran diri kalau cuci tangan ini kurang bersih, akhirnya ya cuci tangan kemudian pakai tisu doang.

Oiya, aku punya cerita nih, saat pertama kali kenalan sama pengering tangan.

Dulu, entah tepatnya kapan, pertama kali lihat pengering tangan otomatis ini tuh pas makan di salah satu mall.

Nah, karena harus menyuapi Kak Ghifa pakai tangan, kucari tuh tempat cuci tangan. Padahal cuci tangan pakai sabun itu wajib ya meskipun makan pakai sendok.

Sembari cuci tangan pakai sabun, aku sudah mikir, lah ini nanti tangan masih basah kuyub dilap pakai apa. Tidak ada tisu yang terlihat. Kalau di rumah kan ada serbet.

Kuperhatikan orang sekitar yang sedang cuci tangan pula. Setelah bersih, tangannya didekatkan ke kotak ajaib, terdengar suara menderu (kayak suara motor), kemudian tangannya sudah kering.

Oh, ya ya. Kucoba praktik. Awalnya tidak bisa. Loh, kenapa? Mulai panik. Malu kalau ada yang memperhatikan.

Saat kucoba lagi, aha, bisa. Hihi. Ternyata, letak tanganku kurang dekat dengan lubang pengeringnya. Alat pengering otomatis itu kan pakai sensor ya. Hihi. Kalau tangan kita terlalu jauh dari lubang, ya nggak bakalan nyala. Kalau ingat kok geli banget. Dasar, ndeso!

Nah, gimana ceritanya kalau pas cuci tangan tidak ada tisu, serbet, atau mesin pengering? Begini solusinya...


Tadi pagi, saat aku blog walking ke tempat Mbak Ade Anita, kudapat solusi tentang masalah di atas.

Setelah cuci tangan, kok tidak ada tisu, serbet dan pengering, cukup tepuk tangan sebanyak 30 kali, tangan akan kering sendiri. Tidak percaya? Coba saja!

Kalau kamu mau ikut menyelamatkan hutan dan harimau sumatra, walau di sana ada tisu, tepuk tangan saja, yuk!

Secara pribadi, terima kasih untuk Mbak Ade Anita. Solusinya ces pleng banget. Akan aku praktikkan juga, di mana pun berada. Terutama di sekolah, kepada anak didikku nanti.

Kalau kamu punya solusi apa nih misal mendapati masalah tersebut? Atau mungkin sudah menerapkan hal serupa yang disampaikan Mbak Ade Anita?

Terakhir, aku ini memang wong ndeso, tapi ojo dipoyoki, yo (jangan diejek, ya)! Maklum, jarang piknik dan tidur di hotel.

Pesan dari tulisan ini, malu sekali boleh. Selanjutnya? Ya, jangan malu-maluin! Hahaha.

24 komentar:

  1. Waduh gimana tuh ya kalau emang bau buang air kecil atau besar terus nggak ada airnya hiii :D

    BalasHapus
    Balasan
    1. Pernah mbak waktu di hotel bintang ((tujuh)). Akhirnya pakai botol air mineral. Habisnya ga nyaman gitu rasanya kalau cuma tissue. Kecuali mgkn tissue basah ya. Xixi

      Hapus
  2. Bener juga tuh ya. Memang kalau habis cuci tangan saya keringkan pakai tisu hehe

    BalasHapus
  3. Hmm akhirnya ada air ya Mbak, kalau saja tidak ada air gimana tuh hehe

    BalasHapus
  4. Waduh waduh, tapi emang narasumbernya juga ganteng sih hehe. Maafkan wkwk

    BalasHapus
  5. Mau coba praktekkan kan ah, kalau tidak ada tisu lalu tepuk tangan selama 30 kali

    BalasHapus
  6. ec yg model semprot dari bawah itu, juga pernah bikin asistenku malu :p. dia ga tau kalo cara ceboknya hrs muter keran yg di samping. ngutak ngatik sendiri, tp posisi dia malah hadap depan si keran yg bakal keluar dr bawah :p. akibatnya, baju depannya basah kuyup hihihi.... akhirnya aku ajarin cara pakenya :D

    akupun jrg banget pake tisu utk keringin tngan. kalo ada msin pengering, biasanya pake itu. kalo ga ada, aku kibas2 aja sih tangan sampe setengah kering :D. ntr aku cobain yg pake tepuk tangan ah

    BalasHapus
    Balasan
    1. Laaaaahhh...ini kejadian sama teman yang ada di sebelahku. Jadi, saat aku keluar dari WC, dia masuk. Mungkin mau ngecek ada airnya apa nggak. Lha dia sambil berdiri, langsung deh muncrat ke celananya semua. Malah kayak orang ngompol, hihi, tapi yang bagian depan.

      Hapus
  7. Hahaha aku juga pertama kali nemu toilet kayak gini ndeso mbak. Nentuin posisi yg pas buat kena airnya. Dari cerita ini kok aku malah baru pertama kali tau ttg 30 claps. Kelamaan gak ya? Hehehe

    BalasHapus
  8. Aku baru denger tentang "kepeten" ini mbak. Haha,, lucu bahasanya.

    Aku juga baru tahu nih cara #30claps untuk mengeringkam tangan. Aku ikut coba juga ah.

    BalasHapus
  9. Kemarin aku praktekkan tepuk tangan 30x setelah cuci tangan kok blm kering ya..

    BalasHapus
  10. Tisu terbuat dari pohon hutan, jadi kebayang kalo pakai tisue boros berapa pohon yang harus ditebang. Infonya keren nih mbak. Tepuk tangan sendiri saat kering ya. Bisa dicoba nih

    BalasHapus
  11. iya nih, masih kebiasaan pakai tisu buat mengeringkan, ternyata cukup tepuk-tepuk bisa juga ya, malah lebih praktis nggak perlu pakai tisu

    BalasHapus
  12. Haha, selalu ada pengalaman pertama dalam hal apapun ya, bu guru. Tapi aku kurang suka sih sama kloset yang model begini. Kalo soal mengeringkan tangan, aku juga biasa tepuk-tepuk aja, gak pakai tisu.

    BalasHapus
  13. Aku juga sama ndesonya mbak. Seringnya ajak temen kalo kira2 toilet gapaham. Dan memang byk hal baru bisa ditemukan di suasana baru. Walo urusan wc

    BalasHapus
  14. Aku akhirnya ngikut via IG live aja acara ini, mb. Kebetulan baby pas kurang sehat. Goodie bag-nya tak suruh ambilin temen, hehehe.
    Pak Ivan keren, sayang 3x ikut materinya samaaaa terus hahaha, jadi sudah bisa nebak pertanyaan2 beliau.
    Btw, pengalaman guru yang baik ya, dalam hal apapun itu :)
    Thanks infonya mb, kuingat deh tepuk tangan 30x ya...

    BalasHapus
  15. Mbaaa aku juga ndeso kok kalo nemu toilet yang begono pernah wkwkw
    aduh yang ngisi ganteng ya mba jadi fokus wkwkwk
    seru acaranya, jadi ngerti dapet ilmu juga ya mba

    BalasHapus
  16. Hahahaaa lucu banget sih cara menyampaikan pesannya ;)

    Iya bener tuh kata Mba Ade, jika memang tak ingin menambah beban lingkungan, melakukan 30 kali tepuk tangan ntar tangan kering sendiri. Bahkan tidak diapa-apain pun tangan bakalan kering dengan sendirinya sih terkena hangatnya suhu badan kita.

    BalasHapus
  17. Akkk narasumbernya, aku ngiriii pengen ikutan huhuhu, anyang-anyangan ternyata awalnya karenan nahan pipis ya

    BalasHapus
  18. Hmmm, tepuk tangan 30 kali. Mirip dengan mengunyah makanan 30 kali, biat lambung nggak kesusahan lagi ^^

    Asyik pengalamannya mbak. Semoga yang berikutnya makin seru lagi ^^

    BalasHapus
  19. Nah soal tepuk tangan 30 kali aku dapatnya justru dari kader PKB di kegiatan RT.

    Eh suamimu bava artikel ini nggak? Bahayaaa nyat gak diajak jalan-jalan loh, hahahaa

    BalasHapus
  20. Haha, aku juga pernah ngerasain begini. Bingung ga ada shower, trus coba2 cari apa yg bisa dipake. Pas muter sesuatu ternyata ada air muncrat dari dlm kloset. Oh, ternyata. Ketemu juga akhirnya

    BalasHapus
  21. Kampung boleh tapi jangan kampungan , pesen buat diri sendiri sebenarnya mba hahaa

    BalasHapus
  22. Yg baru lg ada bisa muter ke depan biza muter kebelakang, satunya nyetor pas anus satunya lg nyentor pas missV. Hahaha

    Btw aku baca tulisan kepet sambil makan pisang goreng cobaa, tgg jwb 😭 untung abis itu liat yg gabteng dbawahnya hiks

    BalasHapus

Maaf ya teman-teman untuk sementara komentar saya moderasi. Selain banyaknya spam yang masuk, saya juga ingin membaca satu per satu komentar yang masuk dan bisa berkunjung balik ke blog teman-teman. Happy Blogging!